Jumat, 09 Oktober 2009

Menganalisis Prolegomenon to a Logic for the Information Society



MENGANALISIS MAKALAH

PROLEGOMENON TO A LOGIC FOR THE INFORMATION SOCIETY

oleh

Joseph E. Brenner

Abstrak:

Perkembangan pesat dari teknologi informasi dan komunikasi dan aplikasi telah mendorong banyak definisi Masyarakat Informasi/ Information Society (IS), dan konsep yang terkait dengan Ekonomi Berbasis Pengetahuan Knowledge-Based Economy (KBE) ditinjau dari teknologi, sudut pandang politik dan ekonomi.Usulan yang beretika bagi munculnya IS telah berkonsentrasi pada pengurangan kesenjangan dalam akses terhadap perkembangan teknologi.

Dalam Laporan kunci, “ICTs and Society”, Hofkirchner et al. (2007) menegaskan bahwa evolusi baru, deskriptif dan teori normatif "untuk, tentang dan dengan cara" IS yang diperlukan untuk mendukung munculnya moral, ekologis dan masyarakat informasi global yang berkelanjutan/ globallysustainable information society ( GSIS).

Makalah ini mengusulkan logika baru, tidak proposional, dialektika "Logika dalam Realita/ Logic in Reality (LIR), dapat diterapkan dalam system yang nyata dan fenomenal, seperti "unsur yang hilang" diperlukan teori yang cukup. LIR memberikan interpretasi baru dari moralitas, organisasi, komunikasi dan konflik, landasan mereka dalam realitas fisik dan informasi yang sesuai dengan teori.

Sebagai suatu logika lintas bidang ilmu (logic of transdisciplinarity) di Paris school acceptation, hal tersebut diarahkan pada kesatuan pengetahuan, LIR menegaskan bahwa bidang sosial teknologi yang mempelajari ICT dan Masyarakat adalah lintas bidang ilmu, dengan implikasi langsung bagi pembangunan berkelanjutan. LIR membuat perdebatan di luar batas pragmatisme, naif dan ideology yang konservatif yang dapat menjadi komponen penting dari teori kritis

.
Kata Kunci: Cognition; komunikasi; kontradiksi; dinamis oposisi; teknologi informasi dan komunikasi (ICT); masyarakat informasi; logika; moralitas; realitas; masyarakat; berkelanjutan; teori sistem; transdisciplinarity

1. Pengantar dan Garis Besar

Makalah ini mengusulkan memasukkannya logika baru, struktur dan prinsip-prinsip yang fungsional di dalam teori struktur, fungsi dan tujuan dari pengembangan Masyarakat Informasi (IS), dan dalam model inisiatif yang dipilih untuk penerapan teori itu.Prinsip ini menyatakan bahwa komunikasi, informasi dan proses pengetahuan dalam berbagai wilayah Masyarakat Informasi adalah logis, dalam arti logika ekstensi baru dalam dunia nyata.

Literatur informasi yang terbaru, komputasi dan ekspresi mereka dalam masyarakat, yang mencerminkan ledakan dan fragmentasi pengetahuan, adalah luas. Analisis untuk mengidentifikasi setiap prinsip yang berlaku umum hanya dapat merujuk langsung sedikit/ sebentar dari persentase itu. Pada pemeriksaan lebih dekat, teori-teori IS cenderung untuk mengulang jumlah yang relatif kecil dari ide atau konsep yang mendasari. Termasuk spontanitas, simultanitas dan organisasi diri yang memainkan peran kunci dalam menjelaskan dan menggambarkan yang dirasakan secara intuitif berinteraksi diantara agen-agen dan pemrosesan di berbagai tingkat kerumitan. Meskipun banyak teori yang tidak menggunakan logika standar bivalen atau modal yang modern atau versi deontic, dasar penalaran tetap memakai logika klasik, penggunaan logika klasik dapat mengkatagorikan pengertian tentang pemisahan, sebab-akibat, determinan / indeterminan dan ruang-waktu.

Itu cepat dan terutama anarkis perkembangan informasi dan teknologi komunikasi dan aplikasi mereka telah merangsang banyak formulasi dan definisi dari suatu "Masyarakat Informasi" (IS), khususnya, teknologi, dari sudut pandang politik dan ekonomi (Ilmu Politik, 2007). Teori tentang IS dan konsep terkait "Knowledge-Based Economy" (KBE) telah difokuskan pada aspek-aspek ini. Etika bagi munculnya IS juga diusulkan dengan kerja yang kolektif, terutama di tingkat pemerintah (World Summit tentang Information Society, 2005), bagaimanapun juga umumnya untuk menjebatani ketidaksamaan/ keterbatasan akses diperlukan perkembangan teknologi.

Dalam Laporan kunci (Hofkirchner, Fuchs, raffl, Schafranek, Sandoval, & Bichler, 2007), "ICT and Society" (ICT & S), Wolfgang Hofkirchner, Christian Fuchs dan rekan-rekan mereka di University of Salzburg telah menegaskan bahwa evolusi baru teori "untuk, tentang dan dengan cara" IS diperlukan dan harus baik menjelaskan dan normatif. Dengan kata lain, tujuan utama dari teori ini adalah yang terakhir digunakan sebagai alat untuk pengembangan moral, ekologis dan masyarakat informasi global yang berkelanjutan - GSIS (Fuchs, 2006b).

Tujuan makalah ini adalah untuk menyampaikan jenis logika baru, diterapkan pada sistem nyata dan fenomenal, yang "kurang bahan" yang dibutuhkan untuk teori yang ketat yang memenuhi persyaratan. Saya sarankan bahwa logika ini adalah non-proposisional, dialektika "Logika Realitas" (LIR) bahwa baru saja saya gambarkan (Brenner, 2008a).

Menurut pendapat saya, ini akan maju pada saat ini tersedia teoritis GSIS fondasi yang menggunakan atau merujuk kepada teori masyarakat, informasi dan ekonomi di mana logika dasarnya adalah logika klasik bivalen, sebuah logika "pengecualian". Memang, Barinaga dan Ramfelt (2004), mengutip Castells, menyatakan bahwa salah satu tantangan dari "masyarakat jaringan" adalah bahwa itu sangat logis didasarkan pada ideal, konsep sepihak masyarakat yang mengecualikan bagian penting dari penduduk dunia .Sebaliknya, Fuchs (2006a) menyarankan perlunya fungsional baru "logika dari organisasi diri" dalam tulisan lain di Jurnal ini. Jika tidak ahli dan komprehensif model analitis KBE (Leydesdorff, 2006) gagal untuk menangani aspek-aspek normatif pembangunan, sehingga "yang berarti" makna informasi tetap ambigu, tanpa dimensi moral.

Dalam tulisan ini, saya gambarkan komponen penting dari "logika dan realitas", LIR, dan menunjukkan bahwa ia memiliki kemampuan dalam menangani isu-isu yang diangkat oleh Hofkirchner et al. dalam evolusi " Pendekatan Salzburg ", seperti diuraikan dalam dokumen ICT & S. Mulai dari prinsip-prinsip dasar, ditemukan sebuah pendekatan yang logis teori sistem yang berlaku bagi kelompok-kelompok dan individu yang berinteraksi, aspek negatif serta aspek-aspek positif dari perkembangan teknologi saat ini. Dalam It thus supports efforts to disentangle ethical and technological issues (Tavani, 2007). LIR memberikan penafsiran logika baru konsep-konsep kunci dalam teori sosial, termasuk moralitas, organisasi diri, kerjasama dan konflik, landasan mereka dalam realitas fisik dan otorisasi kesimpulan logis. Istilah "evolusi" itu sendiri dibahas dalam hal persamaan dan perbedaan dengan evolusi biologi. LIR menawarkan pengutaraan logis dan perluasan Fuchs ‘ menyatakan bahwa alam dan masyarakat sama-sama identik dan non-identik.

Logika dalam Realita yang diusulkan dalam makalah ini (LIR) memungkinkan deskripsi baru dari realitas yang mendasari teori-teori baru baik secara individu dan masyarakat mengakui, sama baiknya dengan struktur dari teori itu sendiri. Diharapkan bahwa interpretasi yang disediakan dapat berfungsi sebagai template untuk memesan para ahli di dalam berbagai bidang dan sub-bidang baik teori maupun praktek, dengan pendekatan berorientasi tindakan bagi isu-isu kemasyarakatan. Karena sistem logis ini didasarkan dan mencerminkan struktur dualistis dengan dasar realitas fisik, ia memasukkan tingkat lintas bidang secara umum seperti 1) menyederhanakan masalah tertentu dengan menghentikan perdebatan tentang konsep-konsep yang bertentangan, dan 2) menyediakan hal yang lebih umum dan "mempublik", konsep yang tidak bersekte tentang asal-usul moralitas, dukungan ilmiah yang beretika yang sesuai untuk IS; dan 3) wewenang dimasukkannya konsep-konsep ilmiah dan non-disiplin ilmu dalam pendekatan lintas disiplin dalam kesatuan pengetahuan. Tujuan terakhir dalam pikiran saya dan bagian yang penting dari teori kritis untuk pembangunan Masyarakat Informasi global Berkelanjutan.

