Knowledge Management dan Peran Perpustakaan, Hwa-Wei Lee

Knowledge Management dan Peran Perpustakaan
Hwa-Wei Lee
Asian Division, Library of Congress
Washington, DC
U.S.A.
hlee@lc.gov


ABSTRAK: Pengembangan pengetahuan manajemen dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi perhatian utama bagi pustakawan dan perpustakaan. Makalah ini akan meninjau pengembangan pengetahuan manajemen dan akan membandingkan perbedaan antara informasi dan pengetahuan serta antara manajemen informasi dan manajemen pengetahuan. Ini juga akan mempelajari peran pustakawan / perpustakaan dalam manajemen pengetahuan dan menunjukkan bahwa pustakawan / perpustakaan di usia digital dan pengetahuan yang harus bertanggung jawab atas pengelolaan pengetahuan di organisasi masing-masing dalam rangka untuk meningkatkan aset intelektual dan untuk memfasilitasi penciptaan pengetahuan.
.
1. Pendahuluan

Konsep dan nama - "Knowledge Management" - dimulai dan dipopulerkan di dunia bisnis selama dekade terakhir abad ke-20. Ini adalah dunia bisnis yang pertama mengakui pentingnya pengetahuan dalam "ekonomi global" dari "pengetahuan usia". Dalam pengetahuan baru ekonomi, yang memiliki pengetahuan yang relevan dan strategis dan pembaruan terus-menerus memungkinkan bisnis untuk memperoleh keunggulan kompetitif. Aplikasi manajemen pengetahuan yang kini telah menyebar ke organisasi lain termasuk lembaga pemerintah, penelitian dan pengembangan departemen, universitas, dan lain-lain.

Pengelolaan informasi yang telah lama dianggap sebagai domain dari pustakawan dan perpustakaan. Pustakawan dan informasi profesional dilatih untuk menjadi ahli dalam mencari informasi, memilih, memperoleh, pengorganisasian, pengawetan, pengemasan ulang, penyebaran, dan melayani. Namun, profesional di bidang teknologi informasi dan juga sistem manajemen informasi dianggap sebagai domain mereka karena kemajuan terbaru dalam teknologi informasi dan sistem yang mendorong dan mendukung manajemen informasi. Salah satu bukti paling jelas ini adalah bahwa posisi dari "Chief Information Officer" (CIO) di banyak organisasi umumnya dipegang oleh teknologi informasi bukan pustakawan. Pada kenyataannya, sebagian besar karya CIO harus dilakukan dengan mengembangkan dan mengelola infrastruktur dan sistem, bukan mengelola informasi per se.

Dengan semakin meningkatnya minat dalam manajemen pengetahuan, banyak pertanyaan yang telah dibesarkan dalam benak pustakawan mengenai: perbedaan antara informasi dan pengetahuan; antara manajemen informasi dan manajemen pengetahuan; siapa yang harus bertanggung jawab atas informasi dan pengetahuan manajemen; akan pustakawan dan profesional informasi dengan pendidikan dan pelatihan yang sesuai dalam ilmu perpustakaan dan informasi yang paling cocok untuk posisi "Chief Knowledge Officer" (CKO) dalam organisasi mereka, dan apa yang bisa dilakukan perpustakaan dalam menerapkan manajemen pengetahuan.

Tulisan ini mencoba untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang kritis dan menekan dari pustakawan 'perspektif.

2. Apakah ada perbedaan antara informasi dan pengetahuan?

Daniel Bell mendefinisikan pengetahuan sebagai "satu set pernyataan terorganisir fakta atau gagasan, memberikan alasan penilaian atau hasil percobaan, yang ditularkan kepada orang lain melalui beberapa media komunikasi dalam beberapa bentuk yang sistematis."
1 Sebagai informasi, Marc Porat menyatakan, " Informasi adalah data yang telah terorganisir dan dikomunikasikan. "
2 Stephen Abram melihat proses penciptaan pengetahuan dan digunakan sebagai sebuah kontinum dimana data berubah menjadi informasi, informasi berubah menjadi pengetahuan dan pengetahuan drive dan mendukung keputusan-perilaku dan making.3 Berikut adalah definisi sederhana Data, Informasi, Pengetahuan, dan Kebijaksanaan-semua dari mereka yang tersedia di dalam setiap organisasi:

• Data: Mostly, tidak terkait fakta, tulisan-tulisan, angka, atau simbol.
• Informasi: Pilih, terorganisir dan menganalisis data.
• Pengetahuan: Informasi pengguna dikombinasikan dengan kemampuan dan pengalaman yang digunakan untuk memecahkan masalah atau untuk menciptakan pengetahuan
baru.
• Kebijaksanaan: Teruskan mencari dan berpikir didasarkan pada nilai-nilai dan komitmen. Perbedaan antara informasi dan pengetahuan dapat diringkas sebagai:
• Informasi yang terlihat, independen dari tindakan dan keputusan, dalam format yang berbeda setelah pengolahan, produk fisik, independen dari lingkungan yang ada, mudah dipindahtangankan, dan duplicable.
• Pengetahuan tidak terlihat, terkait erat dengan tindakan dan keputusan, yang berbeda dalam pikiran setelah pengolahan, produk rohani, diidentikkan dengan lingkungan yang ada, dapat dipindahtangankan melalui pembelajaran, dan tidak duplicable.
Dalam dunia bisnis, dua jenis pengetahuan yang telah dicatat. Mereka adalah pengetahuan eksplisit dan pengetahuan tacit. Jan Duffy eksplisit mendefinisikan pengetahuan sebagai "pengetahuan yang didokumentasikan dan publik; terstruktur, tetap konten, externalized, dan sadar" dan diam-diam pengetahuan sebagai "pribadi, tercatat pengetahuan; konteks-sensitif, dinamis-diciptakan dan diturunkan, diinternalisasi, dan pengalaman - berdasarkan; sering berada dalam pikiran manusia, perilaku, dan persepsi."
4 set definisi ini dapat diterapkan pada semua usaha manusia lainnya dan kegiatan intelektual.

3. Munculnya pengetahuan manajemen

Pada awal 1965, Peter Drucker sudah menunjukkan bahwa "pengetahuan" akan mengganti tanah, tenaga kerja, modal, mesin, dll untuk menjadi sumber utama-Nya production.5 tinjauan ke masa depan tidak mendapatkan banyak perhatian saat itu. Tidak sampai 1991 ketika Ikujiro Nonaka mengangkat konsep "diam-diam" pengetahuan dan "eksplisit" pengetahuan serta teori "spiral pengetahuan" di Harvard Business Review bahwa waktu dari "persaingan berbasis pengetahuan" akhirnya datang. 6 Dalam buku terbarunya, Building Organizational Intelligence: Knowledge Management Primer, Jay Liebowitz menyatakan: 7

"Pada hari ini gerakan menuju manajemen pengetahuan, organisasi terbaik mencoba memanfaatkan pengetahuan mereka dalam organisasi internal dan eksternal kepada pelanggan dan stakeholder. Mereka mencoba memanfaatkan kecerdasan organisasi mereka untuk mempertahankan daya saing mereka. "

"The dorongan dari manajemen pengetahuan adalah untuk menciptakan suatu proses organisasi menilai aset tidak berwujud dalam rangka pengetahuan terbaik meningkatkannya secara internal dan eksternal. Pengetahuan manajemen, karena itu, berkaitan dengan menciptakan, mengamankan, menangkap, koordinasi, memadukan, pengambilan, dan mendistribusikan pengetahuan. Idenya adalah untuk menciptakan lingkungan berbagi pengetahuan di mana berbagi pengetahuan adalah kekuatan yang bertentangan dengan pepatah lama yang, sederhana, pengetahuan adalah kekuatan. "

4. Beberapa definisi pengetahuan manajemen

Karena manajemen pengetahuan masih konsep yang relatif baru dan dipandang secara berbeda oleh berbagai penulis dari berbagai berfokus, dengan definisi berbeda-beda. Dalam artikel, "Apa itu pengetahuan manajemen?" Jennifer Rowley menawarkan definisi-nya di bawah ini:

"Pengetahuan manajemen berkaitan dengan eksploitasi dan pengembangan aset pengetahuan sebuah organisasi dengan maksud untuk memajukan tujuan organisasi. Pengetahuan yang akan dikelola meliputi baik eksplisit, didokumentasikan pengetahuan, dan diam-diam, pengetahuan subjektif. Manajemen mencakup semua proses yang berhubungan dengan identifikasi, sharing dan penciptaan pengetahuan. Ini memerlukan sistem untuk penciptaan dan pemeliharaan pengetahuan repositori, dan untuk mengolah dan memfasilitasi berbagi pengetahuan dan proses belajar organisasi. Organisasi yang berhasil dalam manajemen pengetahuan mungkin untuk melihat pengetahuan sebagai suatu aset dan untuk mengembangkan norma-norma dan nilai-nilai organisasi, yang mendukung penciptaan dan berbagi pengetahuan. "8

