Senin, 19 Oktober 2009

Pengembangan Aplikasi Sistem Informasi Dengan Professional

Dalam Bagian II, kita memperkenalkan tiga jenis aplikasi teknologi informasi: sistem organisasi, orang ¬ agerial sistem dukungan, dan aplikasi perdagangan elektronik, termasuk sistem interorganizational. Sampai akhir 1980-an, sebagian besar aplikasi bisnis seperti ini adalah aplikasi perangkat lunak disesuaikan untuk perusahaan tertentu. Jika sebuah organisasi mempunyai ¬ tion sendiri sistem informasi (IS) profesional, kebiasaan ini applica ¬ tions yang paling mungkin dikembangkan in-house oleh IS ini spesialis. Jika sebuah organisasi tidak memiliki sumber daya atau keahlian untuk mengembangkan IS kustom applica ¬ tions, vendor luar akan digunakan untuk baik memberikan kontrak IS personel untuk sementara waktu atau untuk sepenuhnya mengembangkan aplikasi yang disesuaikan bagi organisasi.

Fokus kami untuk bab ini adalah proses devel Oping disesuaikan ¬ aplikasi in-house oleh IS profesionalisasi ¬ sionals. Kita menggambarkan dua pendekatan keseluruhan: tradisional siklus hidup pengembangan sistem (SDLC) pendekatan dan pendekatan prototyping evolusi. Banyak karakteristik dari kedua pendekatan sys tem ¬ pengembangan, dan teknik-teknik yang lebih baru dijelaskan dalam bab ini, juga berlaku untuk aplikasi ¬ ment mengembangkan pendekatan yang digunakan dalam rumah-rumah perangkat lunak. Perbedaan utama adalah bahwa dengan aplikasi disesuaikan devel ¬ opment untuk bisnis tertentu, pengguna harus playa peran penting baik dalam Definisi dan konstruksi tahap siklus pengembangan. Dalam Bab 11 kita akan fokus pada proses untuk pembelian sistem

Pengembangan SISTEM KEHIDUPAN CYCCLE MOTHODOLOGY

Sekarang kita beralih ke pembahasan rinci tentang siklus hidup sistem in-house untuk pengembangan aplikasi oleh IS profesional. Siklus hidup tradisional proses untuk mengembangkan aplikasi yang disesuaikan disebut sebagai siklus hidup pengembangan sistem (SDLC). Sebagai dis ¬ mengumpat dalam Bab 9, konsep siklus hidup mengakui bahwa sistem besar investasi TI utama dan pengembangan sistem dapat terus bahkan setelah diimplementasikan. Meskipun sistem yang dibangun pada tahun 1980 masih dapat ditemukan di organisasi hari ini, sistem khas berusia lebih dari satu dekade telah dimodifikasi beberapa kali dalam rangka untuk menjaga saat ini dengan perubahan kebutuhan organisasi. Oleh karena itu pada proses SDLC mencakup langkah perawatan.

Pendekatan yang SDLC hanyalah salah satu dari beberapa Alterna tive ¬ pendekatan untuk mengembangkan sistem. Kami telah cho ¬ sen untuk berfokus pada pendekatan ini pertama untuk tiga alasan.

Pertama, pendekatan SDLC menyediakan dasar untuk memahami apa yang terlibat dalam mengembangkan suatu sistem aplikasi, baik oleh IS profesional di organisasi Anda, dengan IS profesional di sebuah perusahaan perangkat lunak, atau oleh beberapa kombinasi dari in-house dan vendor IS spesialis. Bahkan jika Anda membeli sistem (lihat Bab 11) atau mengembangkan sendiri (lihat Bab 12), Anda perlu memahami unsur-unsur dari pendekatan tradisional dan baik manajer dan pengguna-pengguna akhir peran dalam pendekatan itu. Pendekatan yang SDLC tidak hanya mencakup proses langkah-langkah, tetapi sebuah kerangka kerja untuk pengelolaan proyek. Kedua, pendekatan tradisional ini sering kali merupakan pendekatan utama untuk strategis besar sys ¬ tem. Karena pesaing Anda dengan cepat dapat dibeli menerapkan solusi yang sama yang Anda lakukan, sistem dibeli tidak mungkin untuk memberikan kejuaraan berkelanjutan ¬ itive keuntungan. Namun, aplikasi yang disesuaikan mengeksploitasi kekuatan strategis tertentu jauh lebih sulit bagi baik pesaing atau vendor untuk mengembangkan. Organisasi besar saat ini masih mengandalkan IS staf mereka untuk kedua mengembangkan dan mendukung kation ¬ appli strategis yang telah menjadi sebuah organisasi berarti kunci untuk bertahan hidup.

Ketiga, seperti yang dijelaskan dalam Bab I, ¬ responsibili ikatan untuk mengidentifikasi kebutuhan aplikasi baru dan secara efektif mengimplementasikan mereka berada di tangan pengguna saat ini-manajer. Line manager bertanggung jawab untuk menentukan sistem apa untuk mengembangkan, untuk membuat kasus bisnis yang membenarkan sistem biaya, untuk membantu menentukan sistem apa yang akan dilakukan dan bagaimana hal itu akan memungkinkan proses-proses organisasi, untuk mengelola perubahan yang terlibat dalam pelaksanaan yang baru sistem, dan untuk memastikan bahwa hal itu digunakan untuk mencapai ENVI ¬ sioned bene5ts bagi organisasi. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa pengetahuan manajemen TI line manager adalah progresif terkait dengan penggunaan TI dalam sebuah organisasi (Boynton, zmud, dan Jacobs, 1994). Selanjutnya, seperti yang akan kita lihat dalam Bagian IV, di banyak didapat besar ¬ IS nizations manajer dan profesional yang mengembangkan dan mendukung aplikasi bisnis sebenarnya melaporkan kepada para manajer senior yang line manager, daripada IS senior manajer.

The SDLC Langkah

Dalam Bab 9 kita memperkenalkan tiga tahapan proses siklus kehidupan sistem: Definisi, Konstruksi, dan Implementasi. Dasar ini adalah pendekatan siklus hidup sederhana dalam konsep, tetapi ada kerumitan substansial dalam menggunakannya untuk mengembangkan kualitas yang tinggi, disesuaikan applica ¬ tion. Selama tiga dekade, SDLC methodol ¬ ogies telah berevolusi yang menggambarkan secara rinci aktifitas yang dibutuhkan untuk setiap tahap. Setiap SDLC methodol berbasis ¬ ogy menentukan alat pemodelan yang akan digunakan pada setiap tahap proses, dan IS profesional terlatih if! penggunaan alat-alat ini. Beberapa dari alat-alat-data flow diagram, bagan struktur, ER model, kamus data-telah diperkenalkan dan digambarkan dalam Bab 9.

Dalam bab ini kita akan menjelaskan metodologi SDLC yang umum yang mencakup tiga fase dan delapan langkah. Template ini ditunjukkan pada Gambar 10.1. The SDLC ini juga disebut sebagai "air terjun" model (Boehm, 1981): The output dari satu langkah yang masukan ke langkah berikutnya.

Namun, pembaca seharusnya;: memperingatkan bahwa persetujuan awal / prioritas proses dan langkah-langkah berlabel spesifik dalam Gambar 10.1 biasanya bervariasi di ¬ nizations didapat. Organisasi Anda mungkin memiliki total lima langkah atau sepuluh langkah, dan SDLC atau "air terjun" metodologi mungkin juga mempunyai nama yang unik. Namun demikian, secara internal organisasi harus mengembangkan metodologi SDLC dasarnya peta ke dalam langkah-langkah untuk masing-masing dari tiga tahapan dalam Gambar 10.1, dan diskusi kita di bawah ini akan menyediakan Anda dengan template yang berguna untuk proses SDLC.

Keseluruhan tekanan dari tiga tahapan SDLC cukup mudah. Untuk pengembangan aplikasi yang disesuaikan, fase Definisi criti ¬ kal: ini mendefinisikan sistem secara tepat apa yang harus dilakukan dalam proses, sumber daya IS ditugaskan proyek dan proses SDLC formal dimulai. Untuk pro ¬ jects besar, persetujuan awal mungkin hanya ¬ ment yang mendukung untuk melanjutkan dengan analisis kelayakan. Dokumen-dokumen untuk analisis kelayakan kemudian menjadi dasar untuk mengambil keputusan mengenai apakah atau tidak untuk membuat investasi modal.

Fase Definisi

Analisis Kelayakan. Untuk langkah pertama dari proses SDLC, manajer proyek dan satu atau lebih sistem analis biasanya ditugaskan untuk bekerja dengan manajer bisnis untuk mempersiapkan suatu analisis mendalam tentang kelayakan sistem yang diusulkan. Tiga jenis akan dinilai kelayakan: ekonomi, ¬ opera nasional, dan kelayakan teknis.

IS analis bekerja sama dengan manajer yang mensponsori sistem yang diusulkan, dan / atau busi ¬ ness manajer, untuk menentukan secara rinci apa sistem baru akan melakukan, apa yang akan menghasilkan output, input apa yang akan menerima, bagaimana input mungkin data yang diperoleh, dan apa yang mungkin dibutuhkan database. Sebuah kegiatan yang penting adalah untuk menetapkan cakupan atau batas-batas sistem itu justru yang akan melayani, apa yang akan dilakukan, serta apa yang tidak akan melakukan-dan pengolahan data apa yang akan dan tidak akan disertakan. IS analis terutama bertanggung jawab untuk menilai kelayakan teknis dari sistem, berdasarkan ¬ knowl tepi muncul saat ini dan solusi teknologi, keahlian TI in-house personil, dan tumpul ¬ antici infrastruktur yang dibutuhkan untuk kedua mengembangkan dan sup ¬ port sistem yang diusulkan. Manajer bisnis terutama bertanggung jawab untuk menilai kelayakan operasional dari sistem. Dalam beberapa organisasi busi ¬ ness analis yang memiliki pengetahuan tentang TI tetapi tidak profesional TI playa peran utama dalam proses ini.

Kedua manajer bisnis dan analis IS bekerja sama untuk menyiapkan analisis biaya manfaat yang pro ¬ sistem yang diajukan untuk menentukan kelayakan ekonomi. Manfaat khas termasuk biaya yang harus dihindari seperti penghematan biaya dari personil, ruang, dan pengurangan persediaan; pendapatan baru yang akan diciptakan; dan sistem cara-cara lain yang bisa memberikan kontribusi nilai bisnis di atas ¬ semua. Namun, untuk banyak aplikasi hari ini, beberapa atau semua manfaat utama dapat manfaat tak berwujud, mereka sulit untuk mengukur dalam dolar. Contoh manfaat tak berwujud meliputi layanan pelanggan yang lebih baik, lebih akurat ¬ menilai atau lebih komprehensif informasi bagi pengambilan keputusan, proses cepat, atau lebih baik semangat kerja karyawan. (Lihat "Mengelola sebuah SDLC Project" ¬ sec tion kemudian dalam bab ini untuk diskusi lebih lanjut sistem pembenaran.)

IS analis mengambil tanggung jawab utama untuk menetapkan biaya pengembangan untuk proyek. Hal ini memerlukan pengembangan rencana proyek yang mencakup jadwal diperkirakan dalam pekerjaan-minggu atau bulan untuk setiap langkah dalam proses pembangunan dan estimasi anggaran secara keseluruhan melalui proyek instalasi. Memperkirakan biaya proyek ini dan sched ¬ ules ini terutama sulit ketika teknologi baru dan sistem besar modul yang terlibat. (Perlu diketahui bahwa biaya-biaya tersebut biasanya tidak termasuk biaya departemen pengguna, yang mungkin substansial selama kedua Definisi dan Implementasi fase.)

The penyampaian dari langkah analisis kelayakan merupakan dokumen biasanya 10 dari 20 halaman yang mencakup ikhtisar singkat dan ringkasan eksekutif dari Recommen ¬ dations, deskripsi sistem apa yang akan dilakukannya dan bagaimana itu akan beroperasi, analisis biaya dan manfaat sistem yang diusulkan, dan rencana untuk pengembangan sistem. Kadang-kadang disebut sebagai sistem dokumen proposal, dokumen ini pertama dihabiskan typi ¬ dibahas dan disetujui oleh kedua execu ¬ tive IS sponsor dan manajer proyek dan kemudian dibahas oleh sebuah komite manajemen yang telah penulis ¬ ity untuk sistem persetujuan dan prioritas.

Sebelum langkah-langkah tambahan yang dilakukan, baik IS dan user-manajer perlu hati-hati mempertimbangkan apakah akan melakukan sumber daya yang diperlukan untuk mengembangkan pro ¬ sistem yang diajukan. Biaya proyek hingga saat ini telah biasanya telah sederhana dalam kaitannya dengan total biaya proyek, sehingga proyek dapat ditinggalkan pada tahap ini tanpa harus menghabiskan banyak uang atau dikeluarkan banyak usaha. Seperti dijelaskan di atas, persetujuan besar permintaan sys tem ¬ mungkin tidak benar-benar terjadi sampai setelah ¬ pletion com formal analisis kelayakan. Untuk proyek-proyek besar, sponsor eksekutif aplikasi biasanya bertanggung jawab untuk presentasi kasus bisnis untuk sistem sebelum menyetujui tubuh.

Persyaratan Definisi. Bila dokumen pro ¬ diproduksi dari analisis kelayakan menerima ¬ neces sary persetujuan organisasi, definisi persyaratan langkah dimulai. Baik perkembangan "sistem benar" dan mengembangkan "sistem benar" sangat tergantung pada seberapa baik organisasi saluran con ¬ langkah ini dalam proses SDLC. Hal ini memerlukan partisipasi berat pada bagian dari manajemen user. Jika langkah ini tidak dilakukan dengan baik, sistem yang salah dapat dirancang atau bahkan membangun, yang mengarah ke mengganggu dan mahal baik perubahan kemudian dalam proses.

Meskipun di masa lalu sistem baru sering auto ¬ dikawinkan apa yang telah dilakukan secara manual, sebagian besar sistem saat ini dikembangkan untuk melakukan hal-hal baru dan / atau melakukan hal-hal lama yang sama sekali cara-cara baru. Sementara sponsor eksekutif memainkan peran kunci dalam membayangkan bagaimana TI dapat digunakan untuk mengaktifkan perubahan dalam apa yang dilakukan orang-nya dan bagaimana mereka melakukannya, sponsor sering kali tidak manajer yang membantu untuk menentukan persyaratan sistem yang baru. Sebaliknya, manajer sponsor harus memastikan bahwa mereka yang akan menggunakan sistem dan manajer yang bertanggung jawab atas penggunaan sistem baru yang terlibat dalam mendefinisikan persyaratan yang rinci.