Bagian 2 dari makalah ini memberikan ringkasan singkat dari komponen-komponen Logika dalam Kenyataan - yang aksioma, kalkulus dan ontologi terkait dan terintegrasi pada kerangka level dua untuk analisis. Untuk rincian aplikasi dalam filsafat dan ilmu pengetahuan, pembaca mengacu pada publikasi yang dirujuk.Disarakan agar mempelajari kompleksitas ICT & Masyarakat adalah yang terbaik, lintas bidang dianggap sebagai entitas atau lintas bidang itu, Bagian 3 memberikan pandangan tentang lintas bidang, bahwa logika LIR adalah salah satu pilar konseptual. LIR adalah "logic of transdisciplinarity" (Brenner, 2008b) pada Paris school acceptation of transdisciplinarity (Nicolescu, 2002). Dengan demikian, LIR lebih lanjut mendukung usulan bahwa bidang social teknologi yang mempelajari ICT dan Masyarakat adalah lintas bidang atau transdisciplinary, karena juga diarahkan, dan menuju kesatuan pengetahuan. Dalam pandangan saya, integrasi ke dalam studi tentang logika konsep-konsep dan transdisciplinarity dirasa perlu untuk mengangkat perdebatan tentang Masyarakat Informasi yang melampaui batas-batas yang dipaksakan oleh pragmatisme yang naif dan konservatif (bukan berarti neo-liberal) ideology yang menuju penyayang ilmu.

Bagian 4 menyediakan pandangan sistem LIR dan teori sistem dan menunjukkan bahwa pendekatan ini explicates dan memastikan banyak dari system point teori yang dibuat dalam "ICT & S". Bagian 5, 6 dan 7 menunjukkan penerapan logika dan ontologi LIR dalam tiga domain yang penting untuk sebuah TIS, yaitu, Morality, Makna dan Konflik. Domain ini kira-kira sesuai dengan tiga "pilar" dari sebuah teori untuk Masyarakat Informasi di Salzburg dalam Journal ini - Cognition, Komunikasi dan Kerjasama.dan akan menjadi lebih jelas, tak satu pun dari domain tersebut dapat dipertimbangkan secara terpisah dari yang lain, dan LIR menyediakan bahasa untuk membahas hubungan mereka dengan cara yang ketat.

2. Logika dalam Realitas (LIR)

2.1. Komponen LIR

Lir adalah jenis baru logika (Brenner, 2008a), didasarkan pada fisika kuantum, yang aksioma dan menyediakan aturan kerangka kerja untuk menganalisis dan menjelaskan dunia nyata entitas dan proses. Istilah "Logika dalam Realita" (LIR) dimaksudkan untuk menyiratkan kedua prinsip 1) bahwa prinsip berubah sesuai dengan realitas yang beroperasi adalah suatu logika yang tertanam di dalamnya, logika dalam realitas, dan 2) bahwa apa yang benar-benar logika atau seharusnya sama ini nyata melibatkan fisik-metafisik, tetapi juga prinsip logis. Komponen utama dari logika ini adalah sebagai berikut:

· Fondasi dalam fisik dan dualitas metafisik alam

· kalkulus dan aksioma ini dan dimaksudkan untuk mencerminkan perubahan nyata

· Kategori sktruktur terkait dengan ontologi

· Kerangka analisis relasional tingkat dua

LIR didasarkan pada karya asli Stephane Lupasco (Bukares, 1900 - Paris, 1988) didasarkan pada mekanika kuantum dari Planck, Pauli dan Heisenberg, dan perkembangan selanjutnya dari abad ke-20 teori medan kuantum.LIR menyatakan bahwa karakteristik energi - ekstensif dan intensif; terus-menerus dan terputus-putus; entropis (identitas atau kecenderungan homogenitas - Hukum Termodinamika) dan negentropic (kecenderungan terhadap keragaman atau heterogenitas - Prinsip Pengecualian Pauli) - dapat diformalkan sebagai struktural prinsip logis oposisi dinamis, dualitas yang antagonis melekat pada sifat energi (atau setara medan kuantum yang efektif) dan sesuai dengan semua nyata fisik dan non-fisik fenomena - proses, peristiwa, teori, dll (Lupasco, 1987). Teori keseluruhan adalah energi metafisika dan LIR adalah formal, logis bagian dari teori metafisika. LIR tidak bermetode, termasuk elemen yang bertentangan dalam teori-teori atau model, hal ini adalah cara untuk "mengelola" kontradiksi, dengan cara yang berbeda dari paraconsistent, inkonsistensi-adaptif dan ampliative-adaptif logika, yang berhubungan dengan kontradiksi formal.

Mendalilkan kunci, seperti yang dirumuskan oleh Lupasco, adalah bahwa setiap fenomena yang nyata, unsur atau peristiwa "e" selalu dikaitkan dengan anti-fenomena, anti-elemen atau anti "non-e", sedemikian rupa sehingga aktualisasi dari "e "memerlukan potentialization" non-e "dan sebaliknya.Titik ekuilibrium atau semi-aktualisasi dan semi ­ potentialization adalah titik maksimum antagonisme atau 'kontradiksi' dari mana, dalam kasus fenomena kompleks, negara-T (T untuk "tingkatan inclus", termasuk masa jabatan ketiga) muncul, memecahkan kontradiksi (atau 'counter-action') tingkat yang lebih tinggi dari realitas.Logika adalah logika tengah yang disertakan, terdiri dari aksioma dan aturan inferensi untuk menentukan negara yang dinamis dari ketiga elemen yang terlibat dalam suatu fenomena ('dinamis' dalam arti fisik, terkait dengan perubahan formal)

Berdasarkan 'antagonis' pandangan, diusulkan aksioma berikut yang 'menulis ulang' tiga aksioma utama logika klasik dan menambahkan tiga lagi seperti yang diperlukan untuk aplikasi ke dunia nyata:

LIR 1: (Fisik) Non-Identitas.Tidak ada waktu yang diberikan untuk A untuk mengenal A pada waktu yang lain.

LIR 2: Bersyarat Kontradiksi: A dan non-A keduanya ada pada saat yang sama, tetapi hanya dalam arti bahwa ketika A aktual, non-A potensi, timbal balik dan alternatif.

LIR 3: Disertakan (Emergent) Tengah: Sebuah disertakan atau tambahan elemen ketiga atau T-state (T untuk "tingkatan inclus", termasuk masa jabatan ketiga) muncul dari sudut kontradiksi maksimum di mana A dan non-A sama-sama mengaktualisasikan dan potentialized, tapi pada tingkat yang lebih tinggi atau kompleksitas realitas, di mana kontradiksi diselesaikan.

LIR 4: Logis Elemen: Elemen-elemen dari logika adalah representasi fisik nyata dan entitas non-fisik.

LIR 5: Fungsional Asosiasi: Setiap elemen logis real e - objek, proses, peristiwa - selalu dikaitkan, struktural dan fungsional, dengan anti-unsur atau kontradiksi, non-e, tanpa pernah baik menghilang sepenuhnya; dalam istilah fisika, mereka adalah variabel konjugat. Aksioma ini berlaku untuk pasangan klasik dualitas, misalnya, identitas dan keragaman.

LIR6: Asymptoticity.Tidak ada proses aktualisasi atau potentialization dari setiap elemen goes to 100% kelengkapan. Dunia nyata elemen yang terlibat umumnya disebut 'fakta' atau ekstra-linguistik entitas atau proses dalam konsepsi standar realitas.

Dalam LIR kalkulus, begitu juga ditentukan "realitas" nilai-nilai dari tingkat aktualisasi A, P dan T bagian yang berpotensi T menggantikan nilai-nilai kebenaran dalam tabel kebenaran standar. Nilai-nilai ini memiliki sifat serupa dengan probabilitas non-standar. Ketika ada potentialization aktualisasi dan unsur-unsur logis, non-kontradiksi yang selalu parsial. Bagaimanapun, tidak dapat terjadi antara dua istilah klasik yang ketat teraktualisasikan atau absolut, yaitu, di mana aksioma non-kontradiksi berlaku mutlak. Konsekuensinya tidak ada elemen atau peristiwa nyata dapat menjadi non-kontradiktif; selalu berisi kontradiksi kuantitas yang dapat diminimalkan.

LIR yang semantic adalah kebenaran non - ­ fungsional. LIR berisi logika di tengah –tengah kecuali sebagai kasus yang terbatas, mendekati asimtotik tetapi hanya macrophysical sederhana yang fenomena dan berisi abstrak, misalnya, aspek-aspek komputasi matematika penalaran dan kompleksitas.

Ketiga komponen utama LIR adalah berkategori ontologi yang sesuai dengan aksioma di atas.

· Cateaories dari LIR

· Bahan Energi / Quantum Field

· Formal

· Proses

· Emergence, Penutupan dan Downward Kausalitas

· Dynamic Oposisi

· Keterpisahan dan Non-Separabilty Subjek, Objek dan Subjek-Objek T-negara

Ontologi ini, satu-satunya kategori materi Energi, yang paling penting adalah Dinamis kategori formal Oposisi. Dari sudut pandang metafisik LIR, unsur-unsur sistem nyata, fenomena atau proses yang nyata instantiated dualitas yang tidak dipisahkan atau dipisahkan! Real kompleks menampilkan fenomena hubungan kontradiktif atau interaksi antara diri sendiri dan lawan atau kontradiksi. Di sisi lain, ada banyak fenomena di mana interaksi semacam itu tidak hadir, dan perubahan-perubahan sederhana di mana mereka ada yang terlibat, dapat dijelaskan secara klasik, logika biner atau versi modern. Categorial yang paling berguna divisi yang dapat dibuat adalah persis seperti ini: 1) fenomena yang menunjukkan non-keterpisahan dari syarat-syarat dualitas sebagai aspek penting keberadaan mereka, pada tingkat realitas mereka dan 2) orang-orang yang instantiate keterpisahan.