Rowley's Definisi ini didasarkan pada empat jenis manajemen pengetahuan perspektif diidentifikasi oleh Thomas H. Davenport et al dalam studi mereka sejumlah proyek-proyek manajemen pengetahuan. Dari analisis proyek 'tujuan, Davenport dkk mampu mengkategorikan mereka ke dalam empat jenis perspektif yang luas: 9

1. Untuk membuat repositori pengetahuan, yang menyimpan baik pengetahuan dan informasi, sering kali dalam bentuk dokumenter. Repositori ini dapat jatuh ke dalam tiga kategori:
Mereka o yang mencakup pengetahuan eksternal, seperti kecerdasan kompetitif.
o Mereka yang mencakup pengetahuan internal terstruktur, seperti laporan penelitian yang berorientasi produk dan materi pemasaran, seperti teknik dan metode.
o Mereka yang memeluk informal, internal atau pengetahuan tacit, seperti diskusi database yang menyimpan "tahu bagaimana".
2. Untuk meningkatkan akses dan transfer pengetahuan. Di sini penekanannya pada konektivitas, akses dan transfer.
o Teknologi seperti sistem konferensi video, dokumen pemindaian dan berbagi peralatan dan jaringan telekomunikasi sentral.
3. Untuk meningkatkan pengetahuan lingkungan sehingga lingkungan yang konduktif untuk lebih efektif penciptaan pengetahuan, transfer dan digunakan. Hal ini melibatkan organisasi mengatasi norma-norma dan nilai-nilai yang berkaitan dengan pengetahuan.
o Meningkatkan kesadaran berbagi pengetahuan tertanam dalam hubungan klien dan pertunangan.
o Memberikan penghargaan untuk kontribusi kepada organisasi basis pengetahuan terstruktur.
o Melaksanakan program audit keputusan untuk menilai apakah dan bagaimana menerapkan pengetahuan karyawan dalam keputusan kunci.
o Sadarilah bahwa manajemen pengetahuan yang sukses bergantung pada struktur dan budaya.
4. Untuk mengelola pengetahuan sebagai aset dan untuk mengenali nilai pengetahuan untuk sebuah organisasi.
Namun, yang lainnya berusaha untuk mengambil tampilan suatu proses untuk menentukan manajemen pengetahuan.
Sebagai contoh, Jan Duffy mendefinisikan sebagai "sebuah proses yang mendorong inovasi dengan memanfaatkan kecerdasan dan pengalaman organisasi." 10 Gartner Group mendefinisikan itu sebagai "suatu disiplin yang mempromosikan suatu pendekatan yang terpadu dan kolaboratif dalam proses penciptaan aset informasi, penangkapan, organisasi , akses dan gunakan. "11

Di bawah ini adalah serangkaian proses manajemen pengetahuan yang diusulkan oleh P. Galagan: 12

• Menciptakan pengetahuan baru.
• Mengakses pengetahuan dari sumber eksternal.
• Mewakili pengetahuan dalam dokumen, database, perangkat lunak dan sebagainya.
• Menanamkan pengetahuan dalam proses, produk, atau layanan.
• Mentransfer pengetahuan yang ada di sekitar sebuah organisasi.
• Menggunakan pengetahuan yang dapat diakses dalam pengambilan keputusan.
• Memfasilitasi pertumbuhan pengetahuan melalui budaya dan insentif.
• Mengukur nilai dari aset pengetahuan dan dampak dari manajemen pengetahuan.
Baik dari perspektif proyek dan proses-proses operasional yang dijelaskan di atas kita dapat memperoleh pemahaman umum saat ini lingkup dan isi dari manajemen pengetahuan.