Juga disebut sebagai analisis sistem atau desain logis, persyaratan definisi berfokus pada ¬ proc esses, aliran data, dan data keterkaitan daripada pelaksanaan fisik tertentu. Sistem analis (s) bertanggung jawab untuk memastikan ini membutuhkan ¬ KASIH yang diperoleh secara cukup rinci untuk menyampaikan kepada mereka yang akan membangun sistem. Ini mungkin tampak mudah untuk mendefinisikan apa sebuah sistem adalah melakukan pada tingkat rinci dengan sistem yang sering digambarkan oleh pengguna sistem. Namun, sangat sulit untuk menentukan apa yang sistem baru adalah melakukan dalam rincian yang diperlukan untuk menulis kode komputer untuk sistem. Banyak ¬ tions applica bisnis yang sangat kompleks, mendukung fungsi yang berbeda untuk banyak orang atau proses yang lintas ¬ mul tiple unit bisnis atau lokasi geografis. Meskipun setiap detail dapat diketahui oleh seseorang, tidak ada satu orang mungkin tahu apa sistem baru harus dilakukan dalam rincian yang diperlukan untuk menggambarkannya. Langkah ini oleh karena itu dapat sangat memakan waktu dan memerlukan analis yang terampil dalam mengajukan pertanyaan yang tepat untuk orang yang tepat dan dalam teknik desain sistem konseptual. Dalam ¬ addi tion, mungkin ada perbedaan pendapat yang signifikan antara manajer bisnis tentang sifat ¬ tion applica persyaratan. Maka itu adalah tanggung jawab proyek IS manajer dan analis untuk membantu komunitas pengguna yang bersangkutan mencapai konsensus. Kadang-kadang konsultan luar digunakan untuk memfasilitasi proses ini.

Lebih jauh lagi, beberapa aplikasi baru dimaksudkan untuk memberikan dukungan keputusan untuk tugas-tugas yang sakit ¬ terstruktur. Dalam situasi ini, manajer sering merasa sulit untuk mendefinisikan dengan tepat apa informasi yang mereka butuhkan dan bagaimana aplikasi akan digunakan oleh mereka untuk mendukung pengambilan keputusan mereka. Kebutuhan informasi mereka mungkin juga akan sangat bervariasi dan dinamis dari waktu ke waktu. Seperti tercantum dalam Bab 9, banyak dari hari ini proyek-proyek pengembangan sistem yang besar dapat juga muncul sakit con ¬ persimpangan dengan organisasi rekayasa ulang proses bisnis. Redesign dari organisasi, proses kerja, dan pengembangan sistem komputer baru mungkin terjadi secara paralel. Yang ideal adalah untuk pertama mendesain ulang proses, tetapi bahkan kemudian proses kerja jarang didefinisikan pada tingkat rincian yang diperlukan untuk aplikasi bisnis baru.

Karena mendefinisikan persyaratan untuk sistem seperti itu sulit dan al: rucial tugas, analis mengandalkan sejumlah teknik dan pendekatan. Contoh ini digambarkan secara rinci dalam Bab 9. Kemudian dalam bab ini kita juga menggambarkan evolusi ¬ ing prototyp pendekatan yang dapat digunakan untuk membantu sistem menentukan persyaratan-terutama untuk user interface.

The penyampaian untuk persyaratan langkah definisi persyaratan sistem yang komprehensif ¬ ment dokumen yang berisi deskripsi rinci dari sistem input dan output, dan proses yang digunakan untuk mengkonversi data input menjadi output ini. Ini biasanya menyertakan beberapa ratus halaman dengan diagram formal dan keluar ¬ menempatkan tata letak, seperti ditunjukkan pada Bab 9. ¬ ment dokumen ini juga mencakup biaya direvisi / manfaat analisis sistem didefinisikan dan rencana yang telah direvisi untuk tetap ¬ der proyek pembangunan.

Dokumen persyaratan sistem adalah penyampaian utama dari tahap Definisi SDLC. Meskipun IS analis biasanya bertanggung jawab untuk merancang dan merevisi dokumen spesifikasi persyaratan, manajer bisnis bertanggung jawab untuk memastikan bahwa persyaratan tertulis adalah benar dan lengkap. Dengan demikian, semua peserta yang relevan perlu hati-hati membaca dan kritik dokumen ini untuk inaccu ¬ racies dan kelalaian. Studi kasus menunjukkan bahwa ketika wakil-wakil pengguna kunci tidak cukup memberikan perhatian pada langkah ini, sistem kekurangan cenderung hasilnya.

The penyampaian dari langkah ini biasanya harus mendapatkan persetujuan dari manajer bisnis untuk sistem yang sedang dibangun juga oleh manajer IS tepat. Setelah persetujuan formal telah diterima, persyaratan sistem dianggap tetap. Setiap perubahan dengan persyaratan biasanya harus melalui proses persetujuan formal, yang memerlukan tanda serupa-off dan proyek sistem baru perkiraan. Oleh karena itu semua peserta kunci biasanya menghabiskan banyak waktu untuk memeriksa dokumen-dokumen ini untuk ketepatan dan kelengkapan.

Fase Konstruksi

Desain Sistem. Dalam langkah ini, IS spesialis desain sistem fisik, berdasarkan persyaratan konseptual dokumen dari fase Definisi. Desain sistem memutuskan apa yang melibatkan sistem hardware dan software yang akan digunakan untuk mengoperasikan sistem, merancang struktur dan isi dari sistem database yang akan digunakan, dan mendefinisikan modul pengolahan (program) yang akan terdiri dari sistem dan antar hubungan mereka. Sebuah desain sistem yang baik adalah crit ical ¬ kontribusi, karena kualitas teknis sistem harus didesain ke dalam sistem-itu tidak dapat ditambahkan kemudian selama proses pembangunan.

Seperti ditunjukkan dalam Gambar 10.3, sistem mutu di ¬ cludes kontrol yang memadai untuk memastikan bahwa data yang akurat dan akurat memberikan output. Ini pro ¬ vides audit trail yang memungkinkan seseorang untuk melacak transaksi dari sumber mereka dan memastikan bahwa mereka benar ditangani. Sebuah sistem mutu sangat handal; ketika sesuatu berjalan salah, kemampuan untuk pulih dan melanjutkan operasi tanpa kehilangan data atau usaha berlebihan direncanakan. Hal ini juga kuat-illsensitive untuk variasi kecil dalam input dan lingkungan. Ditetapkannya untuk antarmuka dengan sistem yang terkait sehingga data dapat Common berlalu kembali dan sebagainya. Sangat efisiensi ¬ cient, memberikan respon yang cepat, efisien input dan keluar ¬ menaruh, efisien penyimpanan data, dan efisien penggunaan sumber daya komputer. Sebuah sistem mutu juga fleksibel dan didokumentasikan dengan baik untuk pengguna dan IS spesialis. Termasuk pilihan untuk input dan output yang kompatibel dengan hardware dan software lingkungan, dan dapat dengan mudah diubah atau dipertahankan. Akhirnya, itu yang user friendly: mudah dipelajari dan mudah digunakan, dan tidak pernah membuat pengguna merasa bodoh atau ditinggalkan.

Gambar 10.3 Karakteristik Sistem Kualitas Tinggi

Untuk memastikan bahwa desain sistem baru yang akurat dan lengkap, IS spesialis sering "berjalan melewati" desain pertama dengan rekan-rekan mereka dan kemudian dengan edgeable ¬ knowl manajer dan pengguna-pengguna-akhir, menggunakan model kal ¬ graphi seperti dijelaskan dalam Bab 9 . Jenis teknik ini dapat membantu pengguna memahami apa prosedur kerja baru mungkin perlu untuk dikembangkan di ordp.r untuk menerapkan sistem baru.

Penyampaian utama dari desain sistem adalah langkah rinci dengan menggunakan dokumen yang akan diberikan kepada pro ¬ grammers. Model pembangunan yang dibuat oleh berbagai alat, seperti diagram struktur fisik dari sistem, juga merupakan bagian penting dari penyampaian dokumentasi sistem juga akan meliputi deskripsi rinci dari semua database dan spesifikasi rinci untuk setiap program dalam sistem. Juga termasuk adalah rencana untuk langkah-langkah yang tersisa dalam fase struction ¬ Con. Sekali lagi, dokumen ini biasanya disetujui oleh kedua pengguna dan IS manajer sebelum sys ¬ tem sebenarnya dibangun.

Sistem Building. Ada dua kegiatan yang terlibat dalam membangun sistem-memproduksi program komputer dan mengembangkan database dan file yang akan digunakan oleh sistem. Kegiatan-kegiatan ini dilakukan oleh spesialis IS. Keterlibatan utama pengguna adalah untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan dari kelalaian atau membantu menafsirkan persyaratan dan dokumen desain. Pengadaan perangkat keras baru dan dukungan ¬ soft ware (termasuk sistem manajemen database seleksi) juga merupakan bagian dari langkah ini, yang mensyaratkan con ¬ IS sultation dengan perencana dan operasi personil.

Pengujian sistem. Pengujian adalah sebuah upaya besar yang mungkin memerlukan waktu sebanyak menulis kode untuk sistem. Langkah ini melibatkan pengujian pertama oleh IS spesialis, fol ¬ lowed by user pengujian. Pertama, setiap modul kode harus diuji. Lalu modul dikumpulkan ke ¬ subsys Keterangan dan diuji. Akhirnya, subsistem digabung dan seluruh sistem adalah integrasi diuji. Masalah dapat dideteksi pada setiap tingkat pengujian, tetapi koreksi masalah menjadi lebih sulit karena lebih banyak Compo ¬ nents terintegrasi bersama-sama, sehingga manajer proyek yang berpengalaman membangun banyak waktu ke dalam jadwal proyek untuk memungkinkan integrasi masalah selama pengujian. Spesialis IS bertanggung jawab untuk menghasilkan sistem yang berkualitas tinggi yang juga melakukan efisien.

Para pengguna sistem juga bertanggung jawab untuk jenis kritis pengujian-pengujian penerimaan pengguna. Tujuan di sini adalah untuk memastikan bahwa sistem dapat dipercaya dan melakukan doe ~ apa yang seharusnya dilakukan dalam lingkungan pengguna. Hal ini berarti bahwa pengguna harus menyusun data pengujian dan prosedur yang benar-benar menguji sistem, dan kemudian mereka harus melakukan proses pengujian yang ekstensif ini. Rencana untuk bagian dari pengujian aplikasi harus dimulai setelah fase definisi persyaratan. Studi kasus menunjukkan bahwa partisipasi pengguna akhir ¬ pation dalam tahap pengujian dapat berkontribusi untuk pengguna-akhir komitmen terhadap sistem baru, serta memberikan dasar bagi pengguna akhir awal pelatihan.

Baik pengguna dan IS manajemen harus menandatangani sistem, menerimanya untuk produksi digunakan, sebelum dapat diinstal. Dokumentasi sistem juga merupakan mekanisme utama komunikasi di antara ¬ ious var anggota tim proyek selama tht> ¬ ment mengembangkan proses: Sistem Informasi terlalu rumit untuk dipahami oleh mendeskripsikan secara lisan mereka.

Setelah pengguna menandatangani bagian ini pengujian, perubahan selanjutnya biasanya perlu dianggarkan dari sisi ¬ proyek pengembangan formal-yaitu, mereka menjadi permintaan pemeliharaan.

Tahap Pelaksanaan ADANYA hubungan bisnis yang kuat ¬ kapal sangat penting untuk keberhasilan pelaksanaan usaha. Bahkan, potensi masalah-masalah politik (seperti dijelaskan dalam Bab 8) harus diantisipasi dan ditangani dengan sebelum fase Pelaksanaan.

Instalasi. Baik IS spesialis dan pengguna memainkan peran penting dalam langkah instalasi, yang meliputi file dan membangun database dan rele ¬ vant mengkonversi data dari sistem lama ke sistem baru. Tergantung pada sejauh mana data yang sudah ada di dalam organisasi, beberapa data versi ¬ con beban mungkin juga jatuh pada pengguna. Secara khusus, data dalam sistem yang lebih tua mungkin tidak akurat dan incom ¬ menyelesaikan proses, dan banyak pengguna mungkin diperlukan upaya untuk "membersihkannya." Bersih-proses, termasuk yang direvisi memasukkan data, dapat menjadi usaha besar pengguna departemen. Kadang-kadang upaya pembersihan dapat dilakukan di muka. Dalam situasi lain, bagaimanapun, data bersih-bersih ini dilakukan sebagai bagian dari implementasi sistem yang baru. Ini berarti pengguna memiliki banyak data verifikasi untuk memeriksa dan konversi suntingan untuk menyelesaikan, kadang-kadang tanpa bantuan staf tambahan, karena mereka juga belajar sistem yang baru.

Aktivitas instalasi penting lainnya adalah sistem pelatihan end-user, serta pelatihan pengguna lain dipengaruhi oleh baru 'sistem. Jika ini motivateing melibatkan orang-orang untuk membuat perubahan besar pola perilaku mereka, perencanaan untuk proses motivasi ini harus dimulai jauh sebelum tahap Implementasi. Pengguna par ¬ ticipation dalam fase-fase awal dapat juga membantu pengguna mempersiapkan langkah penting ini. Demikian pula, pelatihan pengguna perlu dijadwalkan palem dan hati-hati sehingga orang lebih memilih untuk menggunakan sistem tersebut akan diinstal, namun sejauh ini tidak dilatih sebelum instalasi bahwa apa yang mereka pelajari adalah lupa. Jika pengguna perlawanan terhadap perubahan yang diusulkan diantisipasi (lihat Bab 8), situasi potensi ini perlu ditangani selama pelatihan atau sebelumnya.

Instalasi perangkat keras dan perangkat lunak adalah tanggung jawab organisasi IS. Ini dapat menjadi tantangan ketika sistem baru melibatkan teknologi yang baru bagi organisasi IS, terutama jika teknologi pada "tepi berdarah." ¬ prob utama dalam sistem instalasi lems Namun, biasanya terletak pada organisasi untuk mengadaptasi sistem baru mempesona bagaimana orang melakukan pekerjaan mereka.