LIR pendekatan dengan cara baru masalah yang tak terelakkan akibat dari dikotomi filosofi klasik, penampilan dan kenyataan, serta konsep ruang, waktu dan sebab akibat sebagai categorial dipisahkan kategori dengan fitur, termasuk, misalnya, final dan efektifitas .Non-keterpisahan mendasari lain dualitas metafisik dan fenomenal realitas, seperti determinisme dan indeterminism (lihat di bawah), subyek dan obyek, kontinuitas dan diskontinuitas, dan seterusnya. Ini adalah 'penting' konsep: proses mempertimbangkan unsur-unsur yang terkait contradictorially yang dipisahkan adalah bentuk kategori kesalahan. Maka, saya mengklaim bahwa non-keterpisahan pada tingkat makroskopik, seperti yang sedang dieksplorasi pada tingkat kuantum, menyediakan prinsip struktur organisasi atau fenomena makroskopik yang telah diabaikan dalam sains dan filsafat.

Objek Macrophysical yang Stabil dan situasi sederhana, yang dibahas dalam logika biner, adalah hasil dari proses masuk ke arah non-kontradiksi (cf. Bagian 8.4.2 dalam "beku" dialektika). Dengan demikian, LIR harus dilihat sebagai logika yang berlaku untuk proses-proses, untuk tren dan kecenderungan, bukan untuk "objek" atau langkah-langkah di bagian transisi perubahan gambar (Brenner, 2005).

LIR adalah sistem logis yang valid dengan bagian formal-aksioma, semantik dan kalkulus; sebuah bagian metafisika yang ditafsirkan, categorial ontologi dan kontradisi, kerangka tingkat dua untuk analisis dengan aplikasi dalam filsafat dan ilmu pengetahuan. Saya membedakan LIR dari logika yang mempekerjakan konsep linguistik standar kebenaran, kepalsuan dan operasi logis. Meskipun penerapannya masih ada domain, LIR bukanlah kosmologi maupun fisika. Ini adalah logika dalam arti pola stabil memungkinkan kesimpulan yang akan dibuat, walaupun tidak dengan mengacu pada variabel proposisional. LIR menyerupai abductive induktif dan logika dalam pelestarian kebenaran tidak dijamin. Unsur-unsur LIR tidak proposisi, tapi probabilitas seperti metavariables dalam logika kuantum. Identitas dan keragaman, sebab dan akibat, determinisme dan indeterminism dan waktu dan ruang menerima penafsiran yang tidak standar dalam teori ini.

LIR dengan demikian berlaku untuk semua dualitas nyata, antara kedua kelas dua entitas atau unsur-unsur individu. Antar dan intra-contoh tingkat teori dan data teori, atau fakta-fakta dan makna, sintaks dan semantik. Hubungan interaktif antara unsur-unsur, hubungan antara set atau kelas elemen, peristiwa, dll dan deskripsi atau penjelasan dari elemen-elemen atau peristiwa. LIR klasik tidak menggantikan biner atau logika bernilai multi, termasuk non-monoton versi, untuk mengurangi sistem sederhana. Ini termasuk sistem yang kacau yang tidak dipahami secara matematis juga komputasi atau algoritma, sebagai elemen mereka tidak dalam sebuah hubungan interaktif contradictorial memadai.Hubungan karakteristik dari entitas dengan beberapa bentuk representasi internal, biologis atau kognitif.

2.1.1. Logika yang lain

Dari semua logika yang ada, Logika dalam Kenyataan ini mungkin paling dekat dengan relasi mekanika kuantum, di mana ketentuan ini dibuat untuk posisi super yang termasuk menengah, dan yang melibatkan non-standar distribusi probabilitas variabel. Lebih dekat dengan tema-tema ini. Namun dalam kajian ini adalah logika alami Grize (1996), yang didefinisikan sebagai logika paling sederhana yang digunakan secara spontan untuk mengerti adat yang dilakukan dengan menggunakan bahasa sehari-hari. Domain aplikasi logika alam adalah orang pertama pengalaman, dan logika formal dengan pengamatan ilmiah. Jadi logika alam selalu terletak dalam konteks sosial dan bukan subjek atau topik netral. Formal, logika klasik dan pandangan formal penalaran secara khusus dikritik oleh Grize seperti terjadi pada domain tertutup, diuraikan pada titik tertentu dari fakta, tetapi tanpa hubungan dengan realitas. Grize juga mengusulkan logika alam sebagai alat bagi sosiolog untuk membantu dalam memahami dialog sendiri, dan juga perbedaan dengan yang fisik dan ilmu-ilmu alam (Grize, 1994).

Logika fuzzy telah digunakan dalam sosiologi sampai batas tertentu. Namun, dibandingkan dengan LIR, mereka masih logika yang proposisional berpusat pada nilai-nilai kebenaran, subjek linguistik yang sama paradoks yang merupakan konsekuensi dari kebutuhan untuk batas "antara kebenaran dan kepalsuan. Mereka tidak akan dibahas lebih lanjut di sini.

2.2. Filosofi: The Non-reduksionis Determinisme dari LIR

LIR filsafat bisa sangat cepat ditandai hal yang tidak naif mengasumsikan dualisme yang nyata, hubungan interaktif antara semua dualitas klasik ketika mereka instantiated dalam kenyataan. Pernyataan yang paling sederhana dari pandangan Lir adalah sebagai berikut: dunia adalah baik deterministik dan indeterministic, dalam hubungan contradictorial disarankan di atas. Semua proses deterministik, dalam arti bahwa semua lintasan partikel pada prinsipnya dapat diikuti sejak penciptaan mereka; ketidakpastian adalah epistemologis, bukan ontologis. Hal yang mungkin adalah waktu peluruhan radioaktif.

Saya tidak dapat menyatakan, di tingkat nuklir, merupakan potensi yang beroperasi dalam peluruhan radioaktif dengan cara yang sama seperti yang saya dapat gambarkan tentang potensi atom karbon untuk membentuk ikatan kovalen. Yang tampak di mana-mana potensi-potensi tersebut menunjukkan keberadaan mereka pada tingkat ini juga, tetapi ini tidak mempengaruhi argumen lebih lanjut. Ide kunci di sini adalah bahwa 'pengaruh' dari tingkat kuantum. Ini adalah potensi yang merupakan pembawa perubahan tingkat yang dinamis yang lebih tinggi dan tidak teraktualisasikan kuanta. Dalam setiap peristiwa, indeterminism efektif pada tingkat ini tidak menghalangi determinisme pada yang lain, tetapi hanya bahwa hal itu, secara efektif, dan berpotensi.

Keacakan lain adalah kognitif epistemologis dan hasilnya adalah realitas deterministik - klasik, kebutuhan dialektik dikaitkan dengan munculnya kesempatan. Putaran umpan balik yang mengakibatkan munculnya kualitas baru atau entitas yang tidak konsisten dengan sebab-akibat deterministik karena keduanya determinisme dan kausalitas tidak boleh dipahami secara klasik, tapi harus dengan yang baru, istilah logis (Brenner, 2008a).

Pengembangan lebih lanjut LIR sebagai filsafat atau metafisika adalah tidak mungkin. Pembaca mungkin perlu diingat Hegel’s dictum bahwa fungsi filsafat adalah untuk membuat kita berhubungan dengan yang nyata, dan yang pasti juga tujuan LIR. Zimmermann (2008) menunjukkan bahwa teori evolusi masih memerlukan sistem metafisika, yang lebih umum dan teori spekulatif intrinsik yang akan berfungsi sebagai fondasi, dan saya percaya LIR dapat memberikan satu.

3. Transdisciplinarity

Berikut ini, saya akan menunjukkan bagaimana sistem logika saya berlaku untuk isu-isu dalam teori Masyarakat Informasi (TIS) dengan memecahkan beberapa masalah "klasik" yang familiar dikotomi dan paradoks yang muncul dalam sistem dan sosiologis sastra. Pertama-tama, saya ingin menunjukkan bagaimana LIR mendukung pendekatan ke transdisciplinary TIS digariskan dalam ICT & S dokumen. Beberapa definisi transdisciplinarity ada, salah satunya dari Gibbons dan Novotny dan rekan-rekannya di University of Zurich. Ini adalah pandangan pragmatis yang berpusat pada pendekatan untuk memecahkan masalah-masalah kongkret.

Transdisciplinarity, dalam definisi yang lebih universal Nicolescu (2002) mengenai apa yang ada pada waktu yang sama, melintasi dan melampaui segala disiplin, hal yang mereka miliki adalah kesamaan. Tujuannya adalah pemahaman dunia masa kini, salah satu kebutuhan penting adalah kesatuan pengetahuan. Ini adalah sebuah teori yang menempatkan manusia di pusat keasyikan, dan, menurut pendapat saya, pandangan ini memiliki lebih umum dan merupakan suatu yang cocok untuk mendiskusikan isu-isu di bidang pendidikan, etika dan aspek-aspek lain dari teori sosial. Sebagai contoh, peristiwa penting dalam penerapan pendidikan transdisciplinarity dalam Kongres Internasional di Locarno pada tahun 1997: "Apa Universitas untuk Besok? Menuju Evolusi Transdisciplinary Universitas. " Acara ini disponsori oleh UNESCO dan The International Center for Transdisciplinary Penelitian di Paris.

Tiga konseptual "pilar" dari transdisciplinarity di Nicolescu acceptation adalah :

1) Tingkat realitas;

2) Kompleksitas; dan

3) Suatu logika di tengah-tengah, dari LIR yang telah diturunkan.

Kunci hubungan antara disciplinarity dan transdisciplinarity adalah bahwa penelitian disiplin cenderung melibatkan hanya satu tingkat realitas, sementara transdisciplinarity berkaitan dengan dinamika yang dihasilkan dari interaksi dari beberapa tingkatan realitas atau kerumitan pada waktu yang sama. Sebuah model yang baik dalam karya sosiolog, ahli biologi dan filsuf Loet Leydesdorff pada interaksi antara ekonomi, politik dan pengetahuan-sub-sistem berbasis masyarakat (2006) untuk yang teori Pengetahuan Berbasis Ekonomi akan saya rujuk.nanti.