5. Pengetahuan manajemen di perpustakaan

Sementara dunia bisnis berubah dalam pengetahuan baru ekonomi dan era digital, perpustakaan dari semua jenis juga mengalami perubahan drastis. Peran baru perpustakaan di abad ke-21 perlu sebagai pusat belajar dan pengetahuan bagi pengguna mereka serta intelektual bersama untuk masing-masing komunitas di mana, meminjam kalimat dari Prinsip Keystone, "orang-orang dan ide-ide berinteraksi, baik dalam nyata dan lingkungan virtual untuk memperluas belajar dan memfasilitasi penciptaan pengetahuan baru. "13

Sebagai organisasi belajar, perpustakaan harus memberikan kepemimpinan yang kuat dalam manajemen pengetahuan. Tidak seperti organisasi bisnis yang tujuannya untuk manajemen pengetahuan untuk keunggulan kompetitif, paling umum, akademik, dan penelitian perpustakaan, dengan pengecualian perpustakaan perusahaan (yang dapat diketahui atau disebut perpustakaan perusahaan, perpustakaan khusus, atau pusat-pusat pengetahuan), yang berbeda orientasi dan nilai. Alih-alih persaingan, penggunaan internal, dan sedikit berbagi pengetahuan dengan orang lain di luar, misi yang paling penting umum, akademik, dan penelitian perpustakaan adalah untuk memperluas akses pengetahuan bagi pengguna mereka. Dibebankan oleh misi ini, perpustakaan harus bertujuan tujuan manajemen pengetahuan mereka tinggi. Di bawah ini adalah contoh dari apa yang dapat dilakukan perpustakaan untuk meningkatkan manajemen pengetahuan mereka dalam semua bidang utama layanan perpustakaan.

5,1 Pengetahuan manajemen sumber daya

Karena pertumbuhan eksponensial pengetahuan manusia dalam berbagai format, perpustakaan perlu mengembangkan sumber daya mereka mengakses dan berbagi strategi dari cetak ke elektronik dan digital sumber daya dalam konser dengan misi mereka dan biaya. Dibatasi oleh terbatasnya dana, teknologi, staf, dan ruang, perpustakaan harus hati-hati menganalisa kebutuhan pengguna mereka dan berusaha untuk mengembangkan rencana akuisisi koperasi untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Konsep perubahan dari "kepemilikan" untuk "akses" dan dari "berjaga-jaga" untuk "tepat waktu" harus menjadi tujuan dari sebuah strategi pembangunan sumber daya suara.
Terpadu online katalog akses publik (OPAC) dengan kedua sumber daya internal dan eksternal serta dicetak dan format lain pengetahuan harus dikembangkan dan dipertahankan. Berguna website dan pengetahuan sumber harus secara berkala mencari dan memilih dari Internet dan dimasukkan dalam OPACs oleh hard link. Sebuah sistem untuk meninjau dan memperbarui sumber daya ini harus dilakukan.
Akan melampaui pengetahuan eksplisit, perpustakaan juga harus mengembangkan cara untuk menangkap semua yang diam-diam pengetahuan yang penting bagi pengguna mereka, organisasi mereka, dan untuk operasi internal perpustakaan. Situs web masing-masing perpustakaan harus berfungsi sebagai portal untuk semua selektif dan sumber pengetahuan dan informasi yang relevan apakah eksplisit atau diam-diam, baik di situs atau terpencil, dan dalam semua format.

Istilah "Portal" telah didefinisikan oleh Michael Looney dan Peter Lyman sebagai "alat untuk mengumpulkan berbagai sumber daya informasi yang berguna menjadi satu, satu atap halaman Web, membantu pengguna untuk menghindari kewalahan oleh infoglut atau perasaan hilang pada web. "14