Mengkonversi ke sistem baru mungkin merupakan proses yang sulit bagi para pengguna karena sistem baru harus diintegrasikan ke dalam kegiatan organisasi. Para pengguna tidak hanya harus belajar bagaimana menggunakan sistem baru, tetapi juga mengubah cara mereka melakukan pekerjaan mereka. Bahkan jika perangkat lunak secara teknis yang sempurna, sistem kemungkinan akan menjadi kegagalan jika orang tidak mau bekerja atau tidak tahu bagaimana menggunakannya. Karena itu proses konversi mungkin memerlukan perubahan sikap. Sering salah untuk menganggap bahwa orang akan mengubah perilaku mereka dalam cara yang diinginkan atau diharapkan. Di sisi lain, tidak semua reaksi pengguna dapat direncanakan untuk; beberapa mungkin memerlukan tanggapan improvisatory oleh manajemen sebagai hal yang tak terduga dijumpai (Orlikowski dan Hofman, 1997).

Beberapa strategi untuk pengguna transisi dari sistem lama ke yang baru biasanya digunakan (lihat Gambar ¬ ure lO.4). Ini adalah pilihan kritis bagi pelaksanaan yang efektif dari sistem dan harus dipilih dengan baik sebelum fase Pelaksanaan oleh proses pengambilan keputusan yang meliputi IS dan pengguna-manajer. Manajemen yang baik pemahaman tentang pilihan dan pengorbanan untuk strategi pelaksanaan yang dibahas di bawah ini dapat menuai baik jangka pendek dan jangka panjang implementasi manfaat.

Dalam strategi paralel, organisasi terus beroperasi sistem lama secara paralel dengan sys ¬ tem baru sampai yang baru bekerja cukup baik untuk menghentikan yang lama. IS ini strategi konversi yang konservatif, karena hal itu memungkinkan organisasi untuk terus menggunakan sistem yang lama jika ada masalah dengan yang baru. Namun, hal itu juga bisa menjadi strategi untuk mengelola sulit karena para pekerja biasanya harus beroperasi, baik sistem lama dan yang baru sambil juga membandingkan hasil dari kedua sistem untuk memastikan bahwa sistem baru bekerja dengan benar. Ketika perbedaan yang ditemukan, sumber masalah harus diidentifikasi dan koreksi dimulai. Konversi paralel karena itu bisa menjadi sangat menegangkan. Sebuah strategi paralel juga bahkan mungkin tidak layak karena perubahan hardware dan software yang berhubungan dengan sistem baru.

Strategi pilot adalah pilihan yang menarik ketika adalah mungkin untuk memperkenalkan sistem baru hanya pada satu bagian dari organisasi. Tujuannya adalah untuk memecahkan masalah pelaksanaan sebanyak mungkin sebelum ¬ menting penerapan sistem dalam seluruh organisasi. Sebagai contoh, dalam sebuah perusahaan dengan banyak kantor cabang, mungkin layak untuk dikonversi ke sistem baru hanya dalam satu kantor cabang dan memperoleh pengalaman dan konversi data pemecahan masalah prosedural sistem sebelum menginstal seluruh perusahaan. Jika masalah utama yang dihadapi, pelaksanaan seluruh perusahaan dapat ditunda sampai mereka dipecahkan. Pilot pendekatan yang sangat berguna ketika ada potensi teknologi tinggi atau organisasi nological ¬ risiko yang terkait dengan proyek.

Untuk yang besar, sistem yang kompleks, strategi konversi bertahap mungkin pendekatan yang terbaik. Misalnya, dengan pemrosesan order besar dan sistem kontrol inventori, perusahaan mungkin mengubah urutan pertama masuk dan cukup memasukkan pesanan pelanggan dan mencetaknya pada bentuk perusahaan. Maka mungkin mengubah sistem kontrol inventori gudang ke komputer. Akhirnya, mungkin menghubungkan sistem entri pesanan persediaan sys ¬ tem dan menghasilkan dokumen pengiriman dan memperbarui catatan inventaris secara otomatis. Kelemahan pendekatan ini adalah bahwa hasil dalam periode implementasi yang panjang. Pembangunan ekstra untuk antarmuka baru dan komponen sistem lama juga biasanya diperlukan. Di sisi lain, sebuah strategi pentahapan memungkinkan perusahaan untuk mulai untuk mengarsipkan beberapa manfaat dari sistem baru yang lebih cepat daripada di bawah strategi lain.

Dalam kalkun dingin (atau cutover) strategi organisasi institusi ¬ benar-benar meninggalkan sistem lama ketika ¬ penerapan KASIH yang baru. Di beberapa industri, hal ini dapat dicapai selama liburan akhir pekan untuk memungkinkan untuk hari ketiga untuk kembali ke sistem lama dalam hal terjadi kegagalan besar. Strategi kalkun dingin memiliki resiko yang lebih besar, tetapi menarik ketika itu adalah sangat sulit untuk beroperasi baik yang lama dan sistem baru Simul ¬ taneously. Beberapa juga berpendapat bahwa total "rasa sakit adalah sama" untuk implementasi sistem, apakah penerapan mented ¬ harked dingin atau tidak, dan strategi ini menggerakkan organisasi lingkungan operasi baru lebih cepat.

Kombinasi dari empat strategi di atas juga mungkin. Sebagai contoh, ketika sistem mengimplementasikan modul melalui strategi konversi bertahap, satu masih memiliki pilihan untuk paralel atau kalkun dingin pendekatan untuk mengkonversi setiap fase dari sistem. Demikian pula, strategi pilot dapat mencakup strategi paralel di situs pilot.

Operasi. Langkah kedua dari tahap Implemen ¬ tation adalah untuk mengoperasikan aplikasi baru dalam "modus produksi." Dalam langkah operasi, tanggung jawab IS aplikasi tersebut diserahkan kepada operasi komputer dan dukungan teknis personel. Tim proyek biasanya dibubarkan, meskipun satu atau lebih anggota mungkin ditugaskan ke tim pendukung.
Aplikasi baru biasanya tidak dipindahkan ke status produksi kecuali adanya pendokumentasian yang memadai telah disediakan oleh manajer proyek. Menerapkan sistem yang kompleks yang besar tanpa dokumentasi yang sangat berisiko. Dokumentasi datang dalam setidaknya dua rasa: sistem dokumentasi untuk IS spesialis yang mengoperasikan dan memelihara sistem komputer dan dokumentasi pengguna untuk mereka yang menggunakan sistem.

Sukses pengoperasian sistem aplikasi mengharuskan orang dan komputer bekerja bersama. Jika perangkat keras atau perangkat lunak yang gagal atau orang bimbang, sistem operasi mungkin tidak memuaskan. Dalam sistem yang kompleks yang besar ada ribuan hal yang bisa salah, dan sebagian besar perusahaan beroperasi banyak seperti ¬ sys U raian secara bersamaan. Diperlukan pengelolaan yang sangat baik operasi komputer untuk memastikan bahwa semuanya berjalan dengan baik secara konsisten dan untuk mengandung dan memperbaiki kerusakan ketika sesuatu yang salah.

Dalam Bagian IV kita mempertimbangkan apa yang diperlukan untuk sukses sepenuhnya ¬ jadwal dan menjalankan aplikasi besar pada sebuah sistem komputer yang besar dalam apa yang biasanya disebut sebagai pusat data.

Pemeliharaan. Pemeliharaan mengacu pada proses membuat perubahan ke sistem setelah telah dimasukkan ke dalam modus produksi, yaitu, setelah opera ¬ tions tahap-tahap siklus kehidupan. Alasan yang paling jelas untuk pemeliharaan adalah untuk memperbaiki kesalahan dalam perangkat lunak yang tidak ditemukan dan diperbaiki sebelum yang ini tial ¬ pelaksanaan. Biasanya sejumlah bug dalam suatu sistem melakukan menghindari proses pengujian, dan untuk sistem yang kompleks yang besar mungkin diperlukan waktu berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun, untuk menemukan mereka. Perubahan mungkin juga akan diperlukan untuk mengadaptasi sistem untuk perubahan dalam lingkungan organisasi, sistem lain, sistem perangkat keras baru dan perangkat lunak, dan peraturan pemerintah. Penyebab utama lainnya untuk pemeliharaan adalah keinginan untuk meningkatkan sistem. Setelah beberapa pengalaman dengan sistem baru, manajer biasanya memiliki sejumlah gagasan tentang bagaimana untuk memperbaikinya, mulai dari perubahan kecil pada modul-modul yang sama sekali baru. Perubahan kecil biasanya diperlakukan sebagai pemeliharaan, namun skala besar mungkin perlu persetujuan tambahan sebagai perkembangan baru permintaan.

Karena kedua bisnis dan teknologi lingkungan KASIH ¬ berubah dengan cepat, perubahan periodik ¬ sys besar Keterangan yang khas. Bahkan, total biaya lebih dari satu sistem khas siklus hidup telah diperkirakan sekitar 80 persen pada pemeliharaan, dan hanya 20 persen pada pengembangan awal dari aplikasi. Akibatnya, banyak organisasi IS harus mengalokasikan sejumlah besar spesialis IS mereka untuk mempertahankan sistem, bukan mengembangkan yang baru. Pada awal 1990-an, pemeliharaan sumber daya memakan setinggi 75 persen dari total sumber daya pengembangan sistem di banyak organisasi besar (lihat gambar 10.5). IS

Gambar 10.5 Persen Pembangunan Pemeliharaan Sumber Daya Mengabdi untuk organisasi yang bertanggung jawab untuk membuat perubahan yang dibutuhkan dalam sistem sepanjang hidupnya, serta untuk menghilangkan bug yang diidentifikasi sebelum mulai menggunakan sistem baru dalam modus produksi.

Untuk membuat perubahan dalam sistem, pemeliharaan pemrogram harus terlebih dahulu menentukan program apa (s) harus diubah dan kemudian apa bagian-bagian tertentu dari setiap program perlu diubah. Programmer juga harus memahami logika bagian dari kode yang sedang berubah. Dengan kata lain, kita harus memahami sistem secara rinci untuk mengubahnya.

Karena sistem dapat sangat kompleks, sistem dokumentasi sangat penting dalam memberikan tingkat pemahaman yang diperlukan. Tombol ini menampilkan ¬ diffi lain-culty dokumentasi harus diubah bila sistem berubah atau dokumentasi akan memberikan informasi yang menyesatkan tentang sistem daripada bantuan dalam memahami hal itu. Kebanyakan programmer terutama tertarik dalam pemrograman dan tidak dihargai untuk memperbarui dokumentasi, sehingga di banyak organisasi IS dokumentasi sistem lama menjadi usang dan termasuk ketidakakuratan.

lebih lanjut, jika ada perubahan dalam sys kompleks ¬ Keterangan, efek riak mungkin ditemui bahwa perubahan tersebut memiliki dampak yang tak terduga pada beberapa bagian lain dari sistem. contoh, perubahan dalam pro ¬ gram dapat mempengaruhi program lain yang menggunakan output dari program pertama. Suatu perubahan ke baris kode yang dapat mempengaruhi hasil baris kode di bagian yang sama sekali berbeda dari program tersebut. Perubahan lain harus dibuat untuk memperbaiki masalah-masalah dan perubahan yang tak terduga dapat menyebabkan masalah di tempat lain.

Masalah besar lain dengan pemeliharaan adalah bahwa sebagian besar profesional IS lebih suka bekerja pada sistem baru menggunakan teknologi baru, daripada mempertahankan Keterangan ¬ sys tua. Oleh karena itu pemeliharaan sering dianggap sebagai pekerjaan status rendah, meskipun penting untuk bisnis. Pemeliharaan seringkali merupakan tugas pertama dari baru direkrut programmer, dan sebagian besar organisasi tidak punya mekanisme di tempat untuk memastikan bahwa benar-benar baik ¬ utama pemeliharaan orang yang dihargai dengan baik.

Dari perspektif pengguna-manajer, masalah utama dengan pemeliharaan mendapatkan hal itu dilakukan ketika i., dibutuhkan dan berurusan dengan masalah-masalah yang disebabkan oleh masalah sistem baru diperkenalkan sebagai bagian dari proses pemeliharaan. Proporsi tinggi opera ¬ masalah nasional disebabkan oleh kesalahan diperkenalkan ketika membuat perubahan pemeliharaan. Perubahan pada sistem produksi perlu dikelola dengan hati-hati. Perubahan pemeliharaan biasanya dilakukan untuk sebuah salinan dari sistem produksi dan kemudian sepenuhnya diuji sebelum mereka penerapan ¬ mented. Sebuah proses manajemen perubahan yang efektif untuk berubah dari yang lebih tua ke versi yang lebih baru dari sys tem ¬ sangat penting untuk menghindari memperkenalkan sejumlah besar masalah baru ketika mempertahankan sistem operasional.

Jika jumlah yang memadai IS spesialis tidak tersedia untuk sistem pemeliharaan proyek-proyek, orang ¬ Ager sering harus menderita diperlukan waktu tunda sebelum perubahan dilakukan. Gambar 10.6 menampilkan grafis kesenjangan yang dapat terjadi antara organisasi institusi ¬ kebutuhan dan kinerja sistem dari waktu ke waktu. Selain itu, sebagai sebuah sistem semakin besar dan berulang kali ditambal, kemungkinan masalah kinerja menjadi lebih besar dan rekayasa ulang atau mengganti solusi ¬ ment mungkin diperlukan. (Ini dibahas secara lebih rinci dalam Bagian IV)

Pada akhir bab ini kita membahas masalah perawatan khusus yang memerlukan investasi modal besar dan bahkan menciptakan lebih banyak kekurangan IS profesional pada akhir I Q90s: Tahun 2000 masalah pemeliharaan.