Logika dalam Realitas, seperti yang dibahas, adalah logika transdisciplinarity di Paris acceptation Group. Oleh karena itu calon yang alami sebagai alat tambahan untuk penelitian di ICT dan masyarakat bidang ini, disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat kontemporer, yang memang transdiscipline. Fungsi logika yang unik dan ontologi untuk membangun struktur hubungan antara teori dan disiplin ilmu yang bersaing dan dengan demikian menjembatani kesenjangan antara mereka. Dalam "logika transdisciplines", disiplin ilmu, seperti humaniora dan ilmu sosial tidak digabungkan dalam sebuah kesatuan yang berbeda namun secara dinamis terhubung epistemologis, mengubah satu sama lain dan memberikan kesempatan bagi munculnya konsep-konsep baru.

Berbagai aplikasi untuk transdisciplinarity perkembangan TIS, hingga ICT dan Masyarakat (ITCs & S) dapat dibingkai sebagai "kritis transdiscipline", akan menjadi jelas dalam hal berikut. Saya ingin menekankan kembali, bahwa tujuan dari penerapan teori seharusnya untuk memajukan perkembangan normatif Berkelanjutan Masyarakat Informasi Global (GSIS). Jika demikian transdisciplinarity menjadi lebih terlihat sebagai konsekuensi, ini mungkin tidak diinginkan dan harus dipisahkan dari tujuan utamanya.

Perbedaan yang dibuat oleh Hofkirchner et al. antara multidisciplinarity, interdisciplinarity dan transdisciplinarity sepenuhnya sesuai dengan LIR, dan pada dasarnya sama dengan yang ditetapkan oleh Nicolescu dalam Manifesto transdisciplinarity (Nicolescu, 2002).Namun, dalam kontras signifikan pendukung lain transdisciplinarity, Nicolescu meletakkan dasar bagi kemajuan dalam moralitas dan etika dari GSIS. Bab dalam Manifesto tidak hanya berurusan dengan peluang pragmatis yang didapat dari hasil penerapan pendekatan transdisciplinary, tetapi implikasinya terhadap feminisasi yang diperlukan masyarakat, ternyata menyimpang dan salah, persyaratan untuk kekakuan ilmiah serta toleransi terhadap pandangan yang bertentangan dan konsep budaya trans-trans-humanisme. Keuntungan dari penggunaan gabungan transdisciplinarity dan logika akan muncul pada diskusi berikutnya.

Sebagai pengantar akhir catatan, saya sampaikan bahwa Piagam Transdisciplinarity yang diresmikan pada tanggal 1 Kongres Internasional Transdisciplinarity diadakan di Arrabida, Portugal pada tahun 1994.Pasal VII dari Piagam transdisciplinarity menyatakan bahwa bukanlah disiplin baru, atau sebuah agama baru, filsafat baru, metafisika baru atau ilmu baru ilmu pengetahuan. Hal ini dapat dianggap sebagai suatu proses, kerangka logis, logika dari pengalaman manusia, suatu cara berpikir yang ketat mengenai hubungan dan implikasi antara peristiwa dan orang-orang tindakan, bahasa dan pendekatan. Sebagai negara Nicolescu lebih lanjut, tata susila dari transdisciplinarity didasarkan pada hak-hak asasi dari orang di dalam konteks ilmiah dan budaya tidak dapat diminimalkan dalam dunia dewasa ini. Transdisciplinarity adalah dataran yang koheren di mana politik yang efektif akan dapat diubah oleh dan menjadi puitis atau artistik, peradaban politik yang sejati, adalah politik yang beradab.

Hari ini, inisiatif dalam pendidikan didasarkan pada pandangan transdisciplinarity sedang berlangsung di Brasil, Rumania dan Republik Afrika Selatan, antara lain. Di University of Stellenbosch di Afrika Selatan, sebuah link perusahaan telah dibentuk antara transdisciplinarity dan pembangunan berkelanjutan, adalah salah satu universitas pertama di dunia untuk membangun program Ph.D. keberlanjutan di mana pendekatan teoretis transdisciplinarity dan kompleksitas (Keberlanjutan, 2008).

Dengan memasukkan prinsip oposisi dinamis (PDO) dan LIR ke dalam desain dan teori konstruksi Masyarakat Informasi dan metodologi, teori dapat didasarkan pada fenomena sosial yang nyata. Sifat Transdisciplinary dapat lebih mudah dikenali dan dengan demikian tersedia dalam rumusan teori, menghindari detail yang berlebihan tetapi memfasilitasi konsensus.

4. LIR dan Teori Sistem

Tujuan Bagian ini adalah untuk menyajikan sebuah model sistem sosial yang memasukkan logika transdisciplinary / dalam realitas, mulai dari prinsip-prinsip fisika dasar awalnya dirumuskan oleh Lupasco. Seperti logika LIR itu sendiri, model didasarkan pada dualitas fundamental di alam dan menyediakan untuk munculnya entitas baru. Model LIR masyarakat ini konsisten dengan sistem aspek dasar teori dan pandangan logika dalam kaitannya dengan mereka dinyatakan dalam Teori Sistem Umum Ludwig von Bertalanffy (1969).

Keuntungan dari sistem model LIR ini adalah memberikan (minimal) satu tingkat penjelasan yang lebih mendasar kepada yang dikenal dengan teori Morin, Maturana, Varela dan para pengikut mereka, termasuk Eric Schwarz, penciptaan yang agak lengkap "Neuchatel Model "dari autopoiesis dan autogenesis. Banyak dari intuisi ini benar, tetapi kekhawatiran saya adalah bahwa mereka tidak boleh memiliki dampak signifikan pada cara masyarakat berkembang kecuali mereka diinvestasikan dengan tambahan komponen ilmiah. Kritik utama saya terhadap teori sistem pengertian tentang Maturana, Varela dan Morin adalah bahwa tidak ada landasan fisik, misalnya, intersubjektivitas, dasar fisik untuk moralitas tidak ada. Ini mungkin paling mencolok pada Morin (1986), pendekatan seperti LIR, juga menggabungkan logika, epistemologi dan pengertian tentang dasar dari perilaku etis.

LIR dengan demikian akan tampak konsisten dengan sistem-pendekatan teoritis De Vree, disebutkan oleh Hofkirchner et al., Dia juga memulai dari pertimbangan fisik dan juga menghindari "cutting society free from the materialenergetic world", sebuah kesalahan yang dibuat oleh Luhmann. Karena ini benar-benar asing bagi orang-orang yang terbiasa berbicara tentang termodinamika, namun, saya ingin kembali menekankan di sini bahwa LIR menggabungkan kunci tambahan pertimbangan fisik, yaitu Prinsip Pengecualian Pauli untuk elektron. Prinsip ini menjelaskan potensi pembentukan kompleks struktur fisik dan biologis dimulai dengan atom dan molekul, dan beroperasi sesuai dengan arah dan cara yang berlawanan dari Hukum Termodinamika ke 2. Dalam Logika Realita, saya tunjukan bahwa termodinamika, seperti yang diusulkan oleh Prigogine dan para pengikutnya menggunakan konsep sistem disipasi jauh dari kesetimbangan, tidak cukup untuk memberi landasan munculnya sistem pada tingkat biologis yang lebih tinggi, kognitif serta tingkat sosial.

4.1. Sistem Logika (LIR) dan Pendekatan Logika Lainnya

Pendekatan ontologi LIR, awalnya dikenalkan oleh Lupasco (1986), dimulai dari aspek yang paling sederhana, dan ke aspek yang lebih untuk kestabilan suatu sistem. Saya mendefinisikan sistem sebagai elemen yang dihubungkan oleh beberapa properti internal, atau oleh kekuatan-kekuatan yang diekspresikan menjadi agen. Dari pandangan ini terdapat prinsip, yang berasal dari aspek dualistik, bahwa paham sesuatu yang ’ada’ adalah sesuatu yang teoritis.

Ada tiga poin yang harus dibuat tentang adanya sistem:

1) Sistem tidak mungkin terjadi bila tidak ada unsur-unsur "aglomerasi". Oleh karena itu setiap sistem adalah fungsi dari dua kekuatan antagonis, yang dihubungkan satu sama lain, yang berhubungan dengan antagonisme. Setiap sistem berinteraksi, baik itu nuklir, atom, molekul atau di tingkat objek makroskopik indra kita selalu.

2) Argumen kedua adalah mirip dengan yang pertama: sebuah sistem tidak akan mungkin berhubungan dengan ruang-waktu. Tidak ada sistem yang benar-benar heterogen. Dengan demikian berarti setiap sistem pada waktu yang sama homogenitas dan heterogenitas.

3) Konsep ketiga bahwa setiap sistem memerlukan energi yang terlibat dalam hubungan dinamis yang ada. Semua elemen, sesuai dengan kesetaraan massa, energi dan informasi, harus terdiri dari energy.

Masing-masing dari tiga unsur ini adalah energik dualitas dan antagonistik bersamaan. Sistem logis ini energi berlaku untuk semua fenomena atau aspek pengalaman, dari semua peristiwa nyata.

Keuntungan dari LIR untuk teori sistem, berlaku untuk Masyarakat Informasi, setidaknya memberikan sebagian jawaban atas pertanyaan beberapa sistem. Kauffman dan rekan-rekannya mengusulkan (Kaufman, Logan, Este, Goebel, Hobill, & Shmulevich, 2008) bahwa sistem sederhana mampu melaksanakan satu siklus kerja.

Morin (1986) menggambarkan logika, "dialogis", yang meliputi unsur antagonisme Lupascian: Prinsip yang dialogis memungkinkan kita untuk mempertahankan dualitas. "Bukan hanya merupakan bagian dalam keseluruhan, tapi keseluruhan adalah di bagian." Sistem logis lain yang sering dibuat dalam sistem sastra adalah "logika bentuk" dari Spencer-Brown.

