Jumat, 23 Oktober 2009

Kediri melarang ponsel di sekolah

Kediri melarang ponsel di sekolah

Indra Harsaputra, THE JAKARTA POST, Kediri | Wed, 10/21/2009 2:44 PM | The Archipelago
Kediri Dinas Pendidikan yang telah meluncurkan serangan-serangan di seluruh sekolah-sekolah di Jawa Timur kota untuk menindak siswa membawa telepon seluler ke kelas.
Pejabat pendidikan dan guru di 192 sekolah juga telah mulai mencari siswa 'tas, kantong pelana sepeda motor dan barang lainnya untuk ponsel.
The tindakan keras dilakukan setelah pemerintahan kota Kediri mengeluarkan peraturan yang mencegah semua SD hingga siswa SMA dari membawa ponsel ke sekolah. Heri Siswanto, kepala dinas pendidikan publik satuan pendidikan SMP, pihaknya telah mengeluarkan dekrit Jumat lalu.
"Kami sudah menyita puluhan siswa ponsel," katanya Senin.
"Kami menemukan banyak dari mereka tersembunyi pada siswa 'kantong pelana sepeda motor, walaupun kita memberitahu mereka sebelumnya tentang peraturan."
Dia menambahkan semua lembaga yang relevan akan terus memegang serangan tersebut sampai semua sekolah di kota itu bebas dari ponsel.
"Peraturan hanya berlaku untuk siswa, sementara guru boleh membawa ponsel," kata Heri.
"Namun, mereka hanya diperbolehkan untuk menggunakan ponsel mereka di ruang guru. Jika mereka menggunakan ponsel di kelas atau di halaman sekolah, mereka akan dihukum."
Dia menambahkan guru melanggar aturan akan menghadapi tindakan disiplin dari atasan mereka.
Heri juga mengatakan setiap sekolah punya hak untuk memutuskan apa hukuman untuk jenis bagikan kepada siswa ditemukan membawa ponsel ke sekolah.
Walikota Kediri Samsul Ashar mengatakan bahwa ia mendukung keputusan, menunjukkan bahwa banyak siswa yang menyalahgunakan ponsel, seperti dengan mengambil gambar porno.
"Meskipun para siswa dapat mengakses film-film porno dari Internet, peraturan setidaknya dapat mengurangi dampak negatif dari teknologi," katanya.
Samsul juga mengatakan dia berharap larangan ponsel akan membantu meningkatkan akademik mahasiswa prestasi, baik sebagai siswa dan guru tidak akan menggunakan ponsel mereka selama proses belajar-mengajar.
Namun, pakar IT Daniel Rosyid mengkritik larangan ponsel sebagai "kekanak-kanakan".
Mereka yang memiliki tanggung jawab untuk membimbing pendidikan anak-anak tidak mau bertanggung jawab, katanya.
"Lebih baik jika murid diberi pelajaran tentang teknologi dan penggunaannya," katanya. "Mereka kemudian dapat didorong untuk menggunakan teknologi untuk sesuatu yang berguna, seperti untuk mengakses Internet untuk melaporkan berita."
Daniel menambahkan pemerintah daerah juga diperlukan untuk teknologi terus kursus untuk guru, karena kebanyakan pendidik di provinsi itu belum akrab dengan teknologi tersebut.
Dwi Rajab, kepala sekolah SMA negeri SMAN 1, mengatakan ia akan tetap memungkinkan siswa untuk membawa ponsel, selama mereka menahan diri dari menggunakan mereka di kelas tersebut atau untuk mengakses atau men-download gambar porno.
"Kita tidak bisa menolak perkembangan teknologi," katanya.
"Sebelumnya kami mendorong siswa kami untuk membawa laptop ke sekolah, sehingga akan aneh tiba-tiba melarang mereka untuk menggunakan ponsel bahkan."
Dwi menambahkan banyak dari murid-muridnya tinggal jauh dari sekolah, sehingga mereka membutuhkan ponsel untuk berkomunikasi dengan orangtua mereka.
Rokiat Anissa, ibu seorang siswa di Kediri, mengatakan bahwa karena larangan itu dikeluarkan, ia menghadapi kesulitan berkomunikasi dengan putrinya, yang sering membantunya menjual makanan dan minuman setelah kelas.
Poskan Komentar