Kebanyakan sistem aplikasi yang dikembangkan oleh tempo ¬ rary tim proyek. Ketika proyek sistem ¬ com pleted, tim itu dibubarkan. Sebagian besar tim-tim proyek mencakup perwakilan dari kedua organisasi IS departemen pengguna dan relevan. Jika sistem akan digunakan oleh beberapa unit organisasi atau dengan beberapa tingkat orang-orang dalam unit, tim proyek mungkin mencakup perwakilan dari masing-masing lembaga tersebut ¬ tions dan tingkat. Selain sebuah proyek IS pemimpin dan setidaknya satu analis sistem, anggota tim IS termasuk programmer, spesialis administrasi data, tele komunikasi ¬ spesialis, dan lain-lain

Gambar 10.6

The Widening Gap antara Kebutuhan Organisasi dan Kinerja Sistem

Tim proyek ini juga dapat bervariasi dalam keanggotaan selama sistem siklus hidup: Beberapa anggota mungkin ditugaskan full-time ke proyek secara keseluruhan, sementara yang lain dapat bergabung dalam tim proyek hanya tem ¬ porarily sebagai pengetahuan atau keterampilan tertentu yang diperlukan. Seperti yang dijelaskan pada awal bab, juga tidak jarang IS spesialis dari luar perusahaan yang berspesialisasi dalam kontrak pemberian analis atau programer untuk bekerja pada tim proyek pengembangan bersama perusahaan klien personil IS.

Pada bagian ini kami akan menjelaskan secara rinci empat béda ¬ ferent peran yang sangat penting untuk keberhasilan suatu proyek SDLC. Dua peran ini adalah peran manajemen pengguna: user user sponsor dan juara. Dua peran lain memerlukan keterampilan IS: proyek manajer dan sistem analis.
Secara historis, manajer proyek adalah seorang pria IS ¬ Ager. Namun, sekarang user-manager dengan IT keterampilan pengelolaan ¬ pria mungkin merupakan manajer proyek, atau proyek mungkin memiliki dua manajer proyek: user-manager yang bertanggung jawab untuk semua aktivitas pengguna dan mengelola proses perubahan dan seorang manajer IS yang merupakan direktur teknis proyek. Bertanggung jawab atas kegiatan semua spesialis IS

Apakah peran ini dipakai bersama-sama, manajer proyek yang bertanggung jawab atau keberhasilan pro ¬ ject-untuk memberikan sistem mutu, tepat waktu, dan sesuai anggaran. Mengelola proyek batang biasanya melibatkan koordinasi e usaha banyak orang dari berbagai unit organisasi, beberapa dari mereka bekerja untuk proyek hanya pada paruh waktu atau sementara. Beberapa pedoman untuk apakah manajer proyek tertentu harus satu dari IS organisasi, organisasi pengguna, atau keduanya, diberikan dalam "Choo ¬ ing Project Manager (s)" sidebar.

Manajer proyek harus merencanakan proyek, mencegah ¬ menambang SDLC tugas yang harus dilakukan dan keterampilan yang diperlukan untuk setiap tugas, dan memperkirakan berapa lama masing-masing akan mengambil. Tugas kemudian harus diurutkan dan orang-orang yang ditugaskan untuk masing-masing dalam rangka untuk memenuhi jadwal proyek. Manajer proyek juga bertanggung jawab untuk mendapatkan personil yang diperlukan untuk melaksanakan pro ¬ ject rencana kualitas dan keterampilan orang sama pentingnya dengan jumlah mereka untuk menghasilkan sistem yang berkualitas tinggi, tepat waktu, dan sesuai anggaran. Manajer proyek hari ini juga biasanya bergantung pada orang ¬ pengelolaan proyek alat untuk memantau dan mengontrol kemajuan proyek. Dokumentasi sistem yang dihasilkan pada setiap langkah dari Proyek ini juga menyediakan alat utama untuk com ¬ munication seluruh anggota tim dan untuk menilai kualitas dari upaya pembangunan sepanjang siklus hidup.

Karena seorang manajer proyek IS mungkin tidak mempunyai otoritas atas pengguna yang ditugaskan kepada tim proyek, serta beberapa spesialis IS, pemimpin proyek harus terampil tidak hanya sebagai manajer proyek, tetapi juga sebagai pemimpin tim, communicator, efektif motiva ¬ selama, dan negosiator. Sering, manajer proyek juga harus membangun tim yang kohesif dari orang-orang dari berbagai latar belakang dan beberapa organisasi yang berbeda ¬ unit nasional. Jika telah terjadi sejarah konflik dan ketidakpercayaan antara IS organisasi dan komunitas pengguna atau antara pengguna yang berbeda departemen yang terlibat, manajer proyek mungkin harus mengabdikan ¬ stantial sub upaya tim-kegiatan pembangunan dan mencapai konsensus.

Kebanyakan organisasi memerlukan sistem yang mana proses SDLC yang tepat memiliki sponsor eksekutif sistem baru. Sponsor berpartisipasi dalam sistem pembenaran, dana proyek yang telah disetujui, dan memainkan peranan dalam melihat bahwa keuntungan yang dijanjikan sistem itu tercapai setelah diinstal. Sponsor juga biasanya bertanggung jawab untuk memastikan bahwa pemakai yang tepat-manajer represen ¬ tatives ditugaskan ke tim proyek. Wakil pengguna pada tim proyek harus knowl ¬ edgeable tentang sistem unit bisnis kebutuhan dan harus memiliki otoritas yang diperlukan untuk membuat keputusan bagi unit bisnis yang mereka wakili; mencapai partisipasi pengguna efektif adalah mutlak penting. Karena wakil-wakil yang paling mampu sering tidak dapat dengan mudah diselamatkan oleh unit bisnis, sistem sponsor harus mengambil peran aktif dalam mengatur pengguna yang terbaik rep ¬ resentatives mungkin cukup dibebaskan dari tugas rutin mereka untuk berpartisipasi pada tim proyek.

User-lain kritis peran manajer adalah pengguna juara. SDLC proses yang panjang dan mahal, tunduk pada banyak bahaya. Selain itu, pengguna participa ¬ tion pada tim proyek sistem juga merupakan tugas sementara, dan sering hanya paruh waktu satu. Pengguna yang telah penuh waktu lain tanggung jawab harus sering meluangkan waktu untuk proyek dengan mengabaikan tanggung jawab sehari-hari lain ¬ bilities. Masalah mungkin timbul yang memerlukan upaya luar biasa atau sumber daya tambahan untuk mengatasi. Tanpa juara yang efektif yang mendorong proyek ke depan, membantu menghilangkan hambatan, dan tidak pernah kelambatan dalam antusiasme, proyek pembangunan tidak mungkin berhasil diselesaikan. Dalam beberapa situasi, eksekutif yang Spon ¬ sistem sors juga berfungsi sebagai juara. Namun, ketika sponsor eksekutif terlalu jauh dari kegiatan-kegiatan dipengaruhi oleh sistem atau dari end-user dari sistem, peran sang juara mungkin tidak cukup menerima perhatian jika dibiarkan sponsor.

Analis sistem, yang biasanya anggota suatu organisasi IS, bekerja dengan manajer dan pengguna-pengguna-akhir untuk menentukan kelayakan sistem baru dan untuk mengembangkan persyaratan sistem. Selama fase konstruksi, mereka bekerja dengan IS ists ¬ khusus dalam merancang sistem, dan mereka mengawasi penulisan kode komputer. Analis sistem yang baik memiliki kemampuan memecahkan masalah, pengetahuan IT capa ¬ bilities, dan pemahaman tentang bisnis. Peran sistem analis perlu bermain bagus agar untuk beberapa perspektif pengguna diperhitungkan dan konflik antara manajer yang berbeda untuk diselesaikan tanpa ada otoritas pengawas untuk melakukannya. Kadang-kadang juga membantu analis sistem untuk melayani sebagai check and balance untuk IS spesialis bersemangat untuk bekerja dengan yang baru, tetapi belum terbukti, teknologi.

Mengelola sebuah SDLC Project

Keberhasilan proyek SDLC biasanya diukur dengan tiga kriteria utama: sistem mutu, waktu-untuk-penyelesaian, dan biaya proyek. Di bawah ini kami bahas lima karakter ¬ SDLC istics dari proyek-proyek yang telah dikaitkan dengan proyek-proyek pembangunan disesuaikan sukses: mengelola ¬ ukuran proyek mampu, pembenaran metode yang melampaui analisis keuangan tradisional, definisi persyaratan akurat, memperoleh dan menjaga keterlibatan pengguna, dan perubahan manajemen. Kemudian kita secara singkat menjelaskan usaha-usaha diarahkan pada peningkatan kualitas perangkat lunak oleh ¬ Soft ware Engineering Institute.

Ukuran Proyek dikelola Pengalaman telah menunjukkan secara meyakinkan bahwa proyek-proyek besar yang membutuhkan ratusan tahun kerja-upaya pembangunan hampir tidak pernah berhasil. Di sisi lain, proyek yang memakan waktu beberapa orang teknis satu tahun atau kurang untuk menyelesaikan adalah orang ¬ ageable dan kemungkinan besar akan berhasil. Dengan demikian, sistem yang besar harus dipecah menjadi modul-modul yang relatif independen, yang masing-masing memberikan keuntungan sendiri dan berdiri itu pada kemampuannya sendiri. Systern keseluruhan kemudian dapat dibangun sebagai urutan kecil, ¬ mampu mengelola proyek, dan bukan sebagai satu proyek rakasa.

Metode Pembenaran Aplikasi baru proyek harus dibenarkan sebagai modal investasi. Sebuah contoh sederhana pembenaran pendekatan tradisional adalah pra ¬ sented pada Gambar 10.7. Sini biaya dan manfaat sistem diproyeksikan sebagai arus kas untuk menganalisa tingkat pengembalian investasi dan payback period. Dalam contoh ini, payback period untuk menutup proyeksi $ 550,000 investasi pembangunan adalah sedikit lebih dari empat tahun. Nilai sekarang bersih pada discount rate dari 15 Perce-nt adalah $ 71.000 selama enam tahun periode waktu, dan tingkat pengembalian investasi (tingkat bunga yang membuat nilai sekarang sama dengan nol jangka waktu tersebut) adalah 20,6 persen.

Pembenaran keuangan tradisional yang terbaik untuk sistem yang dapat meningkatkan efisiensi operasi. Namun, sekarang perusahaan berinvestasi dalam aplikasi baru yang ditujukan untuk meningkatkan efektivitas individu, kelompok, departemen, dan seluruh organisasi ¬ tions, dan langkah-langkah ekonomi tradisional ini tidak bekerja dengan baik (LIS Analyzer, 1987). Secara khusus, ketika berpotensi besar manfaat tak berwujud yang terlibat, tra ¬ ditional analisis keuangan menjadi jauh kurang cocok.

Manajer dan para peneliti IS karena itu alternatif untuk mengembangkan teknik seperti Return on Investment (ROI) perhitungan untuk mengevaluasi usaha-usaha pengembangan aplikasi baru sebagai modal berinvestasi ¬ KASIH. Salah satu pendekatan untuk menangani berwujud adalah untuk memberikan bobot relatif untuk dampak (positif beban) dan risiko (bobot negatif) dari sistem yang diusulkan (Parker dan Benson, 1987 dan Pastore, 1992). Contoh dari sistem penilaian yang menggunakan pendekatan ini, di mana ukuran keuangan tradisional hanya 25 account untuk keluar dari 100 poin positif tersedia, diberikan di sidebar "Sebuah Proyek Sistem Penilaian Tujuan dan Resiko." Beberapa pendekatan untuk mengevaluasi strategi ¬ Gic investasi IT, khususnya, telah diperbaiki oleh re ¬ Clemons (1991). Ini mulai dari peringkat alternatif tanpa ROI untuk memperhitungkan reaksi pesaing.

Persyaratan akurat Definisi SDLC "air terjun" proses didasarkan pada premis bahwa persyaratan untuk sistem baru dapat didefinisikan secara rinci pada awal proses. The downside adalah bahwa jika persyaratan tidak didefinisikan dengan baik, maka mungkin ada kelebihan biaya besar, dan sistem dapat unsatis ¬ pabrik. Mudah penelitian telah menunjukkan bahwa sekitar separuh dari jumlah total kebutuhan kesalahan (atau kelalaian) yang biasanya terdeteksi dalam Definisi Persyaratan langkah. Selanjutnya, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 10,8, pengalaman di IBM, GTE, dan TRW menunjukkan bahwa kesalahan dideteksi pada fase Implementasi biaya sekitar 150 kali lebih banyak untuk memperbaiki kesalahan terdeteksi sebagai dalam fase Definisi. Setiap upaya oleh karena itu harus dimasukkan ke seakurat mendapatkan sebuah definisi persyaratan dokumen sebagai ¬ possi ble. Ini memerlukan analis sistem memunculkan terampil dalam persyaratan, serta terampil dalam proses dan teknik representasi data. Ini juga memerlukan akses untuk pengguna bisnis berpengetahuan tentang kedua saat busi ¬ ness operasi dan sistem dibayangkan.

User Buy-di Kedua manajer dan pengguna-pengguna akhir perlu memahami potensi manfaat dari sistem yang diusulkan dan akan didedikasikan untuk berkontribusi pertama untuk pengembangan usaha dan kemudian ke berkelanjutan penggunaan sistem baru. Seperti dijelaskan di atas, pengguna perlu manajemen berkomitmen untuk pendanaan serta jumlah signifikan mencurahkan waktu dan tenaga untuk proyek pembangunan. Kadang-kadang manajer ditugaskan penuh waktu untuk tim proyek, tetapi biasanya mereka bekerja pada proyek tersebut merupakan tambahan tanggung jawab secara berkala ¬ bilities. Meskipun tidak setiap tim proyek end-user sebagai anggota tim resmi, pengguna-akhir sering par ¬ ticipate dengan memberikan informasi tentang pekerjaan saat ini proses atau prosedur, dan mengevaluasi desain layar dari perspektif pengguna akhir. IS peneliti telah menemukan bahwa keterlibatan pengguna berhubungan dengan user sistem penerimaan dan penggunaan (misalnya, Hartwick dan Barki, 1994). Studi kasus juga telah menunjukkan bahwa pengguna akhir buy-in dapat menjadi penting bagi tiell ¬ implementasi awal dari sebuah sistem komputer baru.

Beath dan Orlikowski (1994) telah menunjukkan bahwa manajer pengembangan sistem juga perlu untuk rekreasi ¬ ognize bahwa IS-asumsi tentang hubungan pengguna tertanam dalam metodologi pengembangan sistem. Sebagai contoh, metode dan ETIKA Sys Soft ¬ U raian Metodologi secara khusus dirancang untuk lebih facili ¬ Tate keterlibatan pengguna.