4.2. Self-Organisasi dan Determinisme

Satu konsep logis LIR dapat diterapkan melalui self-organization. Jika saya asumsikan definisi standar dari sistem, sebuah sistem pengorganisasian diri didefinisikan sebagai dibedakan dengan pembentukan beberapa negara atau badan yang timbul dari timbal balik atau interaksi kolektif (pertemuan) antara komponen-komponennya, cukup independen dari luar input. Setiap peristiwa yang ada merupakan konsekuensi logis yang tidak dapat dihindarkan dari sebab-sebab yang mendahuluinya. Varela menyatakan bahwa self-organisasi harus memahami kemunculan dunia global.

.

4.2.1.Neuchatel, Model Schwarz Autopoiësis

The "Neuchâtel Model", diusulkan oleh Schwarz, tempat semua konsep-konsep dari struktur, informasi dan totalitas. Schwarz 'model yang berguna dalam triple benda dan hukum tidak dipisahkan dan tidak muncul untuk beroperasi dalam batas-batas statis, biner logika Aristoteles, tetapi bentuk keseluruhan yang kompleks yang ada (nonfisik) entitas.

Schwarz 'model epistemologis ini merupakan meta-bahasa. Bahasa ini berlaku secara langsung di dunia nyata, dan melalui bahasa sebagai dasar untuk mengaktualisasikan diri.

4.3. Bentuk LIR dari Masyarakat Mandiri - Organisasi dan Determinisme

LIR berhubungan dengan masalah sosiologi. Ditambahkan oleh Marc Beigbeder mengatakan bahwa logika memerlukan psikologi dan sosiologi secara terpisah untuk setiap individu dengan tujuan agar setiap individu memiliki kesadaran dalam bermasyarakat. Dan bahwa di dalam masyarakat tidak ada istilah individu tetapi kerjasama antar individu. Semakin tinggi tingkat konflik internal, semakin besar kreatifitas suatu kelompok. Seperti yang saya tunjukkan (Brenner, 2008a), bahwa berdasarkan fakta mereka baik individu dan non-individu, memiliki mitra pada tingkat sosial manusia, yang secara fisik individu tetapi secara sosial dan ekonomi "non-dipisahkan".

4.3.1. “Manusia dan Tiga Etikanya”

Tiga jenis masyarakat, yang disesuaikan dengan etikanya, digambarkan oleh Lupasco sebagai arus (Lupasco, 1986b): totaliter masyarakat yang "terinspirasi oleh Marxisme" yang didasarkan pada etika homogenisasi; negara-negara demokratis berdasarkan etika heterogenization. Totaliter etika disini menghasilkan konflik yang merangsang gerakan mencari kebebasan individu dan hak asasi manusia, serta kebutuhan spiritual dan keagamaan. Di negara-negara demokratis, etika mencari kehidupan masyarakat dan keadilan sosial umum yang lebih besar, dan juga, sekali lagi, kehidupan rohani. Dengan kondisi ini menurut Nicolescu, membawa masyarakat kedalam kesadaran kolektif.

4.4. Model Evolusi Masyarakat.


EO Wilson ahli Biologi, mengembangkan model Evolusi Sosial, dimana sebagian besar individu manusia seperti sekelompok serangga dan hewan. Yang terpenting dalam penelitian ini menggambarkan asal usul dan evolusi dimana individu berdominasi. Dalam teorinya Egois beats altruisme dalam kelompok artinya kelompok altruistik mengalahkan kelompok-kelompok egois.

4.5. Apakah Teori Evolusi dan Evolusi itu?

Usulan dari teori evolusi, dari Masyarakat Informasi, dalam pandangan saya adalah perubahan yang berlangsung terus menerus dan berkesinambungan dalam waktu yang lama.

Teori evolusi yang dikemukakan oleh Charles Darwin konon merupakan teori sentral bagi arus utama sains kealaman yang berbicara tentang makhluk hidup (biologi) saat ini. Beberapa pelaku sejarah menjadikannya dasar –atau sekedar legitimasi- bagi proses perubahan sosial yang menurut mereka harus dilakukan.

Konsep kode-dualitas seperti diuraikan oleh Hoffmeyer (2000, hal 180) menyatakan bahwa modus dinamis saling ketergantungan antara analog dan digital sebagai bentuk kegiatan logika yang disebut kehidupan. Kode digital stabil menyediakan akses ke dunia, dan memberikan kode analog dasar untuk interaksi dengan dunia lain. Melalui pengenalan konsep maya, tacit knowledge menyediakan mekanisme antagonis bagi evolusi dan perkembangan yang lebih tinggi dari sistem kehidupan yang mengaktifkan beberapa konsep-konsep kunci LIR.

5. Moralitas dan Etika: Kognisi

Etika dan moral disini menggambarkan penerapan sistem logis LIR di tiga wilayah luas kepentingan Cognition, Komunikasi dan Kerjasama. Jadi meskipun moralitas memiliki dasar dalam struktur kognitif individu, itu adalah dasar bagi kerjasama, dan jelas tergantung pada komunikasi. Komunikasi yang logis akan berpeluang menjadikan pemaknaan pesan yang efektif.

5.1.Kreativitas, Cinta dan Kebebasan

Kebebasan merupakan suatu kondisi untuk memungkinkan partisipasi masyarakat. Dengan rumusan yang negatif dapat dikatakan juga, ketertutupan tidak memungkinkan partisipasi rakyat. Untuk kepentingan ini diperlukan akses masyarakat kepada informasi yang berkaitan pertama-tama dengan proses pembahasan yang berkenaan dengan LIR yang secara langsung maupun tidak langsung terkait dengan kepentingan masyarakat. Keterbukaan dalam hal ini mengandung makna bahwa dalam perumusan kebijakan publik dituntut adanya kejelasan berkenaan tentang tujuan-tujuan yang ingin dicapai, motivasi yang mendorong, serta informasi penting bukan hanya tentang dampak terhadap lingkungan, tetapi terutama berkenaan dengan “perkiraan dampak sosio-ekonomi” yang bakal menimpa masyarakat.

5.2. Moralitas dalam Dunia Teknologi

Setiap teori normatif Informasi Masyarakat memerlukan arus pandangan moral dan etika. Berikut Tavani (2007), saya mendefinisikan moralitas sebagai sistem aturan untuk membimbing perilaku manusia dan prinsip-prinsip untuk mengevaluasi peraturan-peraturan, dan etika sebagai studi moralitas, dibentuk oleh teori etika. Dua isu-isu kunci kemudian muncul: 1) apakah ada isu moral yang unik yang terkait dengan baru ICT atau "cyber-teknologi"? 2) Bagaimana teori etika berhubungan dengan perkembangan teknologi? Jawaban untuk pertanyaan pertama dalam pandangan saya tidak. Tidak ada yang mengubah inti moral kehidupan nilai-nilai kemanusiaan, kebebasan dan keadilan.

5.3. Teori pikiran LIR Keinginan bebas

Setiap Teori Masyarakat Informasi (TIS) memerlukan model yang sesuai dengan kognisi manusia dan fenomena mental. Jika Lir berlaku untuk Teori Masyarakat Informasi (TIS), LIR itu harus memasukkan teori yang tepat dengan pikiran, tapi teori ini belum diformalkan secara rinci.

Jadi,masalah utama bagi filsafat pikiran adalah untuk menunjukkan bagaimana bukti fisik, yang neuro-fisiologis yang terjadi dalam proses otak, dapat menimbulkan bukti mental bahwa mempertahankan sifat individualitas dan fungsionalitas.

Prinsip LIR di semua tingkat persepsi, proses mental dan tindakan logis dan ilmiah mengatakan bahwa sesuatu adalah sama dan berbeda tapi tubuh dan pikiran adalah identik. Setiap teori pikiran harus, tentu saja, juga berurusan dengan asal-usul keunikan pengalaman orang pertama.

Namun, dalam Lir, model fisik disediakan dari lokus intensionalitas dalam interpretasi dinamis pengalaman yang dinamis, pengalaman pengalaman dan mereka terus-menerus,berkelanjutan dan interaksi yang kontradiktif. Akibat yang signifikan dari bentuk Lirdeterminisme adalah bahwa ia menyediakan dasar untuk moralitas tanpa "kehendak bebas" seperti biasanya didefinisikan.

6. Komunikasi: Informasi, Pengetahuan dan Makna

Teori Masyarakat Informasi (TIS)jelas akan menggabungkan beberapa teori informasi dan komunikasi informasi. Seseorang dapat membedakan antara ilmu informasi dan teknologi informasi, dan ilmu masyarakat informasi.

Yang pertama adalah disiplin yang dapat didefinisikan relatif sederhana. Yang terakhir adalah transdiscipline, denominasi yang lebih canggung sebagai ilmu masyarakat dimana informasi dan teknologi komunikasi dominan barangkali lebih akurat.

Definisi pengoperasian sistem sosial, yang baru-baru ini dimulai dengan Giddens 'konsep metodologis "dualitasstruktur ", telah menerima kejelasan lebih lanjut melalui Leydesdorff's evolusioner perspektif substantif.

LIR dapat dilihat sebagai suatu tahap selanjutnya dalam proses intelektual. Ini adalah berpotensi cara baru untuk mengatasi ketergantungan.Komunikasi melibatkan baik informasi yang dikomunikasikan dan sistem berkomunikasi.

6.1. Teori Informasi LIR-Kompatibel

Teori informasi ini kompatibel dengan logika / dalam realitas dan memotong melalui banyak perdebatan mengenai informasi apa yang bisa dan tidak. Pertama Intinya adalah bahwa informasi tidak primitif; harus ada sistem fisik dan properti untuk menjadi informasi.