Pada saat ini pengetahuan jaringan digital dan usia, ukuran sumber informasi di Web tumbuh secara eksponensial. Tidak ada yang tahu persis berapa banyak halaman web di Internet karena halaman Web baru ditambahkan setiap detik. Statistik terbaru Internet host berjumlah hampir dua miliar dan tumbuh cepat dengan kecepatan 25% dari 1 / 2001 sampai 1/2002.15 Sebagian besar sering digunakan mesin pencarian Internet juga telah memperluas ukuran indeks dengan pesat. Sebagai contoh, menurut November 11, 2004 Laporan dari Search Engine Watch, Google mengklaim telah diindeks 8,1 miliar halaman web; MSN: 5.0 milyar halaman web; Yahoo: 4.2 milyar halaman web, dan Mintalah Reeves: 2,5 miliar halaman Web. 16 Dalam studi tahun 1999 oleh Lawrence dan Giles, masing-masing mesin pencari mungkin hanya mencakup 15% dari sumber daya Web pada waktu tertentu. Gabungan jangkauan mesin pencari diperkirakan mencapai 42 persen sumber daya yang relevan .. 17 itu juga sangat frustrasi bahwa banyak hasil ditemukan - di dalam puluhan ribu hits - yang tidak relevan. Satu telah untuk menyisir sejumlah besar temuan dalam rangka untuk menemukan beberapa informasi yang relevan. Namun, informasi di Web dapat sangat berguna jika saja kita dapat menerapkan teknologi kecerdasan buatan alat untuk menjelajah Internet dan untuk memilih, mendapatkan, menyusun, mengklasifikasikan, dan secara otomatis memberikan informasi yang dibutuhkan untuk setiap pengguna berdasarkan / nya minat khusus dan kebutuhan. Banyak pengetahuan baru seperti sistem manajemen dalam pengembangan dan pengujian dan sangat menjanjikan untuk memperkaya pengetahuan sumber daya, meningkatkan layanan pengguna, dan semakin efisien penggunaan pengetahuan untuk penciptaan dan pengambilan keputusan.

Universitas dan organisasi riset sendiri adalah pengetahuan waduk. Ini aset intelektual sangat dihargai, terlepas dari apakah mereka eksplisit atau diam-diam, harus diinventarisasi, diarsipkan, diindeks, sering diperbarui, dan membuat dapat diakses dalam bentuk digital.

Di samping itu, tradisional, waktu-metode dihormati katalogisasi dan klasifikasi yang hampir tidak memadai untuk menangani jumlah terbatas buku-buku, jurnal, dan dokumen, tetapi tidak memadai untuk menangani jumlah hampir tidak terbatas informasi digital dalam database elektronik yang besar dan di internet. Menggunakan Dublin Core metadata dan Koperasi Online Resources Katalog (CORC) telah menjadi pendekatan baru untuk menangkap informasi Web oleh usaha koperasi. Metode baru lainnya seperti data pertambangan, pertambangan teks, manajemen konten, mesin pencari, spidering program, bahasa alamiah pencarian, analisis linguistik, jaringan semantik, pengetahuan ekstraksi, konsep halaman kuning, dan teknik seperti informasi visualisasi sebagai dua dimensi atau tiga - pengetahuan dimensi pemetaan, dan sebagainya telah menjadi bagian dari perkembangan terakhir di sistem manajemen pengetahuan.



5,2 Resources sharing dan jaringan

Perpustakaan memiliki tradisi panjang dan berbagi sumber daya jaringan. Ini telah berkembang pesat karena perkembangan pesat komputer, telekomunikasi, jaringan, dan teknologi digital sejak tahun 1960-an. Di Amerika Serikat adalah sangat umum bagi perpustakaan untuk menjadi anggota dari beberapa konsorsium pada waktu yang sama untuk berbagai jenis pekerjaan dan sumber daya koperasi berbagi. Contoh terbaik dari ini adalah OCLC Online Computer Library Center dan OhioLINK (Ohio Perpustakaan dan Jaringan Informasi).

CORC proyek yang harus OCLC terutama berguna bagi perpustakaan untuk bekerja sama menangkap sumber daya digital dari semua jenis, menggambarkan mereka dalam format standar, dan membuat mereka dengan mudah dicari oleh pengguna.
Keberhasilan sebagian besar contoh-contoh dalam berbagi sumber daya dan jaringan sebagian besar hasil dari kerjasama dan partisipasi penuh dari semua anggota perpustakaan tanpa mementingkan diri sendiri. Besar dan perpustakaan besar harus memimpin dalam usaha seperti itu. Mendukung dalam kebijakan dan pendanaan dari pemerintah atau organisasi induk juga sangat penting. Pengalaman menunjukkan bahwa semua perpustakaan, terlepas dari ukuran dan spesialisasi, telah diuntungkan oleh perpustakaan kerjasama dan berbagi sumber daya.