Change Management Pada akhir fase Definisi, sebagian besar organisasi lembaga proses perubahan yang ketat untuk setiap modifikasi yang asli ¬ KASIH membutuhkan dokumen. Meskipun hal ini akan membantu memastikan sistem mutu yang tinggi dan menjaga upaya pengembangan sesuai jadwal, proses ini menjadi disfungsional jika hasil dalam proses instalasi sebuah sistem yang usang. Sebuah proses untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi perubahan sistem yang diusulkan selama proyek yang SDLC Oleh karena itu penting untuk keberhasilannya.

Setiap perubahan yang diajukan harus dievaluasi dalam hal bagaimana dampak sistem dalam pengembangan dan bagaimana itu akan mempengaruhi jadwal proyek dan anggaran. Sebagian besar perubahan yang akan menambah waktu dan biaya proyek, sehingga membuat meningkatkan baik melibatkan trade-offs atau anggaran proyek dan tanggal penyelesaian mungkin perlu dinegosiasi ulang. Mengelola perubahan berarti memiliki mekanisme ¬ anism di tempat yang melibatkan anggota organisasi yang tepat untuk membuat keputusan yang baik tentang, apakah akan melakukan perubahan atau menunda sampai langkah pemeliharaan siklus kehidupan. Tentu saja, ¬ tion implementasi sistem juga membutuhkan mengelola perubahan organisasi. Karena mengelola perubahan secara umum adalah kemampuan penting dari semua organisasi IS, kami menunda cakram ¬ sion sampai Bagian IV

Meningkatkan Proses Perangkat Lunak Kerangka kerja yang menjelaskan elemen-elemen kunci dari proses perangkat lunak yang efektif, serta sebagai jalur evolusi untuk organisasi ¬ tions untuk berpindah dari ad hoc, proses dewasa yang matang, berdisiplin satu telah dikembangkan oleh Software Engineering Institute (SEL) (lihat Gambar 10,9). Ketidakmampuan perusahaan untuk mengembangkan sistem mengelola proses ment ¬ telah diidentifikasi sebagai contrib utama uting ¬ faktor kualitas perangkat lunak miskin. Perangkat lunak yang matang dalam organisasi, peran dan tanggung jawab dalam proses yang jelas, peserta memahami nilai secara konsisten mengikuti proses disiplin, dan ada skala yang luas, keterlibatan aktif dalam kegiatan-kegiatan peningkatan kualitas perangkat lunak. Prinsip Kuncinya adalah untuk meningkatkan kualitas dengan mencegah masalah, bukan hanya bereaksi terhadap mereka (Bollinger dan McGowan, 1991).

SDLe Keuntungan dan Kerugian

The SDLC proses ini merupakan pendekatan disiplin tinggi untuk pengembangan besar, kompleks, aplikasi untuk satu atau lebih unit usaha. Ringkasan keuntungan dan kerugian dari pendekatan SDLC pro ¬ vided pada Gambar 10.10 dan dibahas di bawah ini.


Gambar 10.9 Proses-Kedewasaan SEI Framework [Bollinger dan McGowan, 1991]. © 1991 IEEE.

Di tangan ahli yang kompeten dan berpengetahuan IS pengguna-pengelola, dan proses SDLC mendirikan langkah-langkah formal dengan jelas peran IS dan pengguna, pos pemeriksaan resmi, dan alat untuk pengembangan dan manajemen proyek. Alat dan associ disiplin ketat ¬ diciptakan dengan metodologi SDLC membantu pemimpin proyek menghasilkan sistem rekayasa baik tepat waktu dan sesuai anggaran.


Kerugian utama yang melekat dalam metodologi. Pertama, keberhasilan proyek ini adalah penyok di depen ¬ yang akurat dan lengkap persyaratan spesifikasi rinci pada awal proses mengembangkan ¬ ment (Definisi fase). Ada beberapa seri ous ¬ masalah dengan ketergantungan ini. Sebagai contoh, banyak sistem baru yang dikandung sebagai respons terhadap per ¬ ceived masalah, dan, karena para manajer yang terlibat mungkin hanya memiliki pemahaman yang tidak lengkap tentang sistem informasi apa yang harus dilakukan untuk mengurangi ¬ lems prob ini, Anda mungkin perlu untuk mencoba beberapa pendekatan sebelum menemukan yang efektif. Jenis baru desi ¬ sion sistem pendukung, misalnya, sering busur diarahkan pada memberikan dukungan untuk sakit-masalah terstruktur. Masalah lain adalah bahwa lingkungan bisnis berubah sangat cepat sehingga akan ada perbedaan yang signifikan pada kebutuhan bisnis antara waktu persyaratan yang ditentukan dan waktu sistem terinstal IS.

Kedua, proses SDLC seperti yang dijelaskan previ ¬ ously adalah proses memakan waktu dan karena itu proses yang mahal. Pada 1980-an, sistem khas pro ¬ ject mengambil lebih dari satu tahun; banyak waktu beberapa tahun. Ketiga, komitmen yang kuat dari manajemen puncak diperlukan. Hal ini karena proses SDLC adalah baik panjang dan mahal dan memerlukan tingkat partisipasi signifikan pada bagian pengguna manajemen. Keempat, proses SDLC mengharuskan analisis costJbenefit penuh dikembangkan berdasarkan definisi konseptual ¬ tion fase. Bila sulit untuk menentukan persyaratan sistem atau banyak manfaat yang tidak berwujud, proses pembenaran dapat menjadi sulit untuk dicapai dengan menggunakan pendekatan tradisional seperti penghitungan ROI. Ketika teknologi baru yang terlibat, sering kali diffi ¬ kultus untuk memperkirakan biaya proyek dan untuk cukup menilai kelayakan teknis dan operasional.

Pada bagian berikutnya kita akan melihat pendekatan alternatif untuk pengembangan sistem yang alamat beberapa kerugian.

Siklus hidup pembangunan tradisional menggunakan proses SDLC didasarkan pada premis fundamental bahwa sys tem ¬ desain dan pemrograman begitu mahal dan memakan waktu bahwa upaya-upaya di daerah-daerah tersebut harus diminimalkan. Jadi,. Persyaratan sistem harus benar-benar ditentukan secara rinci sebelum tahap konstruksi dimulai. Setelah persyaratan telah disepakati, mengubah mereka mengarah ke pro ¬ ject signifikan penundaan dan biaya.

Dalam paruh kedua tahun 1980-an, yang berkembang ¬ memanfaatkan kemampuan generasi keempat nonprocedural bahasa dan sistem manajemen database relasional menawarkan pendekatan alternatif. Peralatan ini memungkinkan untuk lebih cepat membangun sistem dan kemudian mengubah atau mengulang sistem setelah pengguna telah mencobanya dan dis ¬ menutupi kekurangan. Jadi, daripada defin pertama ¬ ing sistem dan kemudian bangunan itu, sistem ini dapat berkembang berdasarkan pengalaman pengguna dan di bawah ¬ berdiri diperoleh dari versi sebelumnya. Pendekatan ini sangat kuat karena, sementara kebanyakan orang merasa sangat sulit untuk menentukan dengan sangat rinci apa yang mereka butuhkan dari sebuah sistem baru, sangat mudah bagi mereka untuk menunjukkan apa yang mereka suka atau tidak suka tentang suatu sistem mereka dapat Tryout dan digunakan.

Pendekatan umum ini umumnya dikenal sebagai perkembangan evolusioner, atau prototyping. Bagaimana ¬ sebelumnya, konsep prototyping dapat diterapkan untuk suatu proses di mana hanya satu "mainan" ini dikembangkan sistem bagi user untuk mencoba, serta sistem yang nyata yang menggunakan data aktual. Selain itu, kadang-kadang hanya sebagian dari sistem kawasan prototyped. Misalnya, pro ¬ totype input dan output layar sering dikembangkan bagi pengguna untuk bekerja bersama sebagai bagian dari definisi atau persyaratan desain rinci langkah.

Di bawah ini kami bahas prototipe sebagai tionary ¬ evolu metodologi yang merupakan alternatif dari tradi ¬ nasional metodologi SDLC: tangganya, peran, manajemen proyek, pertimbangan, dan secara keseluruhan ¬ Advan Tages dan kerugian. Pendekatan ini sangat menarik ketika persyaratan yang sulit didefinisikan, ketika sebuah sistem kritis diperlukan dengan cepat, atau ketika sistem akan digunakan jarang (atau bahkan hanya sekali)-sehingga efisiensi operasi bukan merupakan penipu besar ¬ sideration. Ini adalah karakteristik yang sering berlaku untuk jenis baru sistem pendukung manajerial. Prototyping juga menyediakan cara yang praktis bagi organisasi untuk bereksperimen dengan sistem di mana probabilitas SUC ¬ cess tidak jelas tetapi ganjaran dari sistem yang sukses tampaknya cukup tinggi.

Pada akhir bagian ini, kami juga akan menjelaskan dua cara di mana prototipe dapat digunakan dalam suatu proses SDLC untuk meningkatkan kemungkinan bahwa sys tem ¬ persyaratan tersebut didefinisikan dengan baik.

Gambar 10,11 menyajikan langkah-langkah evolusi untuk mengembangkan metodologi baru, sistem kerja. Proses dimulai dengan identifikasi kebutuhan dasar dari versi awal dari sistem (Langkah 1). The analystlbuilder (s) dan user (s) bertemu bersama dan sepakat mengenai input, pengolahan data, dan sistem output. Ini tidak lengkap persyaratan rinci, melainkan, ini adalah titik awal bagi sys ¬ tem. Jika beberapa pembangun dan pengguna yang terlibat, desain aplikasi gabungan (LAD) sesi dapat digunakan untuk menentukan persyaratan (lihat LAD deskripsi di bawah "Pendekatan Baru" di bawah).
Pada langkah 2 pembangun sistem menghasilkan sistem prototipe awal sesuai dengan persyaratan dasar yang disepakati pada langkah I. sistem pembangun memilih perangkat lunak, cari data yang diperlukan dan membuat data ini dapat diakses ke dalam sistem, dan membangun sistem dengan tingkat lebih tinggi bahasa. Langkah ini harus mengambil dari beberapa hari sampai beberapa minggu, tergantung pada ukuran dan kompleksitas sistem.

Ketika prototipe awal selesai, itu diberikan kepada pengguna dengan instruksi seperti berikut: "Inilah prototipe awal. Aku tahu bahwa itu bukan apa yang benar-benar Anda butuhkan, tetapi itu adalah titik awal. Cobalah dan tuliskan semua tentang hal yang tidak Anda sukai atau yang perlu ditambahkan ke sistem. Ketika Anda mendapatkan daftar yang baik, kita akan membuat perubahan yang Anda sarankan. "

Langkah 3 adalah tanggung jawab pengguna. Dia atau dia bekerja dengan sistem, mencatat hal-hal yang perlu diperbaiki, dan kemudian bertemu dengan analis / pembangun untuk mendiskusikan perubahan. Pada langkah 4 memodifikasi pembangun sistem untuk menggabungkan perubahan-perubahan yang diinginkan. Agar setiap orang yang terlibat secara aktif, kecepatan adalah penting. Kadang-kadang pembangun bisa duduk dengan pengguna akhir lagi! membuat perubahan segera; untuk sistem yang lebih besar, perubahan yang mungkin memakan waktu beberapa minggu. Langkah 3 dan 4 akan diulang sampai pengguna puas dengan versi sekarang dari sistem. Ini adalah langkah-langkah iteratif dalam proses prototyping. Bila pengguna merasa puas bahwa prototipe telah cukup berkembang, langkah 5 dimulai.

Langkah 5 melibatkan mengevaluasi prototipe terakhir sebagai sistem operasional. Ini s110uld dicatat, bahwa tidak semua prototipe menjadi sistem operasional. Itu, mungkin memutuskan bahwa sistem prototipe seharusnya hanya akan dibuang. Sebagai contoh, mungkin akan memutuskan bahwa tidak ada biaya tambahan harus dialokasikan untuk aplikasi karena sistem tidak dapat devel ¬ oped yang memecahkan masalah asli. Artinya, pro ¬ proses totyping membantu organisasi memutuskan bahwa sistem tidak manfaat melebihi perkembangan tambahan dan / atau biaya operasional atau biaya operasional yang efisien pengembangan sys tem ¬ terlalu tinggi. Pada titik ini bisa juga memutuskan bahwa sistem akan dilaksanakan, b '. Lt bahwa sys ¬ tem perlu dibangun dengan menggunakan alat-alat ditTerent untuk mencapai kinerja efisiensi.

Jika prototipe untuk menjadi operasional sys ¬ tem, pada langkah 6 pembangun Konstruksi melengkapi fase dengan membuat perubahan apapun yang diperlukan untuk meningkatkan efisiensi operasional dan untuk antarmuka ¬ appli baru kation dengan sistem operasional yang menyediakannya dengan data. Ini juga merupakan langkah di mana semua kontrol diperlukan, backup dan recovery prosedur, dan dokumentasi yang diperlukan harus diselesaikan. Jika prototipe ini hanya sedikit dimodifikasi, langkah ini berbeda dari akhir fase Konstruksi sebuah metodologi SDLC bahwa sebagian besar (atau semua) sistem telah diuji. Langkah 7 mirip dengan penerapan mentation ¬ fase SDLC: Sistem baru terinstal dan pindah ke status operasional. Hal ini mungkin menjadi jauh lebih mudah daripada fase Implementasi di bawah proses SDLC tradisional, dan setidaknya beberapa pengguna yang dimaksud sudah berpengalaman pengguna. Langkah 7 juga mencakup pemeliharaan. Karena alat-alat yang canggih mungkin digunakan untuk membangun itu, perubahan mungkin akan lebih mudah untuk membuat.

The Prototyping Peran

Empat peran yang sama digambarkan untuk metode SDLC ¬ ology relevan untuk metodologi evolusi, dan ada peran-peran baru. Sponsor eksekutif masih bertanggung jawab untuk membenarkan sistem dan memperoleh sumber daya yang diperlukan untuk mengembangkan sistem. Namun, karena biaya pengembangan awal untuk prototipe biasanya jauh kurang dari untuk sepenuhnya sistem structed ¬ con, pembenaran mungkin lebih mudah. Ketika sistem kecil yang terlibat, prototipe dapat mengurangi biaya-biaya tersebut ke titik di mana mereka datang dalam discretionary normal otoritas pengeluaran oflower manajer tingkat, sehingga tingkat tinggi sponsor eksekutif bahkan mungkin tidak diperlukan.