Informasi demikian, keduanya adalah encode energi, dan jelas "Insubstantiality" dapat ditolak karena ada dikotomi tidak mutlak, di Lir, antara abstrak dan konkret, antara substansi dan struktur.Seperti diketahui, Shannon-Weaverteori informasi hanya melihat pada kapasitas saluran untuk mengirimkan informasi dalam ukuran kuantitatif menisbikan untuk awal ketidakpastian dalam penerima tentang sumber. Untuk menggunakan istilah Ladyman (Ladyman &Ross, 2007), digunakan" metafisika naturalistik yang ketat" untuk memperjelas anarki konseptual di sekitar ide-ideinformasi.

Collier mengusulkan istilah " kedalaman logis", yang didefinisikan sebagai algoritmik kompresibilitas yang dipelajari oleh ilmu komputer untuk memberikan suatu ukuran informasi non-redundansi.

6.2. Informasi - Arti – Pengetahuan (Mengetahui)

Dalam epistemologi LIR, prinsip oposisi dinamis(PDO), diterapkan pada semua tingkat ke berbagai entitas dianggap sebagai proses mendefinisikan sebuah hirarki dalam hal kompleksitas interaksi, baik secara internal maupun eksternal.Kauffman, Logan dan rekan-rekan mereka mengusulkan membaca informasi baru yang menyatukan materi, energi dan informasi (Kauffman, Logan, Este, Goebel, Hobill &Shmulevich, 2007) yang konsisten.

Mereka menunjukkan bahwa baik definisi informasi Shanon sebagai kuantitas skalar bit, tanpa makna, atau informasi Kolmogorovian yang mengacu pada standar distribusi probabilitas non-interaktifsistem yang berlaku di biologi. Informasi harus ditunjuk sebagai 'pengajaran' atau'biotik' dalam arti bahwa ia membawa makna dan terdiri dari kendala-kendala. Terpenting,datang ke dalam keberadaan kendala itu sendiri bagian dari organisasi menyebarkan entitas. "Kendala adalah informasi dan informasi adalah kendala." Ini Aspek rekursif, karakteristik, rantai non Markov,-perilaku probabilitas non-kolmogorovian saling tergantung dua entitas yang Lir berlaku.

Oleh karena itu, orang menulis:• Shannon / Weaver Informasi?Arti 1? Pengetahuan (atauMengetahui):• Kauffman / Logan Intensional (atau"Biotik") Informasi? Arti 2?Pengetahuan Pengetahuan (atauMengetahui)? Arti 3.Arti 1 adalah inheren dalam informasi sebagai Kendala / potensi pada tingkat non-kognitifrealitas. Leydesdorff menyebut ini sebuah " kodifikasi pertama". Pengetahuan memungkinkan kodifikasi Arti dari 1 Dari informasi, dan pengetahuan ini dapat lebih dikodifikasi.Pada tingkat kognitif, informasi (dan makna) ini disusun dalam pengetahuan dan Artinya 2 yang memperoleh subsumes normati dan nilai-nilai lain. Pengetahuan lebih dari sekadar klasifikasi; itu juga proses "mengetahui", dan seharusnya tidak menjadi tereifikasi. Arti 2 akan hadir tidak hanya dengan pengetahuan tetapi juga dalam proses mengetahui (manusia dan hewan). Pada tataran manusia, seseorang memiliki pengetahuan tentang pengetahuan dan mengetahui makna makna. Arti 2 dalam rangka untuk mengatakan bahwa pengetahuan, berbeda dengan Informasi.

6.3. Komunikasi: Pengetahuan berbasis Ekonomi (KBE) dan Pengetahuan -Berbasis Masyarakat (KBS)

Komponen ketiga dari teori target Masyarakat Informasi (TIS) adalah proses informasi, pengetahuan dan makna,sebagaimana didefinisikan dalam Bagian sebelumnya, diciptakan dan dipindahkan, yaitu, dikomunikasikan dalam masyarakat Konsep apa yang masyarakat libatkan lebih dari komunikasi informasi sendiri.Evolusi masyarakat dan perekonomian menjadi cukup penting untuk didefinisikan lebih kompleks seperti konsep yang mengintegrasikan berbagai aspek dari proses informasi dan komunikasi.

6.3.1. Niklas Luhmann: Binary Logic disguised

Luhmann patut mendapatkan kredit historis untuk upaya menempatkan teori masyarakat pada dasar yang lebih kuat daripada yang disediakan oleh model "Input/output" model klasik atau analogi kritis yang naif dengan terminologi standar evolusi biologi. Luhmann merebut reputasi melalui analisis rinci dan deskripsi peran kunci informasi dalam masyarakat ("Masyarakat didasarkan pada komunikasi."), dengan menggunakan ide-ide yang berasal dari teori sistem dan autopoiësis dari Maturana, Varela dan lain-lain. dimaksudkan,antara lain, untuk pentingnya "cybernetik generasi ketiga atau keempat "dan polyvalent logika. Namun, sebagai Imam telah ditampilkan, polyvalent logika bahkan tidak memberikan deskripsi yang memadai dari kontradiksi ril sebagai paraconsistent slogic, yang mempertahankan klasikalitas subtansial (Brenner, 2008a).

Dengan demikian, sayangnya, penafsiran teori sistem Luhman dan aplikasinya untuk sosiologi lebih tergantung pada kelemahan.Fuchs (2006a) membuat pernyataan bahwa"Fungsi teori Luhmann bagi masyarakat adalah bahwa hal itu sama sekali tidak berguna ". Jika diperhatikan bahwa pertamaLuhmann sendiri mungkin akan menganggap pernyataan ini paradoksal, tapi bahwa hal itu sangat logis dalam sistem Lir: teori yang tidak berguna ini sebagian besar sebenarnya, tetapi memiliki potensi untuk beberapa fungsi yang dapat menjadi aktual di dalam kondisi yang tepat.

Memperluas pandangan ini, ditemukan bahwa Luhmann mengabaikan hubungan dinamika yang harus hadir untuk logika dialektika seperti Lir untuk beroperasi. Jika dua unsur, proses,teori-teori, dll tidak dialektik interaktif,maka berlaku logika biner, bivalen, dari tengah yang dikeluarkan, apa saja"Masyarakat" tidak "mengandung"manusia, tetapi masyarakat adalah sekelompok manusia, yang terdiri dari individu-individu dan kelompok, dan hubungan kontradiktif dan dinamika. Leydesdorff menegaskan bahwa kode biner yang digunakan oleh Luhmann adalah terlalu abstrak untuk analisis sosiologis (2006).

6.3.2. Dinamika Pengetahuan - Berdasarkan Ekonomi

Beberapa komentar menyatakan bahwa istilah "Masyarakat Informasi" terlalu buram. Teori target dapat ditetapkan sebagai salah satu "Pengetahuan Masyarakat" daripada "Informasi Masyarakat". Ini tampaknya komplikasi tidak penting pada tahap ini, bagaimanapun, asalkan konsep yang lebih luas yang diuraikan di atas dari informasi yang memiliki arti normatif disimpan dalam pikiran. Oleh karena itu, untuk tujuan pengantar kata ini, diusulkan untuk membedakan antara Berbasis Pengetahuan Ekonomi (KBE) dan Berbasis Pengetahuan Society (KBS) hanya dengan mengacu kepada nilai-nilai dari makna yang terkait dengan informasi dan pengetahuan. KBS adalah KBE plus informasi dan pengetahuan komponen yang nilai ekonomi tidak dapat ditetapkan dengan mudah.

Dalam studi 2006, Leydesdorff memberikan Tinjauan luas dari sejarah dan faktor teknologi mendefinisikan sifat Knowledge-Based Economy dan bagaimana hal itu dibedakan dari sejarah pendahulunya. Analisisnya dimulai dari posisi bahwa pasar dan politik kontribusi sistem dua sub-dinamika ke dinamika sistem sosial kita.produksi dan kontrol pengetahuan yang tenologis dan saintifik Teratur sekarang telah menambahkan ketiga sub-dinamis. Interaksi antara sub-dinamika mengarah ke model kompleks karena skala waktu yang berbeda evolusi, sejarah (untuk teknologi) atau sesaat (untuk pasar)

Leydesdorff melihat sub-dinamika pengetahuan analitis berbeda dan sistem ekonomi ortogonal yang lebih tua dan komunikasi mereka dan struktur kontrol . Ketika berbagai proses dan sub-dinamika analitis dibedakan sebagai operasi independen, yang respek di mana pembangunan semakin knowledge based dapat dipelajari.

6.3.3. LIR sebagai Pengetahuan dan Komunikasi yang logis normatif

Leydesdorff sadar (2008) bahwa di atas Teori eksplisit tidak memasukkan diskusi aspek pengetahuan normatif produksi dan komunikasi. Aspek normatif telah dikecualikan bukan karena mereka tidak penting,namun karena fokus yang dikenakan oleh metodologi. . "Pada tingkat sistem sosial, seseorang mengharapkan integrasi ini akan diimbangi oleh organisasi sendiri.

Hal ini akan mengubah pengertian intensionalitas di supra-tingkat individu. Leydesdorff mengutip Husserl untuk menyarankan bahwa intersubjektif (pada tingkat yang lebih tinggi) secara kualitatif berbeda dari subjektif. analisis ini akan menunjukkan bahwa sistem sosial adalah a-moral, sesuatu yang kita telah hasilkan, lebih buruk daripada sebuah Golem, sistem fluks di mana kita memiliki sedikit atau tidak ada kontrol.