5,3 pengembangan teknologi informasi

Untuk memfasilitasi pelaksanaan manajemen pengetahuan, yang dirancang dengan baik dan sistem manajemen pengetahuan operasional harus berada di tempat. Teknologi informasi terkini harus digunakan sebagai enabler. Dalam hal ini, direktur perpustakaan harus mempertimbangkan dirinya atau diri sebagai kepala perwira pengetahuan seluruh organisasi dan harus bekerja sama dengan CIO, kepala departemen perencanaan, komputer dan teknologi informasi pusat, departemen manajemen sumber daya manusia, yang departemen keuangan, dll untuk merancang dan mengembangkan sistem tersebut. Seperti sistem manajemen pengetahuan harus dibangun atas komputer yang ada dan infrastruktur teknologi informasi, termasuk upgrade intranet, extranet, dan Internet, dan program perangkat lunak yang tersedia untuk memudahkan penangkapan, analisis, organisasi, penyimpanan, dan berbagi informasi internal dan eksternal sumber daya untuk efektif pertukaran pengetahuan di antara pengguna, nara sumber (dosen, peneliti, dan subjek spesialis, dll), penerbit, lembaga pemerintah, bisnis dan industri, dan organisasi lain melalui berbagai saluran dan lapisan. Dalam beberapa tahun terakhir, banyak dari teknologi informasi yang baru dikembangkan untuk database dan informasi / dokumen manajemen dapat dimanfaatkan pengetahuan pengelolaan seperti, data warehousing, data mining, pertambangan teks, manajemen konten, pengetahuan ekstraksi, pengetahuan pemetaan, groupware, dan informasi visualisasi, dll ditemukan oleh Hsinchun Chen bahwa "sejak pertengahan 1990-an, popularitas mesin pencari dan kemajuan di web spidering, pengindeksan, dan analisis link memiliki sistem IR 12Knowledge berubah menjadi lebih baru dan lebih kuat perangkat pencarian untuk konten di Internet . "18
Pengguna layanan 5,4
Tujuan sepenuhnya pengetahuan manajemen adalah untuk menyediakan pengguna dengan berbagai pelayanan yang berkualitas dalam rangka untuk meningkatkan komunikasi, penggunaan dan penciptaan pengetahuan. Sebanyak mungkin layanan ini harus disesuaikan dengan minat dan kebutuhan setiap pengguna. Informasi mengenai setiap pengguna dapat diperoleh dengan menganalisis catatan pendaftaran, survei, sirkulasi dan pinjaman antar-perpustakaan, referensi pertanyaan yang sering diajukan, dan penggunaan e-jurnal dan sumber daya digital, dll kepuasan dan kebutuhan pengguna harus dikumpulkan melalui periodik pengguna 'survei. Temuan harus digunakan untuk perencanaan dan mendesain ulang layanan perpustakaan. It is very important, however, that user’s privacy should always be protected.

Beberapa layanan manual seperti "publikasi baru waspada" dan "selektif penyebaran informasi," perpustakaan yang telah menyediakan, kini dapat dilakukan secara otomatis oleh mempekerjakan "teknologi dorong" dengan penuh efisiensi dan kenyamanan. Setiap pengguna perpustakaan juga dapat mendirikan / nya virtual "MyLibrary" diaktifkan oleh sistem perpustakaan dan jaringan untuk mengumpulkan dan mengorganisasikan sumber daya untuk penggunaan pribadi dan untuk tetap melaporkan sumberdaya baru yang disediakan oleh library.19

Perpustakaan dan Teknologi Informasi Association (Lita) telah menentukan seperti MyLibrary-layanan sebagai nomor satu tren "nilai mengawasi." Ini lebih lanjut menyatakan bahwa "Perpustakaan pengguna yang pengguna Web, sebuah kelompok berkembang, mengharapkan kustomisasi, interaktivitas, dan dukungan pelanggan.
Pendekatan yang berfokus pada perpustakaan bukan pengguna-terfokus akan semakin tidak relevan. "20