Juara pengguna peran yang berbeda dalam proto tipe ¬ dapat digunakan untuk "menjual" sistem kepada pengguna lain. Berbagai versi prototipe dapat digunakan oleh satu atau lebih pengguna. Karena ada keterlibatan pengguna terus-menerus dengan berbagai versi sistem, champioi1 peran sebagai agen perubahan dimulai jauh lebih awal dalam proses pembangunan; ia sangat berbeda dalam proses SDLC, di mana pengguna harus siap untuk perubahan yang melibatkan sebuah sistem baru yang mereka belum melihat.

Mengelola proses pengembangan evolusioner jelas bersama IS dan manajemen pengguna responsibil ¬ ity. Apakah peran pemimpin proyek dilakukan dengan IS saja, by user-manajer, atau dengan kedua IS dan manajer pengguna, baik pengguna IS dan manajemen perlu untuk bersama-sama menentukan kapan harus terus meminta revi ¬ sions ke prototipe dan kapan harus mengakhiri berulang-ulang mencoba ¬ keluar-dan-langkah merevisi. User-manajer harus menentukan apakah atau tidak solusi yang memuaskan telah dikembangkan, dan manajer IS kebutuhan untuk mencegah ¬ tambang apakah atau tidak semua teknologi yang relevan hubungan ¬ capabili telah dieksplorasi.

Karena hanya persyaratan dasar yang ditetapkan, sistem analis dan prototipe pembangun (yang mungkin satu dan sama) harus memiliki keterampilan berbeda dari yang dibutuhkan untuk proses SDLC. Teknik untuk memperoleh persyaratan abstrak dan penekanan pada dokumentasi rinci di bawah proses SDLC diganti dengan ketergantungan terhadap kemampuan untuk membangun sistem dengan cepat menggunakan alat canggih. Prototipe awal dinilai lebih dalam hal melihat-dan-merasa dari perspektif pengguna dan kurang dalam hal kualitas teknis dari perspektif kinerja sistem. Interaksi antara IS spesialis dan pengguna di sekitar pusat pengembangan kreatif solusi dan reaksi pengguna pribadi ke sistem beton antar ¬ wajah dan output.
Jika berbeda dari juara, pengguna yang mencoba keluar prototipe dan menyarankan perubahan juga memainkan peran penting.

Mengelola Proyek Prototyping Mengelola proyek-proyek pembangunan yang baru dengan metode berdasarkan ¬ ology berulang-ulang atau proses evolusi membutuhkan pola pikir yang berbeda dari mengelola proyek menggunakan metodologi SDLC didasarkan pada struktur yang sangat ¬ tured pendekatan pembangunan. IS manajer proyek dan pembangun sistem perlu pendekatan proyek ¬ berbeda ently: Tujuannya adalah untuk menanggapi secara cepat permintaan pengguna dengan "cukup baik" prototipe berkali-kali, daripada menghasilkan sistem yang sebenarnya rekayasa erat pada awal proyek. Ini mungkin membutuhkan beberapa perubahan budaya di dalam organisasi IS. IS profesional yang telah membangun karier mereka keterampilan dan sikap yang dibutuhkan oleh sebuah pendekatan SDLC mungkin perlu untuk memperoleh keterampilan baru bagi pendekatan prototyping.

IS manajer juga menemukan prototipe mengelola proyek-proyek yang lebih problematis karena sulit untuk merencanakan berapa lama waktu yang diperlukan, berapa iterasi akan diminta, atau tepatnya ketika sistem pembangun akan bekerja pada sistem. Manajer proyek harus memiliki IS yang cukup sumber daya yang tersedia untuk membangun sistem dalam rangka untuk dengan cepat merespon permintaan pengguna untuk perubahan sistem di dalam yang telah disepakati jadwal. Pengguna yang akan mencoba setiap versi prototipe harus berkomitmen terhadap proses dan harus bersedia dan mampu mencurahkan waktu dan usaha yang diperlukan untuk menguji setiap versi prototipe secara tepat waktu. IS manajer mungkin berhak merasa bahwa mereka memiliki sedikit kontrol atas lingkup proyek. Salah satu potensi bahaya dari prototyping adalah bahwa langkah-langkah ikrative akan terus dan terus dan biaya proyek yang akan terus menumpuk. Hubungan kerja yang baik antara personil IS dan pengguna yang bertanggung jawab atas proyek diperlukan untuk beralih ke langkah evaluasi prototipe (langkah 5) pada waktu yang optimal. Bersama IS-pengguna akuntabilitas akan muncul untuk menjadi kunci sukses untuk jenis proyek.

Tergantung pada perangkat lunak yang digunakan untuk membangun prototipe, efisiensi operasional sebuah prototipe yang dievaluasi pada langkah 5 mungkin akan secara signifikan lebih rendah daripada sistem dikembangkan dengan menggunakan metodologi SDLC tradisional. Standar teknis yang ditetapkan oleh organisasi juga mungkin tidak ketat diikuti, dan dokumentasi mungkin tidak memadai. Suatu investasi yang besar dalam CASE tools (lihat di bawah), orang ¬ pengelolaan database peralatan, dan pelatihan spesialis IS mungkin diperlukan sebelum sebuah organisasi IS dapat berhasil diterapkan akhir-prototipe sebagai sistem final.

Prototyping Keuntungan dan Kerugian Keuntungan dari alamat metodologi pengembangan evolusioner kerugian yang melekat pada metodologi SDLC. Pertama, hanya sistem dasar persyaratan yang diperlukan di depan proyek akhir. Ini berarti bahwa sistem dapat dibangun dengan menggunakan pendekatan tionary ¬ evolu bahwa tidak mungkin untuk mengembangkan melalui metodologi SDLC. Lebih jauh lagi, prototipe dapat digunakan untuk membangun sistem yang secara radikal mengubah cara kerja yang dilakukan, misalnya ketika proses kerja dirancang ulang benar-benar baru cr jenis alat dukungan manajerial telah dibayangkan tetapi tidak pernah terlihat. Maka hampir tidak mungkin untuk menentukan persyaratan bagi sistem jenis ini pada awal suatu proses pengembangan sistem. Prototyping juga memungkinkan perusahaan untuk menjajaki penggunaan teknologi baru, karena harapan di bawah metodologi evolusioner adalah bahwa para pembangun itu akan mendapatkan hak atas beberapa iterasi, bukan pertama kalinya.

Kedua, sistem kerja awal yang tersedia untuk pengguna pengujian jauh lebih cepat. Dalam beberapa kasus kerja prototipe ¬ ing sebenarnya bisa digunakan oleh pengguna-manajer untuk merespons dalam beberapa cara untuk masalah saat ini atau setidaknya dengan cepat belajar bahwa pendekatan sistem yang diberikan tidak akan menjadi solusi terbaik. Meskipun proses lengkap dapat berlangsung selama beberapa bulan, pengguna mungkin memiliki prototipe yang bekerja dalam beberapa minggu atau bulan yang memungkinkan mereka untuk menanggapi masalah yang ada sekarang dan yang tumbuh di ¬ ing penting; sering user-manager tidak bisa menunggu berbulan-bulan, apalagi tahun, untuk sistem tertentu yang akan dibangun.

Ketiga, karena sifat yang lebih interaktif dari proses, dengan tangan-pada penggunaan model sistem kerja, kuat komitmen top-down berdasarkan didukung dengan baik proses pembenaran mungkin kurang diperlukan pada awal proyek. Sebaliknya, biaya dan manfaat dari sistem dapat diturunkan setelah pengalaman ¬ ence 'dengan prototipe awal.

Keempat, penerimaan pengguna aplikasi ¬ devel oped dengan proses evolusi cenderung lebih tinggi dibandingkan dengan proses SDLC. Versi terakhir dari sistem yang lebih mungkin untuk memenuhi kebutuhan bisnis, dan hasil proses evolusi lebih aktif dalam keterlibatan dan pengawasan bersama proses di pihak pengguna.

Kelemahan evolusi ¬ ogy methodol terkait dengan evolusi proses membangun. Akhir-prototipe biasanya tidak memiliki beberapa fitur keamanan dan kontrol ditemukan dalam sistem yang dikembangkan dengan proses SDLC. Ini juga tidak mengalami jenis yang sama pengujian ketat. Dokumentasi ini biasanya juga kurang lengkap karena sifat iteratif proses. Di masa lalu inefisiensi operasional dari alat generasi keempat juga berkontribusi terhadap quacies ¬ inade end-prototipe. Namun, dengan baru-baru ini advancell1ents di perangkat keras dan perangkat lunak untuk pengembang dan pengguna akhir, isu-isu ini telah menjadi jauh lebih penting daripada menerapkan sistem yang memenuhi kebutuhan pengguna. Seperti dijelaskan sebelumnya, kekurangan potensi ini dinilai di langkah 5 dan JL ¬ rected pada langkah 6 dari metodologi evolusi

Gambar 10.11.

Satu-satunya potensi kerugian terkait dengan pengguna mengelola harapan. Sering, sebuah sistem prototipe tampaknya menjadi sangat berguna bahwa pengguna enggan untuk menunggu weil berfungsi, baik Oper ¬ Jocumented mbahan: sistem li. Sangat mudah untuk melihat bagaimana pengguna dapat menjadi tidak sabar dengan proses pembangunan IS panjang yang memerlukan pendahuluan konseptual 10ls bekerja sekali mereka telah terkena methodol evolusioner ¬ ogies. Seperti dijelaskan dalam bagian berikutnya, inilah sebabnya prototipe dalam sebuah proses SDLC telah menjadi praktik umum.

Sebagai alat generasi keempat telah menjadi tempat Common ¬, penggabungan beberapa langkah dari proses tionary ¬ evolu menjadi sebuah metodologi SDLC juga telah menjadi umum. Di sini kita menjelaskan dua cara yang prototipe biasanya dimasukkan ke dalam proses SDLC.

Pertama, sebuah prototipe digunakan untuk membantu pengguna menentukan persyaratan sistem untuk antarmuka pengguna dalam definisi ¬ tion fase dari sebuah proses SDLC. Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 10,12, maka proses SDLC masih dimulai dengan analisis kelayakan. Tapi untuk definisi persyaratan langkah (langkah 2), IS spesialis menggunakan lukisan layar alat untuk pro ¬ Duce versi awal layar dan laporan-laporan bahwa pengguna dapat melakukan percobaan dengan. Ini adalah contoh dari mainan sys tem ¬ prototipe di mana desain layar con ¬ tidak terhubung ke database hidup. Setelah persyaratan telah ditentukan dengan bantuan prototipe, sisa langkah-langkah dalam proses SDLC tetap sama. Namun, sistem pembangun juga dapat memanfaatkan layar selama merancang dan membangun langkah-langkah dan dapat benar-benar menggunakan kode komputer yang dihasilkan oleh pro ¬ totyping alat-alat dalam sistem final.
Cara kedua prototipe digunakan adalah lebih com ¬ Plex dan termasuk pelaksanaan pilot prototipe kerja. Pi jenis ini banyak berbeda dari pilot con -

Gambar 10,12 SDLC dengan Prototyping untuk Dcfiue Persyaratan

versi strategi dibahas untuk Pelaksanaan tahap proses SDLC. Sebaliknya, maksud di sini adalah dengan menggunakan skala-down prototipe hanya dalam jumlah minimal lokasi dalam organisasi dalam rangka untuk menilai kelayakannya dalam pengaturan operasional. Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 10,13, Definisi tahap proses SDLC diganti dengan tiga langkah dari pendekatan tionary ¬ evolu. Setelah persyaratan dasar yang menghalangi ¬ ditambang (langkah 1), yang bekerja prototipe dikembangkan (langkah 2). Prototipe awal tidak boleh menggunakan "hidup" data, tetapi cukup dikembangkan untuk menunjukkan solusi teknis hardware dan software dengan menggunakan komponen yang belum pernah dipakai sebelumnya di dunia nyata pengaturan oleh

Gambar 10,13 Kombinasi Prototyping dan SDLC Life Cycle

pengembang dan pengguna. Pada langkah 3 prototipe diperpanjang menjadi prototipe kerja yang dapat dikemudikan dengan himpunan bagian dari target pengguna.

Kombinasi ini prototipe / piloting pendekatan ini terutama berguna untuk besar, berisiko proyek yang melibatkan teknologi dan / atau organisasi risiko. Sebagai contoh, salah satu tujuan utama mungkin untuk menunjukkan kemampuan dasar atau menyediakan bukti-of-konsep uji solusi teknis. Kedua tujuan utama mungkin untuk mendapatkan buy-in ke sistem yang diusulkan oleh exec ¬ utive sponsor. Dengan bekerja sama dengan sebuah prototipe dengan data hidup, user-manajer dapat mengevaluasi potensi manfaat: md risiko appiication baru dalam mengatur operasional ¬ ting. Harapannya adalah bahwa prototipe ini, yang dikembangkan biaya minimal, akan berubah secara signifikan jika sistem operasional dibangun. Sebagai contoh, perubahan dalam fungsi berdasarkan menggunakan pilot, serta perubahan dalam teknologi, diantisipasi sebelum sistem final akan dilaksanakan di semua lokasi. Prototipe digunakan untuk membantu "menjual" sistem kunci pengguna dan untuk mereka yang memiliki otoritas penganggaran.

Jika uji coba berhasil, proses SDLC formal dimulai dengan langkah 4. Apa yang telah dipelajari dalam langkah 3 menggunakan sistem pilot prototipe menjadi spesifikasi desain sistem untuk membangun sistem yang sebenarnya. Belajar dari langkah pilot juga membantu pengguna pra ¬ pare untuk perubahan organisasi diperlukan untuk penerapan ¬ ment sistem lengkap. Langkah-langkah yang tersisa sesuai dengan khas proses SDLC.

Tuntutan untuk pengembangan lebih cepat appli baru sistem kation ¬ telah terus meningkat selama dekade terakhir. Dalam bagian ini kita secara singkat membahas empat contoh pendekatan yang telah terbukti menghasilkan pengembangan lebih cepat berkualitas tinggi disesuaikan aplikasi.