Pendekatan Lir, untuk mengambil hanya point spesifik, untuk menekankan kualitatif tumpang tindih antara individu dan supra-individual intensionalitas, dengan kedua yang dinyatakan dalam istilah fluks, tren, kecenderungan, dan lain-lain.Tujuan dari bahasan dalam kaitannya dengan logika / dalam realitas adalah untuk membantu memastikan model masyarakat yang realistis di mana kecenderungan positif dan negatif berinteraksi dan tumpang tindih.

7. Konflik dan Kerjasama

Keberadaan ICT telah menghasilkan bentuk-bentuk kerjasama yang baru. Teori yang digambarkan merupakan rincian dari fakta yang ada. Sebagai pengantar untuk diskusi kerjasama, penting untuk membedakan antara dua bentuk oposisi atau perlawanan terhadap kerjasama, dimana anti kerjasama mengaggap dirinya sebagai sebuah proses yang kompleks.

7.1. Kerjasama dan Konflik

Konflik dan kerjasama dapat diamati pada semua makhluk social. Contoh nyata dalam kehidupan manusia baik individu maupun kelompok cenderung menampilkan keegoisannya dan menolak untuk kerjasama.

Anti kerjasama dipandang sebagai sesuatui “yang melekat pada sifat manusia”, dari beberapa tradisi keagamaan barat atau konsepsi sederhana seleksi Darwin. Baru-baru ini karya Wilson dalam Sosiobiologi (Wilson & Wilson, 2007) menjelaskan secara rinci dari proses evolusi dalam kerjasama dari kelompok-kelompok social yang harus dan sering menang atas “egois” seperti yang ditunjukkan di atas. Manusia dibagi dalam dua kategori yaitu perilaku social vs anti social yang bias diamati dalam ranah kognitif ilmu pengetahuan , filsafat dan politik.

Kerjasama dan Kontradiksi, Negosiasi dan Moralitas

Dalam system masyarakat yang kompleks, tidak dapat dihindari bahwa individu-individu dan kelompok mempunyai tujuan yang saling bertentangan. Konflik akan sering muncul, hal ini berkaitan dengan dua jenis moralitas individu dan orang-orang antara dua kelompok atau individu dalam persaingan yang adil.

Baru-baru ini sering digunakan istilah negosiasi untuk seni menyelesaikan masalah. Cuma negosiasi itu dilakukan dengan itikad baik atau itikad buruk. Negosiasi dengan itikad baik setara dengan kerjasama sedangkan negosiasi dengan itikad buruk menimbulkan konflik.

7.2.1 Permusuhan (Antagonisme) dan Logika

Antagonisme di bidang social diidentifikasikan oleh Hofkirchner dan kawan-kawan sebagai antagonisme (permusuhan) berada antara kaya informasi dan miskin informasi, pemasukan dan pengeluaran, kesetaraan dan otokrasi, rasionalitas ilmiah dan manipulasi oleh media massa. Dengan kata lain, antagonisme hadir antara struktur demokrasi dan monopoli kemauan disemua tingkat masyarakat, politik dan ekonomi.

LIR adalah system penalaran yang “benar” realistis tentang keabadian dari interaksi dan penghargaan terhadap alam atau kecenderungan menuju keterasingan dari alam. Fakta yang ada bahwa teori dan objek dari teori tidak dapat sepenuhnya terpisah, seperti pada objek-meta-level kerangka LIR dan termasuk studi hubungan antara berbagai disiplin ilmu sebagai salah satu objek tersebut.

a. Evolusioner Teori Permainan

Evolusioner Teori Permainan (EGT) mengansumsikan bahwa permainan tidak hanya sekali dimainkan oleh pemain rasional dan para pemain tidak tahu semua peraturan dan rincian permainan. Pada prinsipnya, EGT dapat menyediakan model bagaimanaindividu membuat keputusan dalam kelompok dan tidak pasti di dunia nyata.

Versi Tuyls dan kawan-kawan tampak pada diskrit waktu, proses Markov homogen. Itu model matematis dari proses belajar biner yang melibatkan pengertian tentang penguatan dan imbalan. Oleh karena itu, untuk menjadi EGT sesuai paradigma diluar perhitungan seperti itu memerlukan referensi actor nyata dalam situasi nyata.pada umumnya orang akan mengatakan bahwa orang tidak berurusan dengan permainan. Tidak tentu dalam pendekatan LIR, situasi mungkin memiliki beberapa asfek dari suatu “permainan”.

b. Sosiologi dan Kontradiksi

Sosiologi LIR membuat ketetapan untuk adanya kontradiksi nyata dalam dunia (dialetheias). LIR menjawab pertanyaan yang diajukan di teori kritis seperti mengapa ada perbedaan antara aktualitas dan potensialitas dan bagaimana perbedaan ini mungkin dijembatani. Aktualitas dan potensialitas merupakan refleksi dalam fisik/dunia temporal yang mendasarinya dualisme alam semesta. LIR adalah kerangka teoritis yang berguna untuk mendiskusikan perjuangan dalam masyarakat ditingkat individu dan kelompok.

8. Penerapan LIR Dalam Teori Masyarakat Informasi

8.1 Status Ilmiah

LIR Dapat dilihat sebagai meta-logika dan meta-fisika atau metafisika juga sebagai logika, namun memberi kontribusi untuk keilmiahan serta filosofis ICT & S dilihat dari sudut pandang fisika dibandingkan dengan tampilan standar metafisika didasarkan pada logika bivalen (Lowe, 2006).

8.2 Ciri-Ciri Kategori Dari Non-Keterpisahan

LIR sebagai logika transdisciplinarity, termasuk cirri-ciri kritis kategori non-keterpisahan, berasal dari aksioma dari asosiasi fungsional. Ketegori sebagai “dua kebudayaan” spesialis dan generalis, atau dasar dan penelitian terapan, akademisi dan non akademisi, independent atau dibagi.

8.3 Sains dan Logika Dari, Untuk dan Tentang Masyarakat Informasi

Sebuah cirri-ciri penting yang relevan dari system LIR adalah kemampuannya untuk focus pada antara keduanya dan dalam tingkat hubungan, sama dengan prinsip oposisi dinamis adalah instatiated. Jadi tidak ada kebutuhan mutlak yang memisahkan antara sebuah teori dan data dari teori itu. Luas antara teori dan meta-teori, atau antara masyarakat dan tantangan yang timbul dari masyarakat. Asfek kunci kesadaran manusia adalah sesuatu yang luar biasa bahwa segala sesuatu telah subjektif manusia pertama penampilan untuk manusia. Yang pengetahuan mereka dan bereaksi sebagai konsekwensi dari kenyataan bahwa penampilan ini adalah tentang sesuatu. Jika ilmu masyarakat informasi juga tentang masyarakat itu, kemudian LIR mengantisipasi tidak hanya perumusan kelogisan namun kemauannya untuk menggolongkan posisi normative tentang krisis dan konflik dan asal usul mereka.

8.4 Dialektika dan teori Masyarakat Kritis

Model dialektis yang baik merupakan salah satu contoh dari logika LIR atau yang memberikan pendekatan logis untuk solusi yang bias dilakukan ketika kondisi pertentangan dalam tindakan :

a. Persatuan (identitas) dan pertentangan

b. Agen dan struktur, bagian dari keseluruhan

c. Memperkembangkan Web

9. Kesimpulan Untuk Sebuah Teori Masyarakat Informasi

Logika dan dalam kenyataan (LIR) menunjukkan kesesuaian. Kategori ontology dari LIR khususnya ciri-ciri non-keterpisahan, mencakup 3 pilar TIS yaitu cogniti, komunikasi dan kerjasama dan kewarganegaraan. Suatu penafsiran dari structur internalnya dan dinamika sebagaikerjasama mereka yang baik untuk ekonomi, politik dan teknologi realita keseluruhan masyarakat. Logika LIR adalah fenomena nyata yang dapat meliputi teori, terutama yang menjelaskan dalam situasi permusuhan atau pertentangan dinamis antara entitas dan proses, individu dan kelompok yang kuat. Masyarakat informasi harus mencakup asfek-asfek negative teknologi informasi dan komunikasi untuk individu dan masyarakat secara logis dan ilmiah sehingga dapat menerima koreksi. LIR adalah logika transdisciplinarity, sehingga mendukung pandangan Hofkirchner dan kawan-kawan bahwa studi tentang TIS adalah transdiscipline dan berperan dalam pengembangan etika ITC yang menuju masyarakat informasi global.

Kelemahan LIR adalah kurangnya formalitas matematika dan pengenalan mathematization yang tepat yang tidak mengandung pertanyaan asumsi mengemis. Walaupun demikian metalogika dan metaphilosophical validitas prinsip oposisi dinamis baik diungkapkan dalam realita masyarakat informasi karena pilihan yang domain untuk masa depan penerapan pendekatan LIR.

Referensi

Barinaga, E. & Ramfelt, L. (2004). Kista – The Two Sides of the Network Society. Networksand Communications Studies,18 (3-4), 225 – 244.

Beigbeder, M. (1971). Contradiction et Nouvel Entendement. Paris: Bordas.

Berger, R. (2008). Private communication.

Bhaskar, R. (2002) meta-Reality. The Philosophy of meta-Reality. Vol. 1, Creativity Love and Freedom. London: Sage Publications.

Brenner, J. E. (2005). Process in Reality. A Logical Offering. Logic and Logical Philosophy, 14, 165-202.

Brenner, J. E. (2008a). Logic in Reality. Dordrecht: Springer.

Brenner, J. E. (2008b). The Logic of Transdisciplinarity. In B. Nicolescu (Ed.), Transdisciplinarity – Theory and Practice. Cresskill, New Jersey: Hampton Press.

Brenner, J. E. (2008c). The Logic of Non-Computability. European Conference on Computing and Philosophy, Montpellier, June.