5,5 manajemen sumber daya manusia

Jumlah besar ahli pengetahuan yang dimiliki oleh staf perpustakaan dan pengguna, baik di dalam maupun di luar perpustakaan. Dalam komunitas riset universitas dan keahlian seperti itu sangat banyak dan harus diinventarisasi, diindeks, dan diperbarui secara teratur dan dibuat dicari dan diakses melalui database elektronik dibuat dan dikelola oleh perpustakaan. Akumulasi pengetahuan dan pengalaman anggota staf perpustakaan membentuk aset intelektual dari setiap perpustakaan dan harus dihargai dan berbagi. Budaya organisasi untuk berbagi pengetahuan dan keahlian harus ditetapkan dengan imbalan dan insentif yang tepat. Anggota staf yang diam-diam mereka berbagi pengetahuan dan pengalaman melalui tulisan, penerbitan, ceramah, bimbingan, atau mentoring harus tepat diakui dan dihargai. Budaya organisasi yang menekankan kerjasama, berbagi, dan inovasi hanya dapat dibentuk oleh kepemimpinan yang kuat dan komitmen dari direktur perpustakaan dan visi bersama oleh staf perpustakaan. Sebagai organisasi belajar, perpustakaan harus mengalokasikan dana tahunan untuk menyediakan staf melanjutkan pendidikan dan pelatihan untuk semua anggota staf. Pengetahuan harus diperbaharui dan diperluas untuk mencegah dari menjadi stagnan.

Perpustakaan juga harus mendorong transfer pengetahuan dan pengalaman dari staf berpengalaman anggota staf baru. Sebuah sistem mentoring harus berada di tempat untuk membantu pendatang baru untuk belajar dari berpengalaman staf perpustakaan. Informal seminar dan sesi mana brownbag staf dapat berinteraksi dan saling bertukar "pelajaran", "praktek terbaik" dan lain pengalaman dan pengetahuan khusus harus dijadwalkan secara berkala dan tepat waktu. Kelompok kepentingan khusus dan chat room dapat diciptakan melalui intranet. Karena banyak pengalaman berharga telah terakumulasi dari waktu ke waktu, perpustakaan harus memperhatikan baik kondisi kerja dan lingkungan, yang akan memberikan kontribusi untuk retensi staf yang lebih baik.

6. Kesimpulan

Dalam dunia bisnis, manajemen pengetahuan sudah dianggap sebagai strategis dan penting bagi organisasi untuk mendapatkan keunggulan kompetitif atas pesaing mereka, untuk menambah nilai bagi produk mereka, dan untuk memenangkan kepuasan yang lebih besar dari para pelanggan. Di dunia perpustakaan, ada pelajaran yang bisa dipelajari dari dunia bisnis. Manajemen pengetahuan adalah sebagai penting bagi perpustakaan seperti untuk bisnis dikurangi kompetitif, kepemilikan, dan menghasilkan uang keprihatinan. Bahkan, perpustakaan memiliki panjang dan pengalaman yang kaya dalam pengelolaan informasi. Banyak pengetahuan dan keterampilan kepustakawanan dapat diterapkan untuk manajemen pengetahuan.

Untuk setiap perpustakaan untuk berhasil dalam menerapkan manajemen pengetahuan akan memerlukan kepemimpinan yang kuat dan visi dari atas administrasi, yang dapat mempengaruhi organisasi upaya berbagi pengetahuan dengan cara yang positif. Seperti perpustakaan memasuki usia pengetahuan abad ke-21, kita tidak boleh mengambil kursi belakang dalam pengembangan manajemen pengetahuan. Sebaliknya, dipersenjatai dengan pengetahuan dan pengalaman profesional, kita harus berada di kursi pengemudi.
Teknologi informasi dan sistem dapat memberikan dukungan yang efektif dalam menerapkan manajemen pengetahuan. Pustakawan harus bekerja sama dengan para profesional TI dan lain-lain untuk mengembangkan sistem manajemen pengetahuan yang tepat.

Selanjutnya, pengetahuan manajemen tidak boleh dilihat sebagai cara untuk mengontrol proses penciptaan pengetahuan. Dalam bukunya, Mengaktifkan Pengetahuan Penciptaan, Georg Von Krogh et al membuat argumen yang kuat untuk mendukung penciptaan pengetahuan daripada mengendalikannya. Dalam proses penciptaan pengetahuan, setiap perpustakaan harus berusaha untuk menjadi sebuah enabler dan fasilitator dengan memobilisasi semua usaha dan resources.21

Pencipta pengetahuan terbaik adalah akademisi. Penciptaan pengetahuan terbaik adalah dilakukan oleh universitas. Sebagai organisasi pembelajaran dan pengetahuan, perguruan tinggi harus memberdayakan mereka untuk mengembangkan perpustakaan-perpustakaan kampus-sistem manajemen pengetahuan yang luas. Sekarang saatnya bagi perpustakaan untuk memposisikan diri dalam tahap pusat dan sebagai pemain terkemuka dalam manajemen pengetahuan.

0