Bersama aplikasi desain (JAD) adalah teknik di mana sebuah tim spesialis IS pengguna dan terlibat dalam proses yang intens dan terstruktur untuk mengembangkan memeriksa persyaratan sistem atau desain sistem utama memberikan ¬ mampu. Sebuah sesi LAD bisa bertahan beberapa jam atau bisa dilaksanakan selama beberapa hari berturut-turut. Hal ini sering diadakan di lokasi yang dihapus dari peserta kerja biasa sehingga mereka bisa berkonsentrasi pada tugas ini tanpa gangguan. Teknik ini digunakan dalam suatu metodologi SDLC serta metodologi dalam evolusi. Ini juga merupakan salah satu dari beberapa teknik dan alat yang terkait dengan pengembangan aplikasi cepat dan dapat melibatkan penggunaan komputer lembut dibantu alat rekayasa ¬ ware.

Tujuan utama dari teknik LAD adalah untuk meminimalkan total waktu yang diperlukan untuk informasi gath ¬ kenai dari beberapa peserta. Menyediakan sebuah forum bagi perwakilan pengguna untuk bekerja melalui dis ¬ bidang perjanjian; ini khususnya penting ketika sistem fungsional ¬ lintas sedang dikembangkan. Anak sesi ini dipimpin oleh seorang fasilitator yang tidak hanya ahli dalam analisis sistem dan desain teknik, tetapi juga terampil dalam mengelola interaksi kelompok. Seseorang keluar ¬ sisi organisasi kadang-kadang digunakan dalam peran Tator ¬ facili untuk mendapatkan pihak ketiga yang netral yang dapat menyelesaikan konflik dan menjaga kelompok terfokus pada sesi LAD hasil. Associ keuntungan tambahan ¬ diciptakan dengan menggunakan teknik ini, kemudian, adalah tercapainya pemahaman bersama di antara pengguna ¬ IS manajer dan spesialis.

Bantuan komputer rekayasa perangkat lunak

(KASUS) merujuk pada sebuah koleksi software yang digunakan untuk mengotomatisasi beberapa atau semua fase dari sebuah proses SDLC. Kebanyakan CASE tools yang dirancang untuk mendukung satu atau beberapa metodologi pengembangan terstruktur (lihat Bab 9) dan memiliki pricetag mana pun dari $ 5.000 hingga $ 15.000 per workstation (LIS Analyzer, 1993).

Tidak semua alat KASUS memiliki fungsi yang sama.

Beberapa hanya front-end alat analisis (atas-KASUS) yang mendukung Definisi desain sistem dan langkah-langkah dari SDLC. Sebagai contoh, entri awal di depan pasar KASUS ¬ akhir ini Excelerator oleh Intersolv. ExceJerator menyediakan seperangkat alat yang terintegrasi untuk mendukung pengembangan sistem spesifikasi, produksi dari sistem dokumentasi, dan mengelola ¬ ment proyek. Selain layar dan melaporkan generator, ia memiliki alat gambar yang cerdas untuk mendukung pengembangan diagram untuk proses dan data model. KASUS alat yang mengelola database yang komprehensif (repositori) dari semua diagram, spesifikasi elemen data, pemrosesan logika, dan lain ¬ tion documenta terkait dengan proyek dan membuat elektron ¬ ically dapat diakses oleh semua anggota tim proyek dengan tingkat keamanan yang sesuai. Sebagai contoh, sebuah entri kamus data secara otomatis dihasilkan untuk setiap data flow dan setiap data yang disimpan dalam data flow diagram (proses model). Sistem KASUS juga mencakup berbagai desain analisis yang memeriksa sistem dekomposisi pelanggaran peraturan dan konsistensi lain cek. Sistem KASUS sering termasuk antarmuka untuk keempat-gen ¬ eration bahasa untuk membuatnya lebih mudah untuk membangun sistem tipe ¬ proto.

Lower-CASE tools adalah back-end generator kode yang mengotomatisasikan beberapa tangga bangunan SDLC dengan menghasilkan kode komputer dari tingkat tinggi yang spesifik, ¬ kation. Alat ini juga dapat digunakan untuk mengotomatisasi pemeliharaan: Perubahan kode komputer dapat gen ¬ erated dari perubahan dalam sistem desain. Ada juga siklus penuh sistem yang disebut Integrated KASUS-KASUS-KASUS atau aku alat yang menggabungkan front-end dan back-end yang berfungsi untuk menghasilkan sistem kerja. Di sidebar "-Siklus Hidup Software Development Tools; 'kami akan menjelaskan sebuah alat yang didasarkan pada metodologi guru IS James Martin, dipasarkan oleh Sterling Software.

KASUS alat telah dilaporkan memiliki dampak yang besar pada produktivitas pengembangan sistem ¬-ing lebih cepat termasuk pengembangan dan peningkatan kualitas sistem selama proses pengembangan awal. Pada awal 1990-an, misalnya, ada laporan-laporan pembangunan kali dipotong menjadi sepertiga dari waktu yang dibutuhkan untuk metode tradi ¬ nasional (lis Analyzer, 1992). Namun, ini pengenalan tial ¬ CASE tools menjadi sebuah organisasi memerlukan komitmen utama manajemen untuk sebuah metodologi pengembangan terstruktur yang embed ¬ KASUS DED dalam alat. Start-up biaya juga tinggi karena kebutuhan untuk kereta spesialis IS substansial ¬ ing biaya.

Awal pengguna telah melaporkan bahwa mungkin diperlukan waktu beberapa tahun sebelum pelaksanaan KASUS manfaat lebih besar daripada biaya. Jika sebuah organisasi mengubah metodologi sebagai KASUS juga memperkenalkan suatu alat, perubahan budaya untuk profesional IS dapat sangat besar. Orlikowski (1989) telah menemukan bahwa IS spesialis antar ¬ ested dalam karir teknis mungkin lebih tahan terhadap alat KASUS pelaksanaan daripada mereka di ¬ ial seorang manajer karir. Hal ini tampaknya disebabkan oleh kurangnya fleksibilitas dari banyak alat. Kurangnya di compatibil ¬ ity CASE tools juga pernah menjadi seorang implementasi ¬ tion penghalang. Meskipun pengadopsian CASE tools dalam perusahaan-perusahaan AS telah lebih lambat daripada yang diharapkan, penetrasi tinggi telah ramalan akhir tahun 1990-an.

Rapid Application Development (RAD) adalah sebuah metodologi yang didasarkan atas penggunaan LAD, prototyping, dan Integrated-KASUS (I-CASE) alat dengan objektifikasi -

[Diadaptasi dari www.sterling.com dan www.ti.com]

tive yang cepat menghasilkan sistem mutu yang tinggi. Metodologi RAD mencakup tiga fase siklus hidup, SDLC menggabungkan urutan dengan itera ¬ tive, pendekatan perbaikan terus-menerus. KASUS I-alat yang digunakan untuk mendukung pembuatan prototipe cepat, dan LAD sesi digunakan untuk desain tinjauan. Tidak seperti metodologi lutionary ¬ evo dibahas dalam bab ini, akhir-prototipe menjadi sistem yang sebenarnya.

RAD adalah metodologi yang bekerja dengan baik dalam lingkungan busi ¬ ness ditandai dengan perubahan yang cepat. Tim desain yang lebih kecil dan lebih pendek kali pembangunan yang terkait dengan RAD juga dapat mengakibatkan penurunan ¬ ment mengembangkan biaya. Beberapa organisasi mengadopsi pendekatan RAD mengharuskan semua proyek dapat tampil dalam timebox pendek-seperti enam bulan (Clark et ai., 1997). Namun, sebuah pendekatan yang dipercepat juga memiliki ke ¬ sisi. Sebagai contoh, pemrograman dan format stan dards mungkin akan dikorbankan, dan komponen sistem ~ mungkin perlu pengembangan lebih lanjut akan dapat digunakan kembali.

Object-Oriented (0-0) metode juga mengadakan janji besar untuk menghasilkan sistem yang lebih baik kurang biaya, dan alat-alat untuk mendukung pendekatan ini menjadi lebih mudah tersedia. Namun, kurva belajar ¬ associ diciptakan dengan penerapan teknologi berorientasi obyek bahkan lebih besar daripada kurva belajar yang berhubungan dengan CASE tools. Namun demikian, dengan paruh kedua tahun 1990-an, kisah sukses dari sistem berskala besar dengan menggunakan pendekatan 0-0 mulai muncul (LaBoda dan Ross, 1997). Seperti dibahas dalam Bab 9, keuntungan produktivitas yang terkait dengan teknologi 0-0 terutama karena usabilitas dari komponen sistem. Bagaimana ¬ pernah, analisis 0-0 mengharuskan analis mempelajari konsep-konsep baru, terminologi, dan perwakilan metode, dan pengembangan objek-objek dapat digunakan kembali con ¬ siderable memerlukan keahlian. Pada akhir dekade, compa ¬ NIES diharapkan perpustakaan membeli benda-benda dari vendor dan menggunakan objek-objek ini untuk secara cepat mengembangkan aplikasi yang lebih disesuaikan daripada yang layak dibeli dengan paket yang khas.

SPECJAL [S5UE: TAHUN 2000 MAINTENANCE

Pergantian abad telah menciptakan tantangan yang signifikan untuk lenges ¬ manajer pengembangan sistem dan permintaan tak terduga IS programer mahir dalam bahasa yang lebih tua seperti COBOL. Hal ini karena lebih dari dua dekade lalu, ketika sistem komputer sudah jauh lebih sedikit memori dan ruang penyimpanan dari yang mereka miliki saat ini, sistem informasi dirancang untuk menggunakan dua karakter untuk tahun kalender forn1at bidang. Lebih khusus lagi, tanggal disimpan dalam enam digit bidang tanggal, seperti MMDDYY, dalam rangka melestarikan pada pengolahan dan penyimpanan.

Mengapa konvensi ini menjadi besar ¬ nance mainte masalah saat kami mendekati Tahun 2000? Tanggal yang digunakan dalam perhitungan untuk berbagai proses bisnis. Karena hanya dua tahun digit bidang disimpan, melibatkan perhitungan tahun 2000 (dan sekitarnya) hanya melibatkan dua digit disimpan. Untuk ujian ¬ contoh, pada tahun 1999 perbedaan dari tahun 1995 akan calcu ¬ lated sebagai 4 (99 minus 95), sedangkan pada tahun 2000 akan perbedaan. dihitung sebagai -95 (00 dikurangi 95). Ini berarti bahwa, misalnya, ketika tanggal kadaluarsa kartu kredit, manfaat pensiun, atau tanggal pengiriman produk dihitung untuk tahun 2000, sebuah kesalahan akan occm. Sayangnya, solusi teknologi yang mudah (sebagaimana dimaksud dalam lapangan sebagai "peluru perak") tidak aV3ilable. Sebaliknya, tanggal dan perhitungan berdasarkan pernyataan-pernyataan logika tua dalam aplikasi tersebut harus diidentifikasi, ditulis ulang, dan diuji, dan sistem yang telah direvisi harus dilaksanakan sebelum tanggal kesalahan menjadi masalah bagi proses bisnis yang didukung oleh aplikasi tersebut.

Mengapa tidak masalah jelas ini dikoreksi cepat? IS spesialis tentu saja diketahui ada masalah potensial untuk beberapa waktu. Namun, banyak sistem yang perlu direvisi telah dikembangkan lebih dari satu dekade yang lalu. Organisasi sampai mendekat ke kalender Tahun 2000 tanggal ketika perhitungan akan menjadi masalah, sulit untuk mendapatkan nizational ¬ didapat dana untuk upaya pembersihan. Pemeliharaan dolar yang signifikan bagi organisasi requiredjust ¬ tion untuk mempertahankan status quo; Tahun ROI untuk proyek-proyek 2K diukur dari segi bisnis dapat bertahan, bukan pertumbuhan pendapatan usaha (Wiliiamson, 1996). Lebih jauh lagi, beberapa aplikasi yang lebih besar ini digantikan oleh aplikasi yang baru "Tahun 2K com ¬ liat." Vendor software besar seperti SAP mulai memasukkan penghindaran tahun 2K masalah dalam iklan-iklan perangkat lunak mereka pada pertengahan 1990-an.

"Ini s bahkan tidak memuaskan seperti memperbaiki atap Kita mendapatkan apa-apa dari itu. Kita harus tinggal dalam bisnis, bahwa garam." -John Lutz, presiden Mason Shoe, New York Times, April 7, 1997 Kesadaran publik of the Year 2K masalah pemeliharaan meningkat secara dramatis pada pertengahan 1990-an. Sebagai contoh, rata-rata karyawan usaha tahun 1998 tahu bahwa tanggal mempengaruhi masalah komputer baik hardware dan software, termasuk mesin-mesin ATM, sistem lalu lintas udara, dan program-program yang wftware menghitung pembayaran kartu kredit (lihat sidebar "Tahun 2000 Predic ¬ tions"). Perkiraan tahun 1997 biaya global untuk tahun 2K perbaikan berkisar dari $ 300 miliar untuk dua kali jumlah itu, dan biaya yang sebenarnya diharapkan menjadi lebih tinggi karena biaya litigasi Tahun 2K Glitches. Satu dapat dengan aman memprediksi bahwa tidak semua gelombang perubahan akan kesalahan-bebas; itu sebabnya beberapa perusahaan giat menjual Tahun 2K Asuransi.

Pada awal 1998, beberapa IS-dampak terkait dari masalah 2K Tahun sudah diamati. Software


Bank  kubah menolak untuk terbuka.
 Membangun sistem keamanan gagal, menolak untuk membaca kode kartu atau kunci.
Produksi  jadwal pada semua jenis fasilitas manufaktur rusak oleh tanggal-kode yang tidak tepat.
• Otomatis program lift crash, pembekuan ¬ tinggi naik lift.
Jadwal penerbangan Airline  dilemparkan ke dalam kekacauan karena kekurangan-kekurangan dalam sistem kontrol lalu lintas udara komputer.
Tahun periklanan rumah 2K "siap" aplikasi yang tidak hanya membantu perusahaan menghindari memperbaiki sistem warisan tua, tetapi juga bisa membantu mencapai bene baru -

Gambar 10,14 Khas Beban Kerja Besar Proyek Tahun 2K
cocok. CIO yang sedang diperingatkan untuk Tahun 2K juga menilai mereka compliai1ce pemasok, pelanggan, dan mitra bisnis lain (Kirsner, 1998). Pensiun COBOL programmer telah dilaporkan keluar dari pensiun sebagai akibat dari iming-iming pekerjaan jangka pendek dengan gaji besar ¬ cek. Perusahaan konsultan utama juga melaporkan menolak permintaan untuk Tahun 2K proyek pemeliharaan oleh perusahaan klien karena kurangnya sumber daya IS terampil yang akan diberikan ke jenis proyek. ¬ class action terhadap pemasok teknologi telah diajukan dalam mengantisipasi masalah software (Gunn, 1998).