Castells, M. (2004). The Information Age: Economy, Society and Culture. Volume II The Power of Identity. Malden/Oxford/Carlton: Blackwell Publishing.

Emmeche, C. Köppe, S. & Stjernfelt, F. (1997). Explaining Emergence. Journal for General Philosophy of Science, 28, 330-331.

Esfeld, M. (2006). From being ontologically serious to serious ontology. In M Esfeld (Ed.), John Heil. Symposium on his ontological point of view. Frankfurt (Main): Ontos-Verlag.

Fuchs, C. (2006a). The Dialectic of the Nature-Society System. Triple C, 4 (1), 1-39.

Fuchs, C. (2006b). Towards a Global Sustainable Information Society (GSIS)? Triple C, 4 (1), 40-99.

Fuchs, C. (2009). Social Networking Sites and the Surveillance Society. Retrieved January 22, 2009 from http://fuchs.icts.sbg.ac.at/SNS_SurveillanceFuchs.pdf

Gabora, L. & Aerts, D. (2005). Evolution as Context-Driven Actualization of Potential. Interdisciplinary Science Reviews, 30(1), 69-88.

Grize, J.-B. (1994). Logique naturelle et sociologie. L’année sociologique, 44, 281-289.

Grize, J.-B. (1996). Logique naturelle et communications. Paris: Presses Universitaires de France.

Habermas, J. (1988). On the Logic of the Social Sciences. Cambridge, U.K.: Polity Press. (Originally published as Zur Logik der Sozialwissenschaften. Frankfurt-am Main: Suhrkamp Verlag, 1970).

Heylighen, F. (1995). Downward Causation. Retrieved 2004 from http://pespmc1.vub.ac.be/DOWNCAUS.html

Hoffmeyer, J. (2000). Code-Duality and the Epistemic Cut. Tacit Knowledge. Closure; Emergent Organizations and Their Dynamics. Annals of the New York Academy of Sciences, Vol. 901, 175-186.

Hofkirchner, W., Fuchs, C., Raffl, C., Schafranek, M., Sandoval, M., & Bichler, R. (2007). ICTs and Society: The Salzburg

Approach. University of Salzburg Research Paper No. 3, December. Salzburg: ICT&S Center.

Jacquette, D. (2002). Ontology. Montreal: McGill-Queen’s University Press.

Kauffman, S. (1995). At Home in the Universe. New York, Oxford: Oxford University Press.

Kauffman, S., Logan, R. K., Este, R., Goebel, R., Hobill, D., & Shmulevich, I. (2007). Propagating Organization: An Enquiry. In Biology and Philosophy, 23, 27-45.

Kauffmann, L. T. (2002). Time, Imaginary Value, Paradox, Sign and Space. In D. Dubois (Ed.), Computing Anticipatory Systems. AIP Conference Proceedings 627, CASYS-Fifth International Conference. Liege, Belgium.

Knowledge Politics (2007). Retrieved 2008 from http://www.knowledgepolitics.org.uk/

Ladyman, J. & Ross, D. (2007). Every Thing Must Go. Metaphysics Naturalized. Oxford: Oxford University Press.

Laflamme, D. (2008). Ethics and the Interplay Between the Logic of the Excluded Middle and the Logic of the Included

Middle. In B. Nicolescu (Ed.), Transdisciplinarity – Theory and Practice. Cresskill, New Jersey: Hampton Press.

Leydesdorff, L. (2000). Luhmann, Habermas and the Theory of Communication. Systems Research and Behavioral Science, 17 (3), 273-288

Leydesdorff, L. (2006). The Knowledge-Based Economy: Modeled, Measured, Simulated. Boca Raton, Florida: Universal Publishers.

Leydesdorff, L. (2008). Personal communication.

Licata, I. (2008). La logica aperta del mente. Turin: Codice Edizioni.

Lowe, E. J. (2006). The Four-Category Ontology. A Metaphysical Foundation for Natural Science. New York: Oxford University Press.

Lupasco, S. (1986a). L’énergie et la matière vivante. Monaco: Éditions du Rocher. (Originally published in Paris, Julliard,1962.).

Lupasco, S. (1986b). L’homme et ses trois éthiques. Paris: Éditions du Rocher.

Lupasco, S. (1987). Le principe d’antagonisme et la logique de l’énergie. Paris: Editions du Rocher. (Originally published in Paris, Éditions Hermann, 1951).

Luhmann, N. (1989). Le droit comme système social. Droit & Société, 11-12, 53-77.

Luhmann, Niklas (1995). Social Systems. Stanford: Stanford University Press.

Magnani, L. (2007). Morality in a Technological World. Knowledge as Duty. New York: Cambridge University Press.

Mayr, E. (2004). What Makes Biology Unique? New York: Cambridge University Press.

Morin, E. (1986). La méthode 3. La connaissance de la connaissance. Paris: Éditions du Seuil.

Nicolescu, B. (2002). Manifesto of Transdisciplinarity. Albany, N.Y.: State University of New York Press.

Nicolescu, B. (2003). Private communication.

Priest, G. (1989) Dialectic and Dialetheic. Science & Society, 53 (4), 388-415.

Ray, P. H. (2002). The New Political Compass. Retrieved 2006 from http://www.culturalcreatives.org/

Rescher, N. (2005). Epistemic Logic. A Survey of the Logic of Knowledge. Pittsburgh: University of Pittsburgh Press.

Schwarz, E. (1997). Toward a Holistic Cybernetics; From Science through Epistemology to Being. Cybernetics and Human Knowing, 4, 17-50.

Smith, D. W. (1999). Intentionality Naturalized? In J. Petitot et al. (Eds.), Naturalizing Phenomenology. Issues in Contemporary Phenomenology and Cognitive Science. Stanford: Stanford University Press.

Sustainability Program (2008). University of Stellenbosch. Cf. http://www.sustainability.net/

Tavani, H. T. (2007). Ethics and Technology. Ethical Issues in an Age of Information and Communication Technology. John Wiley &Sons: http://www.wiley.com/college/tavani

Tuyls, K., Nowe, A., Lenaerts, T., & Manderick, B. (2004). An Evolutionary Game Theoretical Perspective on Learning in Multi-Agent Systems. SYNTHESE, 139 (2), 297-330.

Van de Vijver, G. (1997). Conversation with Heinz von Foerster 02/06/1995. Cybernetics and Human Knowing, 4, 3-16.

Varela, F. J. (1999). The Specious Present: A Neurophenomenology of Time Consciousness. J. Petitot et al. (Eds.), Naturalizing Phenomenology. Issues in Contemporary Phenomenology and Cognitive Science. Stanford: Stanford University Press.

Von Bertalanffy, L. (1969). General System Theory. New York: George Braziller.

Wilson, D. S. & Wilson, E. O. (2007). Rethinking the Theoretical Foundation of Sociobiology. In The Quarterly Review of Biology, 82 (4), 327-348.

World Knowledge Dialogue (2008). Conference in Crans-Montana, Switzerland, September.

World Summit on the Information Society, Geneva 2003 – Tunis 2005 (2005). WSIS-05/TUNIS/DOC/6 (Rev.1) E, 18 November.

Zimmermann, R. E. (2008 in press). New Ethics Proved in Geometrical Order. Spinozist Reflections on Evolutionary Systems. Goodyear, Arizona: ISCE Press.

Tentang Penulis

Joseph E. Brenner

Joseph E. Brenner lahir di Paris pada 1934, putra dari pemahat Amerika Michael Brenner (Lithuania, 1885 – New York, 1969). Setelah pendidikan dasar dan menengah di New York, ia menerima gelar BA dan M.S. derajat dari University of Chicago. Tahun 1958, dia mendapatkan gelar Ph.D. dalam Organic Chemistry dari University of Wisconsin, yang diikuti oleh postdoctoral studi di Swiss Federal Institute of Technology, Zurich dan Massachusetts Institute of Technology. Di 1960, ia bergabung dengan EI Du Pont de Nemours Perusahaan pada bagian Wilmington, Delaware laboratorium sebagai polimer kimia. Dari tahun 1965 sampai pensiun pada tahun 1994, ia terlibat dalam pengembangan perusahaan dan transfer teknologi dengan Du Pont de Nemours Internasional di Jenewa, Swiss, bekerja terutama di Timur Tengah, Afrika dan Eropa Timur. Pada tahun 1998, ia mulai kolaborasi dengan Basarab Nicolescu, Profesor (em.) dari Teori Fisika di Universitas Paris VI dan Presiden Pusat Internasional Transdisciplinary Research (CIRET) di Paris. Ini fokus pada kolaborasi-akan telah untuk membuat sistem logis Perancis-Rumania pemikir Stéphane Lupasco (Bucharest, 1900 - Paris, 1988) diakses untuk pembaca berbahasa Inggris. Brenner adalah ekstensi dan up-dating dari karya ini telah menjadi subjek dari publikasi dan presentasi pada konferensi dan seminar di Eropa, Brasil dan Amerika Serikat Dr Brenner adalah anggota dari Asosiasi Amerika untuk Kemajuan Ilmu Pengetahuan; di New York Academy of Sciences; dan Swiss Society for Logika dan

Philosophy of Science. Dia baru saja bergabung dengan Dewan Editorial Jurnal ini.

(1) Setiap proses energik adalah unsur-unsur matematika klasik dan abstrak, termasuk unsur-unsur semantik.

[2]Habermas (1985, h. 5) tampaknya telah memiliki intuisi yang kuat kegagalan teori berdasarkan keterpisahan: "Tetapi konsep ini hanya mencontohkan kontradiksi bahwa perbedaan tajam antara fakta dan nilai-nilai, alam dan budaya. Pendekatan Lir, ringkasnya, adalah mengubah perbedaan perusahaan untuk perusahaan interaksi.


Poskan Komentar