Selain berkontribusi kekurangan global IS profesional, apa adalah beberapa antici lain ¬ manajemen IS tumpul dampak krisis Tahun 2000? Karena 60 persen dari upaya khas sebuah proyek 2K Tahun diarahkan pada pengujian perubahan dalam sistem produksi (lihat Gambar 10,14), organisasi telah melaporkan sangat meningkatkan proses pengujian. Secara umum, ada juga dukungan yang lebih besar dari sebuah metodologi standar dan proses berulang (Williamson, 1996). Sebuah hasil yang mungkin, kemudian, adalah baik ditingkatkan proses dan keterampilan manajemen proyek yang lebih baik dalam organisasi IS.

Pengembangan sistem oleh IS departemen dengan menggunakan metodologi siklus hidup adalah cara tradisional untuk mendapatkan sistem komputer baru dan untuk menjaga mereka. Devel ¬ opment oleh organisasi IS menggunakan beberapa atau semua langkah-langkah metodologi SDLC masih merupakan pendekatan yang paling layak ketika sistem besar, kompleks, dan melayani beberapa unit-unit organisasi dan ketika perangkat lunak paket yang sesuai tidak tersedia. Development by

organisasi IS menggunakan beberapa atau semua evolusi ary ¬ langkah-langkah metodologi adalah pendekatan yang lebih efektif bila beberapa versi dari sistem prototipe dapat digunakan untuk membantu pengguna dan spesialis IS biaya pindah effec ¬ tively dari seperangkat persyaratan dasar untuk sebuah sepenuhnya ftmc ¬ desain sistem nasional. Saat ini, sebuah pendekatan prototyping sering dimasukkan ke dalam suatu proses SDLC untuk mengeksploitasi sistem kekuatan definisi pendekatan evolusi dan sistem konstruksi dan implemen ¬ tation kekuatan dari pendekatan SDLC. Kombinasi proto mengetikkan / piloting pendekatan ini terutama bermanfaat bila proyek sistem dicirikan oleh teknologi utama dan / atau organisasi risiko. Odologies ¬ meth baru yang mengeksploitasi keuntungan baik SDLC dan prototyping juga sedang dikejar oleh organisasi saat ini.

Apakah tradisional SDLC, prototyping, atau kombinasi keduanya digunakan, itu adalah tanggung jawab dari kedua pengguna-manajer dan IS spesialis untuk memastikan bahwa sistem yang terinstal memenuhi kebutuhan busi ¬ ness pada saat instalasi. IS spesialis biasanya memegang tanggung jawab utama untuk semua bangunan sistem dan pelaksanaan proyek dari hari ke hari, sementara berbagi tanggung jawab untuk mengelola manajemen proyek dengan user. User-manajer mengandalkan untuk mensponsori sistem dan juara dalam pengembangan dan pelaksanaan, dan berpartisipasi secara aktif dalam proses pembangunan. Jika pengguna ban ¬ ma dan peran juara pengguna tidak dapat diputar dengan baik, pengguna akan menderita dari hari ke hari ketika mereka berusaha untuk mencapai keuntungan dibayangkan dengan sistem suboptimal.

Tanggung jawab pengguna sponsor, pengguna Cham ¬ pions, dan wakil pengguna untuk disesuaikan kation appli ¬ proyek-proyek pembangunan meliputi:
• mengkonseptualisasikan bagaimana sebuah sistem baru yang dapat menguntungkan bisnis
• membenarkan sistem baru bagi organisasi, termasuk membangun nilai bisnis potensial manfaat tak berwujud
• membela sistem baru di seluruh ¬ opment devel proses dan menugaskan manajer dan pengguna-pengguna-akhir untuk berpartisipasi
• berpartisipasi dalam definisi sistem ¬ membutuhkan KASIH dan baik meninjau semua persyaratan formal tertulis spesifikasi untuk memastikan bahwa mereka sedang menyelesaikan proses ¬ com dan akurat atau sistem pengujian prototipe untuk
memastikan mereka sistem fungsional solusi yang sesuai dengan kebutuhan bisnis
• mengadopsi proyek bersama diperlukan peran kepemimpinan
• melakukan pengujian penerimaan pengguna ketat
• mendesain ulang organisasi untuk mengambil keuntungan dari sistem baru dan mengelola perubahan organisasi sebelum, selama, dan setelah pelaksanaan
• efektif mengawasi penggunaan sistem baru selama hidupnya, termasuk tepat waktu inisiasi permintaan pemeliharaan
1. Jelaskan langkah-langkah dalam siklus hidup pengembangan sistem (SDLC) seperti disajikan dalam bab ini.
2. Jelaskan peran manajer pengguna dalam setiap langkah dalam SDLC.
3. Jelaskan peran IS spesialis di setiap langkah dalam SDLC.
4. Jelaskan bagaimana metodologi SDLC juga merupakan alat manajemen proyek.
5. Apakah karakteristik dari aplikasi berkualitas tinggi sistem?
6. Jelaskan peran dokumentasi dalam metodologi SDLC.
7. Jelaskan empat strategi yang berbeda untuk percakapan ¬ sion untuk sistem aplikasi baru.
8. Mengapa persyaratan yang akurat definisi faktor sukses kritis ketika menggunakan pendekatan SDLC?
9. Jelaskan langkah-langkah evolusioner ¬ methodol ogy ketika prototipe digunakan sebagai bagian dari proses opment ¬ devel. Bagaimana hal ini berbeda dari proses SDLC yang dijelaskan dalam Pertanyaan saya?
10. Jelaskan kelemahan dari sebuah proses SDLC.
Kerugian yang dibahas oleh pendekatan ing prototyp ¬?
11. Jelaskan dua cara bahwa pendekatan prototyping digunakan dalam metodologi SDLC tradisional.
12. Define JAD dan KASUS, dan komentar tentang bagaimana mereka dapat digunakan dalam proyek-proyek yang dikembangkan dengan baik proses SDLC tradisional atau metode evolusi.
13. Jelaskan apa yang dimaksud dengan referensi ke sebuah masalah 2K Tahun sebelum akhir 1999.

L Diskusikan kekuatan dan kelemahan dari SDLC metodologi untuk mengembangkan sistem aplikasi.
2. Departemen IS Anda percaya bahwa ini bertanggung jawab untuk memastikan persyaratan sistem didefinisikan dengan baik, tetapi dalam bab ini pengguna ¬ tanggung jawab manajer untuk mendefinisikan membutuhkan KASIH ¬ ditekankan. Bagaimana Anda dapat mendamaikan kedua titik pandang?
3. Ada banyak kegagalan dalam pengembangan sistem aplikasi yang menggunakan SDLC tradisional. Diskusikan apa yang mungkin sebagian dari mary ¬ pri alasan untuk ini tingkat kegagalan yang tinggi.
4. Membicarakan beberapa pendekatan yang dapat digunakan untuk membenarkan sistem aplikasi ketika sebagian besar manfaat yang tak berwujud.
5. Jelaskan peran analis sistem dalam pengembangan sistem aplikasi yang menggunakan SDLC. Kemudian membandingkannya dengan peran analis sistem untuk pendekatan prototyping.
6. Beberapa ahli berpendapat bahwa IS akhir-prototipe miskin solusi teknis. Komentar di mengapa hal ini mungkin benar.
7. Diskusikan mengapa aplikasi mungkin dibuat dengan menggunakan prototyping sebagai bagian dari metodologi SDLC, bukan oleh metodologi evolusi sendirian.
8. Diskusikan peran eksekutif pengguna sponsor dan juara di rumah dalam pengembangan aplikasi yang disesuaikan. Dalam situasi apa mungkin peran ini akan dimainkan oleh yang sama atau berbeda ¬ ent orang?
9. Diskusikan peran manajer proyek di dalam rumah ¬ pengembangan aplikasi yang disesuaikan. Dalam situasi apa mungkin IS manajer dan pengguna-manajer melayani sebagai ko-pemimpin proyek?
10. Di banyak perusahaan ada sejarah kurangnya kepercayaan antara IS departemen dan pengguna ¬ com munity. Berpura-pura bahwa Anda adalah seorang pengguna juara untuk sebuah sistem baru dalam sebuah organisasi dengan sejarah. "Apa yang dapat Anda lakukan untuk membantu mengatasi kurangnya kepercayaan dan membantu spesialis IS bekerja dengan baik dengan pengguna sehingga proyek pengembangan sistem ini adalah sebuah kesuksesan?
11. Telah dikatakan bahwa sistem dokumen baik withuut ¬ mentation ada gunanya. Menyediakan dukungan untuk pernyataan ini. Lalu komentar tentang bagaimana alat canggih saat ini mungkin menghindari masalah ini.
12. Diskusikan bagaimana beberapa alat-alat modern (seperti KASUS), teknik (seperti JAD), dan metode (seperti RAD) membantu organisasi hari ini mengatasi IS disad-; antages dari metodologi SDLC tradisional.
13. Menurut beberapa pengamat, Tahun 2K proyek mengakibatkan manajemen proyek yang lebih baik dan sys ¬ keterampilan dalam pengujian Keterangan IS ¬ com munity profesional. Jelaskan mengapa hal ini mungkin benar.
1987. "Ekonomi baru komputasi." lis Analyzer 25 (September): 10.
1992. "Dari pengembangan aplikasi software engineer ¬ ing." lis Analyzer 30 (Juli): 7.
Beath, Cynthia M., dan Wanda 1. Orlikowski. 1994. "Yang bertentangan struktur metode pengembangan sistem ¬ ologies: Dcconstructing pengguna IS-hubungan di teknik infor ¬ mation." Information Systems Research 5 (Desember): 350-377
Boehm, Barry. 1976. "Software engineering." IEEE n-¬ oz tindakan Komputer C-25 (Desember): 1226-1241.
Boehm, Barry. 1981. Teknik Soffl.vare Ekonomi.
Englewood Cliffs, N.J.: Prentice-Hall.
Bollinger, Terry B. dan Clement McGowan. 1991. "Sebuah criti ¬ sofnvare kal melihat kemampuan evaluasi." IEEE Soft ¬ Il'Qre (Juli I): 25 - 46.
Boynton, Andrew c., Robert W. zmud, dan Gerry C. Jacobs. 1994. "Pengaruh praktik manajemen TI un TI digunakan dalam organisasi besar." MIS Quarterly 18 (Septem ¬ ber): 299-318.
Broder, John M., dan Laurence Zuckerman. 1997. "¬ Com puters adalah masa depan, tetapi tetap belum siap untuk itu." New York Times (7 April): Saya, 11.
Clark, Charles E., Nancy C. Cavanaugh, Carol V Brown, dan V Sambamurthy. 1997. "Membangun perubahan-kesiapan kemampuan dalam organisasi IS: Wawasan dari Bell Atlantic pengalaman." MIS Quarterly 21 (Desember): 425-455.
Clemons, Eric. 1991. "Evaluasi investasi strategis di bidang teknologi informasi." Communications of the ACM 34 (I): 23-36.
Colter, Mel A. 1984. "Sebuah pemeriksaan komparatif sys ¬ U raian teknik analisis." MIS Quarterly 8 (Maret): 51-66.
Davis, Gordon B. 1982. "Strategi untuk informasi memerlukan KASIH ¬ tekad." IBM Sy: batang Journal 21 :4-30.
DeMarco, Tom. 1982. Pengendalian Software Projecl: s. New York: Yourdon Press, Inc
Fedorowicz, Jane, dan Janis Gogan. 1997. "Transportasi Metropolitan Authority: Pada lagu dengan tahun 2000 proyek ini?" Kasus PH Seri Manajemen Infor ¬ mation Systems. Diedit oleh Joyce Elam, Prentice-Hall. (www.prenhall.com / Elam)
Gane, Chris, dan Trish Sarson. 1979. Structured Systems Analysis: Tools and Techniques. Englewood Cliffs, N.J.:
Prentice-Hall, Inc
Gunn, Eileen P. 1998. Sasaran hukum baru: The milenium bug. Fortune 137 (April 27): 438.
Hartwick, Jon, dan Henri Barki. 1994. "Pengukuran partisipasi pengguna, u ~ eh keterlibatan, dan sikap pengguna." MIS Quarterly 18 (Maret): 59-79.
Kirsner, Scott. 1998. "The Ripple Effect." CIO II (1 April): 28-32.
LaBoda, Douglas M., dan Jeanne W. Ross. 1997. "Travelers Property Casualty Corporation: Membangun lingkungan objek daya saing yang lebih besar." Pusat
Information Systems Research, Sloan School of Man ¬ pengelolaan, MIT, WP No 301.
Orlikowski, Wanda J. 1989. "Divisi di antara barisan: implikasi sosial KASUS sistem alat untuk mengembangkan ¬ ers." Proceedings of the Tenth International Conference on Information Systems: 199-210.
Orlikowski, Wanda 1., Dan Debra J. Hofman. 1997. "Sebuah improvisasi manajemen perubahan model: Kasus groupware teknologi." Sloan Management Review 38 (Winter): 11-22.
Pastore, Richard. 1992. "Banyak senang kembali." CIO 5 (Juni 15): 66-74.
Radding, Alan. 1992. "Ketika manajer non-IS mengambil con ¬ Pendapatan = Hibah." Datamation 38 (Juli I): 55-58.
Robey, Daniel. 1987. "Pelaksanaan dan organisasi nasional ¬ dampak dari sistem informasi." Antarmuka 17 (Mei-Juni): 72-84.
Sterling Software. Http://www.sterling.com situs web. Texas Instruments. Http://www.ti.com situs web. Williamson, Miryam. 1996. "Apakah sistem anda bertahan
tahun 2000? "
Poskan Komentar